Breaking News:

Viral di Media Sosial

Gus Miftah Dituding Kafir dan Sesat, Ustaz Adi Hidayat Beberkan Hukum hingga Fatwa KH Hasyim Asyari

Gus Miftah Dianggap Kafir, Ustaz Adi Hidayat Beberkan Hukum hingga Fatwa KH Hasyim Asyari Soal Umat Muslim Masuk ke Dalam Tempat Ibadah Agama Lain

Penulis: Dwi Rizki | Editor: Dwi Rizki
Gus Miftah Dituding Kafir dan Sesat, Ustaz Adi Hidayat Beberkan Hukum hingga Fatwa KH Hasyim Asyari
Instagram @gusmiftah
Gus Miftah dalam peresmian Gereja Bethel Indonesia (GBI) Amanat Agung di Penjaringan, Jakarta Utara pada Kamis (29/4/2021)

Salah satu jawabannya bisa kita temukan dalam Katekismus Gereja Katolik (KGK) no. 2174 : 'Bagi warga Kristen, hari Minggu telah menjadi hari segala hari, pesta segala pesta, 'hari Tuhan' (he kyriake hemera, dies dominica) 'hari Minggu'.

'Pada hari Minggu kami semua berkumpul, karena itulah hari pertama, padanya Allah telah menarik zat perdana dari kegelapan dan telah menciptakan dunia, dan karena Yesus Kristus. Penebus kita telah bangkit dari antara orang mati pada hari ini' (Yustinus, apol. 1,67).

"Dalam Injil Matius 28:1; Mrk 16:2; Luk 24:1; Yoh 20:1, disabdakan bahwa Yesus bangkit dari kematian pada HARI PERTAMA MINGGU (bdk. KGK no. 2174)," tulisnya.

Walau menilai Ustaz Adi Hidayat tidak benar, Pastor Postinus memaafkan.

Dirinya berharap agar semua pihak, khususnya umat kristiani dapat memetik pelajaran dari peristiwa tersebut.

"Semoga dengan paparan ini, kita semakin memahami makna di balik peribadatan pada Hari Minggu," tulisnya diakhir utasan.

Jawaban Gus Miftah Soal Tudingan Kafir 

Dikutip dari Kompas TV, Pengasuh Pondok Pesantren (Ponpes) Ora Aji Kalasan, Sleman, D.I Yogyakarta, Gus Miftah memberikan jawaban terhadap tudingan kafir dan sesat yang ditujukan pada dirinya lantaran berceramah di gereja. 

"Lalu kemudian ada yang bilang Gus Miftah kafir karena masuk gereja, silakan saja nggak masalah. Saya meyakini kok InsyaAllah iman saya masih utuh dan (tudingan) itu tidak akan meruntuhkan keimanan saya," kata Gus Miftah menjawab pertanyaan Pemimpin Redaksi KompasTV Rosianna Silalahi dalam tayangan Rosi. 

Dalam kesempatan itu, pemilik nama asli Miftah Maulana Habiburrahman meluruskan beberapa hal yang dianggapnya keliru.

Termasuk anggapan bahwa dirinya berceramah dalam kegiatan ibadah di gereja tersebut.

Menurut Gus Miftah, ceramah yang disampaikannya itu merupakan orasi kebangsaan dalam kapasitasnya sebagai undangan menghadiri peresmian Gereja Bethel Indonesia (GBI) Amanat Agung di Penjaringan, Jakarta Utara, Kamis (29/4/2021).

Ia mengaku tak sendiri hadir dalam kesempatan tersebut.

Bersamanya hadir juga Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan serta Sekjen Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) Helmy Faishal serta berapa anggota Forum Kerukunan Umat Beragama (FKUB) setempat lainnya. 

"Mereka ini tanda tangan prasasti kerukunan cuma saya sendiri yang tidak tanda tangan. Setelah itu saya diminta memberi orasi kebangsaan," tuturnya. 

Gus Miftah pun tak menampik saat Rosi bertanya terkait banyaknya kritikan yang mengarah padanya usai orasi kebangsaan di gereja.

Bahkan, ia mengakui bahwa kritikan tersebut sudah dalam tahap mengarah ke personal dirinya.

"Saya selalu katakan bahwa kita nggak bisa mengatur ombak tapi kita bisa belajar bagaimana berselancar. Kita tidak bisa mengatur omongan orang tapi bagaimana kita menghadapi omongan orang," jelasnya.

Ia pun kembali menegaskan bahwa kehadirannya ke gereja tersebut bukan dalam hal peribadatan melainkan memberi orasi kebangsaan dalam rangka peresmian gereja. 

"Kedatangan saya ke gereja itu cerminan untuk saling menghormati. Saya tinggal di lingkungan Nasrani, tetangga saya itu 60 persen Nasrani," ungkapnya. 

Lantas apakah tudingan kafir tersebut membuat Gus Miftah akan berpikir dua kali untuk melakukan hal serupa?

"Saya pikir tidak, yang penting aqidah saya tetap ada. Sebenarnya kalau kita lihat jejak digital, kyai yang beri ceramah dan orasi di gereja itu banyak. Kenapa yang dipersoalkan hanya Miftah. Tidak akan buat saya goyah," tegas dia. 

Orasi kebangsaan Gus Miftah Bikin Bergetar

Closing statement atau pernyataan akhir yang disampaikan Miftah Maulana Habiburrahman (Gus Miftah) dalam peresmian Gereja Bethel Indonesia (GBI) Amanat Agung di Penjaringan, Jakarta Utara pada Kamis (29/4/2021) membuat bergetar.

Pesan tersebut seperti yang diunggahnya lewat akun instagramnya, @gusmiftah; pada Jumat (30/4/2021).

Mengenakan blangkon hitam yang dipadankan dengan kemeja putih serta sarung berwana hitam, Gus Miftah menyampaikan narasi yang kuat serta pesan yang sangat mendalam tentang persatuan.

Menurutnya, walau umat Islam dan Nasrani berbeda keyakinan, semua umat beragama katanya diungkapkannya sejatinya bersaudara.

Mereka tetap mencinta walaupun berbeda tujuan.

Hal tersebut dibuktikannya lewat harmonisnya umat beragama yang beribadah di Masjid Istiqlal dan Gereja Katedral, Gambir, Jakarta Pusat.

Kedua tempat ibadah itu katanya mampu berdiri saling berhadapan, menghilangkan perbedaan.

Berikut closing statement Gus Miftah selengkapnya:

Di saat aku menggenggam tasbihku dan kamu menggenggam Salibmu.

Disaat aku beribadah ke Istiqlal, namun engkau ke Katederal.

Di saat Bioku tertulis Allah Subhanahu Wa Ta'ala dan Biomu tertulis Yesus Kristus

Di saat aku mengucapkan Assalamualaikum dan kamu mengucapkan Salom.

Di saat aku mengeja Al-Quran dan kamu mengeja Al-Kitabmu.

Kita berbeda saat memanggil nama Tuhan

Tentang aku yang menengadahkan tangan dan kau yang melipatkan tangan saat berdoa.

Aku, kamu, kita.

Bukan Istiqlal dan Katederal yang ditakdirkan berdiri berhadapan dengan perbedaan, namun tetap harmonis.

Andai saja mereka bernyawa, apa tidak mungkin mereka saling mencintai dan menghormati antara satu dan yang lainnya.

Terima kasih, Assalamualaikum, Salom

Sumber: Warta Kota
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved