Breaking News:

Virus corona

Orang-orang Kaya India Terbang Tinggalkan Negara dengan Jet Pribadi saat Kasus Covid-19 Meroket

Lonjakan kasus itu mendorong orang-orang kaya India untuk membayar ribuan dollar AS untuk penerbangan dengan jet pribadi

Editor: Bambang Putranto
istimewa
Ilustrasi - Pesawat jet pribadi 

Wartakotalive.com - Orang-orang kaya di India rela membayar ratusan juta rupiah untuk melarikan diri karena tingginya kasus infeksi virus corona harian di negara itu.

Seperti dilansir Insider, dalam seminggu terakhir, India telah menjadi pusat penularan baru virus corona.

Kasus Covid-19 telah membanjiri sistem perawatan kesehatan dan krematorium negara itu.

Kondisi diperparah dengan kurangnya pasokan oksigen.

Pada Minggu (25/4/2021), pejabat kesehatan masyarakat melaporkan 349.691 kasus Covid-19 baru di negara itu, menurut Sky News.

Mereka juga melaporkan adanya 2.767 kematian, rekor harian lainnya.

Beberapa negara bahkan mengumumkan akan menerapkan pembatasan perjalanan pada pengunjung dari India.

Lonjakan kasus itu mendorong orang-orang kaya India untuk membayar ribuan dollar untuk penerbangan menit terakhir dan jet pribadi saat pembatasan perjalanan diberlakukan.

Dalam foto yang diambil pada 3 Juni 2020 ini, kerabat menyiapkan pembakaran kremasi untuk seseorang yang meninggal karena virus corona Covid-19, di tanah kremasi Nigambodh Ghat di New Delhi. Antrean pelayat menunggu  di pintu masuk ke krematorium terbesar di New Delhi ketika tumpukan korban coronavirus di dalam menunggu dibakar. Nigambodh Ghat telah bekerja lembur sejak New Delhi, India menjadi hotspot pandemi. Tetapi hanya tiga dari enam tungku yang digunakan untuk mengkremasi korban Virus Corona.
Kremasi korban covid-19 di Nigambodh Ghat di New Delhi. (SAJJAD HUSSAIN / AFP)

Dilaporkan salah satu tujuan populer adalah Uni Emirat Arab, yang tidak jauh dari India dan biasanya ada ratusan penerbangan ke sana.

Namun, Minggu ini UEA mengumumkan larangan masuk pelancong dari India selama 10 hari dari 25 April, menurut Gulf News.

Seorang juru bicara perusahaan charter Air Charter Service India mengatakan kepada AFP bahwa jumlah minat terhadap jet pribadi "benar-benar gila".

"Kami memiliki 12 penerbangan menuju Dubai besok dan setiap penerbangan benar-benar penuh," kata juru bicara itu Jumat (23/4/2021), menurut The Economic Times.

Penyedia jet pribadi lainnya, Enthrall Aviation, mengatakan pihaknya telah kewalahan dengan ratusan pertanyaan selama beberapa hari terakhir.

"Kami telah meminta lebih banyak pesawat dari luar negeri untuk memenuhi permintaan."

"Biayanya $ 38.000 (Rp550 juta) untuk menyewa jet dengan 13 tempat duduk dari Mumbai ke Dubai dan $ 31.000 (Rp448 juta) untuk menyewa pesawat dengan enam tempat duduk," kata juru bicara Enthrall Aviation, menurut The Economic Times.

"Orang-orang membuat kelompok sendiri dan mengatur pembagian tempat duduk di jet pribadi."

"Kami memiliki beberapa permintaan untuk ke Thailand tetapi sebagian besar permintaan adalah ke Dubai," tambah mereka.

Menurut Sunday Times, setidaknya 8 jet pribadi diterbangkan ke Inggris dari India dalam 24 jam terakhir karena Inggris menerapkan larangan perjalanannya sendiri di negara itu.

Dilaporkan bahwa jet pribadi mungkin berharga lebih dari $ 138.000 (Rp1,9 miliar) untuk disewa untuk penerbangan sembilan jam.

Sementara ini, India tengah menghadapi gelombang virus corona kedua yang tak terduga dan juga parah.

Sebuah video mengejutkan dari BBC, yang diterbitkan Kamis, menunjukkan orang-orang sekarat ditandu sambil menunggu bantuan di luar rumah sakit.
Di New Delhi, kota yang sangat terpukul, satu orang dikatakan meninggal karena COVID-19 setiap empat menit.

Baca juga: Setiap 5 Menit 1 Orang di New Delhi India Meninggal Karena Covid-19

Pemerintah AS mengatakan pada hari Sabtu bahwa mereka sangat prihatin dengan situasi yang memburuk di negara itu.

Mereka sedang dalam pembicaraan tingkat tinggi untuk mengerahkan bantuan tambahan kepada petugas perawatan kesehatan India.

"Hati kami tertuju kepada orang-orang India di tengah wabah COVID-19 yang mengerikan," kata Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken di Twitter.

"Kami bekerja erat dengan mitra kami di pemerintah India, dan kami akan segera mengerahkan dukungan tambahan kepada rakyat India dan pahlawan perawatan kesehatan India."

Artikel ini telah tayang di Tribunnews.com dengan judul Orang-orang Kaya di India Terbang Tinggalkan Negara dengan Jet Pribadi saat Kasus Covid-19 Meroket

Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved