Breaking News:

Berita Jakarta

Penjual Bedug di Matraman Keluhkan Penjualan Turun 60 Persen saat Pandemi Covid-19

Penyebab penurunan penjualan bedug di Matraman tersebut diduga karena pandemi Covid-19 atau virus corona yang tak kunjung berakhir.

Warta Kota/Junianto Hamonangan
Penjualan bedug saat Ramadan di tengah pandemi mengalami penurunan drastis, di Matraman, Jakarta Timur, Kamis (22/4/2021). Penurunan penjualan bedug ini diduga karena pandemi virus corona yang tak kunjung berakhir. 

WARTAKOTALIVE.COM, MATRAMAN - Penjualan bedug di Matraman, Jakarta Timur, saat Ramadan ini mengalami penurunan hingga 60 persen.

Penyebab penurunan penjualan bedug di Matraman tersebut diduga karena pandemi Covid-19 atau virus corona yang tak kunjung berakhir.

Bahkan, kata pedagang bedug Ipan, penjualan bedug menurun sudah terjadi selama pandemi virus corona.

“Menurun drastis, diperkirakan 60 persen. Nggak kayak tahun 2019,” ucap Ipan, Kamis (22/4/2021). 

Baca juga: BERITA FOTO: Begini Keluhan Penjual Bedug Jelang Takbiran Keliling, Sepi Pembeli, Bang!

Baca juga: VIDEO: Curhat Pedagang Bedug Musiman Tanahabang Sepi Pelanggan

Sebelum terjadi pandemi virus corona, penjualan bedug di tempatnya sudah menunjukkan tanda-tanda peningkatan pada awal Ramadan

"Biasanya seminggu puasa udah rame, ini masih sepi. Insya Allah dua minggu kedepan bisa rame,” katanya.

Penurunan itu disinyalir karena penerapan protokol kesehatan sebagai pencegahan penyebaran Covid-19.

Salah satu protokol kesehatan melarang ada kerumunan yang mungkin terjadi saat menabuh bedug

"Kan sekarang nggak boleh ngumpul-ngumpul, sementara kalau nabuh bedug keliling kampung kan pasti rame-rame,” katanya. 

Baca juga: VIDEO: Imbas Corona, Pedagang Bedug Musiman di Tanahabang Sepi Pembeli

Baca juga: Anies Baswedan Menginginkan agar Bedug Berkembang Luas Tak Hanya Sekadar Dilestarikan

Padahal Ipan sudah menyiapkan peralatan dan bahan untuk membuat bedug mulai dari tong hingga kulit sapi maupun kulit kambing sebagai bahan utama. 

Halaman
12
Penulis: Junianto Hamonangan
Editor: Intan Ungaling Dian
Sumber: Warta Kota
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved