VIDEO RSU Kota Tangsel Bantah Satpam SMPN 11 Meninggal Setelah Divaksin Covid-19

Lasdo selaku Humas RSU Kota Tangsel membenarkan bahwa S meninggal saat menjalani penanganan medis secara intensif di fasilitas pelayanan kesehatan itu

Penulis: Rizki Amana | Editor: Murtopo
Wartakotalive.com/Rizki Amana
Lasdo Humas RSU Kota Tangsel saat ditemui di Ruang Aula Rapat RSU Kota Tangsel.   

Laporan Wartawan Wartakotalive.com, Rizki Amana

WARTAKOTALIVE.COM, PAMULANG - Rumah Sakit Umum Kota Tangerang Selatan (RSU Kota Tangsel) turut menanggapi kabar adanya seorang satpam SMPN 11 Kota Tangsel berinisial S yang diduga meninggal usai penyuntikan dosis pertama vaksin covid-19. 

Lasdo selaku Humas RSU Kota Tangsel membenarkan bahwa S meninggal saat menjalani penanganan medis secara intensif di fasilitas pelayanan kesehatan itu. 

Lasdo mengatakan awal mula pihaknya menerima S setelah dirujuk dari Puskesmas Rawa Buntu pada Minggu, 28 Maret 2021 malam. 

Menurutnya S saat itu telah dalam kondisi kritis dan perlu penanganan intensif di IGD RSU Kota Tangsel. 

Baca juga: Seusai Vaksin Pertama Tidak Ikut yang Kedua Hingga Satpam SMPN Meninggal, Ternyata Ini Penyebabnya

"Datang tanggal 28 maret malam itu sudah rujukan dari Puskesmas. Jadi sudah ada komunikasi antara Puskesmas dengan kita datang memang sudah dalam kondisi sakit berat. Gejala-gejala yang muncul seperti covid-19 kemudian dilakukan konfirmasi dengan tes swab, hasilnya memang positif," kata Lasdo saat ditemui di RSU Kota Tangsel, Pamulang, Kamis (1/4/2021).

Ia menjelaskan saat dilakukan diagnosis riwayat penyakit, tim medis mendapati bukti bahwa S telah terpapar infeksi covid-19.

Baca juga: Populer Jabodetabek 2 April, Pemuda Pancasila Pesta Miras, Satpam Meninggal Setelah Vaksin Covid

Kondisi tersebut semakin memburuk usai tim medis RSU Kota Tangsel mendapati diagnosis penyakit penyerta yang diderita S. 

"Jadi pasien datang sudah dalam kondisi dengan pasien covid-19. Kondisinya memang sudah sangat berat, dan menurut anamnesa memang beliau sudah mengeluhkan batuk-batuk semenjak dua minggu sebelum masuk rumah sakit. Sudah ada gejala batuk. Tapi memang masalah nafas, dari anamnesa itu enam jam sebelum masuk rumah sakit. Dia sudah kesulitan bernafas," jelas Lasdo. 

Baca juga: Satpam SMPN 11 Tangsel Positif Covid-19 Setelah Divaksin, Meninggal Dunia Tiga Pekan Kemudian

"Penyakit penyerta dari anamnesa itu ada jantung, hipertensi, sebelumnya dia ketahuan diabetes melitus itu dalam waktu dekat," lanjutnya. 

Di sisi lain, pihakpun membantah bila S meninggal akibat penyuntikan dosis pertama vaksin covid-19 yang dilakoninya. 

Kata ia, seseorang yang telah melakoni penyuntikan vaksin covid-19 bakal mengalami gejala dalam kurun 1 hari pelaksanaan. 

Baca juga: Kabar Satpam Sekolah Meninggal Dunia Setelah Divaksinasi Covid-19, Berikut Bantahan RSU Kota Tangsel

Sebab, Kejadian Ikutan Pasca Imunisasi bakal dirasakan individu dalam kurun waktu 24 jam usai penyuntikan berlangsung. 

"Seharusnya tidak ada korelasi dengan KIPI. Karena kalau kita lihat kekebelan terbentuk sebulan setelah vaksin ke dua. Dan data vaksin kedua itu tidak ada. Tapi beliau tanggal 28 (Maret 2021) datang ke kita dan sudah dalam kondisi buruk. Kalaupun vaksinnya sudah lengkap 2 dosis itu belum terbentuk," ungkap Lasdo. 

"Dibilang akibat KIPI, harusnya waktunya enggak sejauh itu. Kan divaksin tanggal 3 Maret 2021, kejadian meninggal di tanggal 29 (Maret 2021). Kalau di KIPI itu kan cepat. KIPI paling lama 24 jam," pungkasnya. (m23) 

Sumber: Warta Kota
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    berita POPULER

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved