Breaking News:

Vaksin Covid19

Kabar Satpam Sekolah Meninggal Dunia Setelah Divaksinasi Covid-19, Berikut Bantahan RSU Kota Tangsel

Kabar satpam sekolah di Kota Tangsel meninggal dunia setelah divaksinasi Covid-19 dibantah Humas RSU Kota Tangsel, Lasdo.

Wartakotalive.com/Rizki Amana
Kabar adanya pria berinisia S, seorang satpam sekolah di Kota Tangsel meninggal dunia setelah divaksinasi Covid-19 dibantah Humas RSU Kota Tangsel, Lasdo. 

Menanggapai hal tersebut, Kepala Dinas Kesehatan (Kadinkes) Kota Tangsel, Allin Hendalin Mahdaniar mencari riwayat pelaksanaan vaksin dari almarhum.

Allin mengatakan S baru melakoni penyuntikan dosis pertama vaksinasi pada 3 Maret 2021 lalu.

"Yang bersangkutan divaksin dosis satu itu pada tanggal 3 Maret (2021). Jadi memang seharusnya dosis kedua itu jika dihitung 14 hari"

"jadi pada tanggal 17 Maret 2021 dan beliau memang tidak kembali untuk dosis kedua tersebut, " ucap Allin saat ditemui di Kantor Dinkes Kota Tangsel, Serpong, Kamis (1/4/2021).

Allin menjelaskan pada saat melakoni penyuntikan dosis pertama, petugas medis telah melakukan screening sebelum penyuntikan dilakukan.

Dari informasi petugas medis, kata Allin, S mengaku tidak memiliki riwayat penyakit disertai hasil screening yang menyatakan ia dapat disuntik vaksin covid-19.

"Screening itu begitu ketat, tapi ini adalah tergantung peserta vaksin itu. Jadi di sini memang dituntut kejujuran ya," jelas Allin.

"Pada saat peserta vaksin itu tidak menjawab jujur atau bahkan mereka bum pernah periksa (riwayat penyakit-red) itu yang membuat kita tidak tahu"

"Jadi kita anggap dia lolos screening sehingga divaksin," lanjutnya. 

Ia pun menuturkan seusai melakoni vaksinasi covid-19, pihaknya tak menjamin sebuah individu dapat terhindar dari infeksi covid-19 ataupun penyakit penyerta lainnya. 

Sebab, pelaksanaan vaksinasi covid-19 bersifat meningkatkan daya tahan tubuh di tengah masifnya penularan dan penyebaran infeksi covid-19.

"Selalu saya sampaikan bahwa setelah divaksin bukan berarti kita menjadi orang yang kuat"

"Artinya kita masih bisa terinfeksi covid, karena pada saat kita divaksin itu baru memabngkitkan antibodi kita"

"Jadi ada kemungkinan pada saat setelah divaksin itu kemudian kita tidak menjaga protokol kesehatan dengan baik itu bisa saja kita terkena covid"

"Jadi asumsinya test PCR-nya beliau positif covid-19," pungkasnya.

Update Vaksinasi Covid-19 Indonesia 1 April 2021

Sejak program vaksinasi Covid-19 dimulai pada 13 Januari 2021, pemerintah sudah menyuntikkan dosis pertama kepada 8.291.164 (20,55%) penduduk hingga Kamis (1/4/2021).

Sedangkan dosis kedua sudah diberikan kepada 3.830.675 (9,49%) orang.

Dikutip dari laman kemkes.go.id, rencana sasaran vaksinasi Covid-19 di Indonesia adalah 181.554.465 penduduk yang berumur di atas 18 tahun.

Hal ini untuk mencapai tujuan timbulnya kekebalan kelompok (herd immunity).

Karena ketersediaan jumlah vaksin Covid-19 bertahap, maka dilakukan penahapan sasaran vaksinasi.

Untuk tahap pertama, vaksinasi Covid-19 dilakukan terhadap Sumber Daya Manusia Kesehatan (SDMK).

Yang meliputi tenaga kesehatan, asisten tenaga kesehatan, dan tenaga penunjang yang bekerja pada Fasilitas Pelayanan Kesehatan.

Berdasarkan pendataan yang dilakukan sampai saat ini, jumlah SDM Kesehatan yang menjadi sasaran vaksinasi Covid-19 adalah 1.468.764 orang, sedangkan populasi vaksinasi sebanyak 12.552.001 orang.

Berikut sebaran kasus Covid-19 di Indonesia dikutip Wartakotalive dari laman covid19.go.id:

DKI JAKARTA

Jumlah Kasus: 381.090 (25.8%)

JAWA BARAT

Jumlah Kasus: 249.307 (8.9%)

JAWA TENGAH

Jumlah Kasus: 168.313 (8.4%)

JAWA TIMUR

Jumlah Kasus: 139.245 (12.7%)

KALIMANTAN TIMUR

Jumlah Kasus: 63.463 (3.5%)

SULAWESI SELATAN

Jumlah Kasus: 59.536 (4.4%)

BALI

Jumlah Kasus: 39.484 (2.8%)

BANTEN

Jumlah Kasus: 36.809 (2.3%)

RIAU

Jumlah Kasus: 34.592 (3.6%)

DAERAH ISTIMEWA YOGYAKARTA

Jumlah Kasus: 33.200 (0.9%)

SUMATERA BARAT

Jumlah Kasus: 31.602 (3.6%)

KALIMANTAN SELATAN

Jumlah Kasus: 27.615 (2.8%)

SUMATERA UTARA

Jumlah Kasus: 27.263 (3.2%)

PAPUA

Jumlah Kasus: 19.531 (2.2%)

SUMATERA SELATAN

Jumlah Kasus: 17.625 (1.9%)

KALIMANTAN TENGAH

Jumlah Kasus: 17.072 (1.1%)

SULAWESI UTARA

Jumlah Kasus: 15.361 (1.3%)

LAMPUNG

Jumlah Kasus: 13.990 (0.5%)

NUSA TENGGARA TIMUR

Jumlah Kasus: 12.325 (0.2%)

SULAWESI TENGAH

Jumlah Kasus: 11.181 (0.2%)

KALIMANTAN UTARA

Jumlah Kasus: 11.107 (0.2%)

SULAWESI TENGGARA

Jumlah Kasus: 10.260 (1.2%)

ACEH

Jumlah Kasus: 9.862 (1.8%)

NUSA TENGGARA BARAT

Jumlah Kasus: 9.552 (1.0%)

KEPULAUAN BANGKA BELITUNG

Jumlah Kasus: 9.296 (0.1%)

KEPULAUAN RIAU

Jumlah Kasus: 9.162 (1.0%)

PAPUA BARAT

Jumlah Kasus: 8.290 (1.0%)

MALUKU

Jumlah Kasus: 7.352 (0.9%)

JAMBI

Jumlah Kasus: 6.198 (0.3%)

KALIMANTAN BARAT

Jumlah Kasus: 5.489 (0.4%)

BENGKULU

Jumlah Kasus: 5.426 (0.3%)

SULAWESI BARAT

Jumlah Kasus: 5.364 (0.2%)

GORONTALO

Jumlah Kasus: 5.131 (0.7%)

MALUKU UTARA

Jumlah Kasus: 4.322 (0.5%)

(Wartakotalive.com/M23/PEN)

Penulis: Rizki Amana
Editor: Panji Baskhara
Sumber: Warta Kota
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved