Breaking News:

Berita nasional

Ini Kelompok Masyarakat di Indonesia yang Tidak Mau Divaksin Menurut Hasil Survei

masih banyak warga yang menyatakan tidak mau divaksin covid-19 yakni sekitar 29% dan hanya 46% warga yang menyatakan mantap mau divaksin

Dok. Humas Kemensos
Ilustrasi vaksinasi 

Wartakotalive.com, Jakarta - Lembaga survei Saiful Mujani Research and Consulting (SMRC) merilis temuan survei yang secara umum menyatakan masih banyak warga yang menyatakan tidak mau divaksin covid-19 yakni sekitar 29% dan hanya 46% warga yang menyatakan mantap mau divaksin.

Direktur Riset SMRC Deni Irvani membeberkan data demografi dari kelompok masyarakat yang tidak mau divaksin tersebut.

Untuk gender, kata Deni, mereka lebih banyak jumlahnya pada laki-laki dibandingkan perempuan.

Survei menyatakan pada warga laki-laki terdapat 33% yang tidak mau divaksin sedangkan pada warga perempuan ada 26%.

Deni melanjutkan, dari sisi Desa-Kota tidak ada perbedaan signifikan.

Namun dari sisi umur ada hal yang menarik.

Hal tersebut disampaikannya dalam Rilis Survei opini publik nasional SMRC bertajuk "Sikap dan Perilaku Warga Terhadap Vaksin" secara virtual pada Selasa (23/3/2021).

"Ternyata kelompok warga usia relatif lebih muda yang usianya kurang dari 25 tahun itu yang tidak mau divaksin mencapai 37% dibandingkan warga yang lebih tua," kata Deni.

Kemudian warga yang tidak mau divaksin juga lebih besar di kelompok warga yang pendidikannya SD atau tidak sekolah, mencapai 34%.

"Tapi yang lain juga sebetulnya banyak. Termasuk di kelompok pendidikan tinggi ada 26% yang mengatakan tidak akan melakukan vaksinasi," kata Deni.

Halaman
123
Editor: Bambang Putranto
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved