Breaking News:

Berita Video

VIDEO Pedagang Pasar Rubuh Gondrong Petir Bersihkan Ruko Pasca Banjir

Tak hanya membersihkan sisa-sisa lumpur, pedagang juga memisah-misahkan dagangan, yang masih bisa dijual maupun yang telah rusak.

WARTAKOTALIVE.COM, TANGERANG- Para pedagang di pasar tradisional Rubuh Gondrong Petir, Tangerang mulai membersihkan ruko-roko mereka yang terkena banjir sejak Sabtu (20/2/2021) lalu.

Tak hanya membersihkan sisa-sisa lumpur, pedagang juga memisah-misahkan dagangan, yang masih bisa dijual maupun yang telah rusak.

Hampir seperti awal 2020 lalu, banjir kali ini pun tak kalah ganasnya meluluhlantakkan barang-barang dagangan pedagang.

Dari pengakuan pedagang, ketinggian banjir di pasar mencapai ketinggian perut orang dewasa. Meski sudah diantisipasi sebelumnya, namun tetap saja barang dagangan terkena banjir.

"Beras-beras sudah diangkat ke meja-meja yang lebih tinggi, begitu juga minyak curah saya di dalam tong, dan ikan-ikan kering tetap terkena. Bahkan ada meja yang kebalik karena tingginya air mas," ujar pemilik warung bu Yoga kepada Warta Kota, Senin (22/2/2021).

Ia beserta anaknya tampak menyisihkan tepung yang masih baik serta beras yang tak terkena air.

Dengan raut wajah sedih, dirinya mengisahkan kerugiannya yang mencapai puluhan juta.

"Namanya musibah, kalau dihitung satu per satu pasti pasti berat, kadang mau nangis juga," tambahnya.

Ia sendiri berjualan sejak 1998 di pasar Rubuh, namun banjir kali ini menjadi salah satu yang terparah yang dialaminya.

Sementara itu, hal yang sama dialami oleh pemilik warung sembako, Uni, yang berjualan dari 1995.

Halaman
12
Penulis: Rafzanjani Simanjorang
Editor: Ahmad Sabran
Sumber: Warta Kota
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved