Breaking News:

Berita internasional

Biden Bersedia Berbicara dengan Iran Soal Kembali ke Kesepakatan Nuklir

Joe Biden menyatakan bersedia terlibat dalam pembicaraan tentang kemungkinan kembali ke kesepakatan nuklir Iran 2015

AP/tribunnews.com
Presiden AS Joe Biden siap terlibat kembali dalam perjanjian nuklir Iran 

Wartakotalive.com - Pemerintahan Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden menyatakan bersedia terlibat dalam pembicaraan tentang kemungkinan kembali ke kesepakatan nuklir Iran 2015.

Mengutip Forbes, hal ini diungkapkan oleh juru bicara Departemen Luar Negeri AS kepada Forbes pada Kamis (18/2/2021).

Juru bicara Ned Price dalam sebuah pernyataan mengatakan bahwa AS "akan menerima undangan dari Perwakilan Tinggi Uni Eropa" untuk bertemu dengan Iran, Jerman dan anggota Dewan Keamanan PBB untuk "membahas jalan diplomatik ke depan tentang program nuklir Iran."

Perkembangan itu terjadi setelah Menteri Luar Negeri Antony Blinken dan rekan-rekannya dari Prancis, Jerman dan Inggris merilis pernyataan bersama, yang menyerukan Iran untuk mematuhi kesepakatan.

Termasuk mengizinkan pengawas PBB dan menghentikan kegiatan nuklir dengan "tidak ada pembenaran sipil yang kredibel."

Tiga negara Eropa "menyambut baik niat yang dinyatakan Amerika Serikat untuk kembali ke diplomasi dengan Iran" dan "prospek AS dan Iran kembali pada kepatuhan," kata pernyataan itu.

Meski belum ada undangan yang dibuat, pejabat Departemen Luar Negeri mengatakan dalam panggilan pers bahwa UE "tampaknya ... siap mengundang para pihak untuk berbicara," meski mereka tidak menawarkan jadwal tertentu.

Para pejabat juga mengatakan, pemerintah akan membalikkan beberapa tindakan hukuman yang diterapkan pada Iran oleh pemerintahan Trump, termasuk pembatasan perjalanan yang keras pada diplomat Iran yang bekerja di markas besar PBB di New York.

AS juga telah menarik upaya pemerintahan Trump untuk memberlakukan kembali sanksi PBB terhadap Iran melalui mekanisme " snapback .

Snapback merupakan sebuah proses yang memungkinkan pihak-pihak dalam kesepakatan untuk memicu sanksi sebagai pembalasan atas ketidakpatuhan Iran.

AS Keluar dari Kesepakatan Nuklir Iran pada 2018

Seperti diketahui, Trump mengumumkan pada 2018 bahwa AS akan menarik diri dari Joint Comprehensive Plan of Action, perjanjian 2015 antara Iran dan AS, China, Rusia, Inggris, Prancis dan Jerman.

Keluhan Trump tentang kesepakatan itu berpusat di sekitar "klausul saat matahari terbenam" - ketentuan akan berakhir pada 2030.

Artikel ini telah tayang di Tribunnews.com dengan judul Departemen Luar Negeri AS: Biden Bersedia Berbicara dengan Iran Soal Kembali ke Kesepakatan Nuklir

Editor: Bambang Putranto
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved