PPKM Jawa Bali

MARAK Pemalsuan Surat Tes Covid-19, Polda Metro Jaya Pastikan Bandara Soekarno-Hatta Gunakan Barcode

Akhir-akhir ini marak beredar surat hasil tes Covid-19 palsu, untuk menangkalnya Polda Metro Jaya memastikan akan mencantumkan barcode di surat itu.

Wartakotalive.com/Budi Sam Law Malau
Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Yusri Yunus memastikan, mekanisme pemeriksaan surat hasil tes Covid-19 untuk syarat penerbangan di Bandara Soekarno-Hatta saat ini sudah semakin diperketat atau sedikit berubah. 

Ini Alasan Masyarakat Umum Numpang Tes Covid-19 di Bandara Soekarno-Hatta

Sementara itu, antrean panjang yang terjadi di konter tes Covid-19 di Bandara Soekarno-Hatta, ternyata mayoritas adalah bukan calon penumpang yang hendak bepergian dengan pesawat. 

Hal tersebut diungkap oleh Ketua Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia (YLKI), Tulus Abadi, di Terminal 3 Bandara Soekarno-Hatta, Kamis (24/12/2020).

Usut punya usut, warga non-penumpang yang memadati Bandara Soekarno-Hatta itu memanfaatkan harga rapid test antigen yang murah di sana.

Airport Health Center di Bandara Soekarno-Hatta pada hari ini, Senin 21 Desember 2020, resmi membuka layanan prapesanan (pre-order service) untuk tes Covid-19 baik itu PCR Tes, rapid test antigen dan rapid test antibody.
Airport Health Center di Bandara Soekarno-Hatta pada hari ini, Senin 21 Desember 2020, resmi membuka layanan prapesanan (pre-order service) untuk tes Covid-19 baik itu PCR Tes, rapid test antigen dan rapid test antibody. (Warta Kota/Andika Panduwinata)

"Kalau keterangan yang saya dapat itu dari Dirut Angkasa Pura II, banyaknya masyarakat yang bukan penumpang pesawat melakukan rapid test antigen di Bandara Soekarno-Hatta," kata Tulus.

Malahan, masyarakat bukan penumpang yang melakukan rapid test antigen di Bandara Soekarno-Hatta berjumlah sampai 60 persen. Kebanyakan dari mereka juga adalah calon penumpang kapal laut dan kereta api.

"Karena dua itu juga wajib menyertakan rapid test antigen," sambung Tulus.

Ditambah, tidak ada layanan rapid test antigen di sekitar stasiun kereta api dan pelabuhan.

Tulus melanjutkan, masyarakat juga berbondong-bondong melakukan rapid test di Bandara Soekarno-Hatta lantaran harganya yang murah dibandingkan tempat lain.

"Di Bandara Soekarno-Hatta ini kalau enggak salah Rp 200.000. Sementara di rumah sakit harganya jauh lebih mahal," kata Tulus.

Airport Health Center di Bandara Soekarno-Hatta pada hari ini, Senin 21 Desember 2020, resmi membuka layanan prapesanan (pre-order service) untuk tes Covid-19 baik itu PCR Tes, rapid test antigen dan rapid test antibody.
Airport Health Center di Bandara Soekarno-Hatta pada hari ini, Senin 21 Desember 2020, resmi membuka layanan prapesanan (pre-order service) untuk tes Covid-19 baik itu PCR Tes, rapid test antigen dan rapid test antibody. (Warta Kota/Andika Panduwinata)

Bahkan, Tulus juga mengatakan, bukan hanya rapid test antigen yang harganya terbilang cukup murah, untuk test Covid-19 lain pun masyarakat akan lebih memilih melakukan tes di Bandara Soetta.

"Saya sempat rapid test antibodi di Bandara Soekarno-Hatta hanya Rp 85.000, tapi memang kalau untuk sengaja datang ke sini tapi tidak untuk naik pesawat sebenarnya costnya sama saja," ungkap Tulus.

Antrean rapid test antigen yang mengular, lanjut Tulus, lantaran adanya kepanikan masyarakat akan aturan pemerintah yang terkesan dadakan.

"Masyarakat panik dan akhirnya berbondong-bondong melakukan rapid test di hari yang sama," ujar Tulus.

Halaman
123
Sumber: Warta Kota
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved