Breaking News:

Bulu Tangkis

BWF Hukum Berat Delapan Pebulutangkis Indonesia Karena Mengatur Pertandingan

Kedua kasus tersebut melibatkan whistleblower yang melaporkan informasi kepada BWF tentang perilaku korup termasuk pendekatan untuk mengatur hasil

BWFBadminton.com
Poster BWF yang mengkampanyekan kejujuran dalam dunia bulu tangkis 

WARTAKOTALIVE.COM, JAKARTA - Federasi Bulutangkis Dunia (BWF) dapat mengumumkan hasil dari dua kasus integritas di bulu tangkis.

Sidang untuk kedua kasus selesai pada akhir 2020, dan keputusan yang beralasan dari Independent Hearing Panel (IHP) BWF telah dikomunikasikan kepada para pihak.

Kedua kasus tersebut melibatkan whistleblower yang melaporkan informasi kepada BWF tentang perilaku korup termasuk pendekatan untuk mengatur hasil pertandingan atau memanipulasi bagian dari pertandingan mereka demi uang.

Kasus pertama melibatkan delapan pemain Indonesia yang saling mengenal, dan berkompetisi di kompetisi internasional level bawah sebagian besar di Asia hingga 2019. 

"Mereka melanggar Peraturan Integritas BWF terkait pengaturan pertandingan, manipulasi pertandingan dan/atau taruhan bulu tangkis.Laporan dari whistleblower memungkinkan Unit Integritas BWF untuk memulai investigasi dan mewawancarai sejumlah pelaku terkait masalah tersebut," demikian pernyataan resmi yang dirilis BWF.

Kedelapan pemain untuk sementara diskors pada Januari 2020 hingga keputusan dapat dibuat melalui proses dengar pendapat.

Tiga dari mereka ditemukan telah mengoordinasikan dan mengatur orang lain agar terlibat dalam perilaku tersebut dan telah diskors dari semua kegiatan yang berhubungan dengan bulu tangkis seumur hidup.

Lima orang lainnya diskors antara enam sampai 12 tahun dan denda masing-masing antara 3.000 dan 12.000 dolar AS.

kedelapan atlet yang diduga dihukum oleh BWF itu adalah, Hendra Tandjaya (BWF ID 74114), Ivandi Danang (BWF ID 86766), Androw Yunanto (BWF ID 97427), Sekartaji Putri (BWF ID 99009), Mia Mawarti (BWF ID 97080), Fadilla Afni (BWF ID 71946), Aditiya Dwiantoro (BWF ID 58746) dan Agripinna Prima Rahmanto Putra (BWF ID 72715)

Sesuai Prosedur Yudisial, atlet memiliki hak untuk mengajukan banding ke Pengadilan Arbitrase Olahraga (CAS) dalam waktu 21 hari sejak pemberitahuan keputusan yang beralasan.

Halaman
12
Penulis: Umar Widodo
Editor: Umar Widodo
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved