Breaking News:

Natal dan Tahun Baru

Tips Aman Berlibur di Hotel dari PHRI Selama Masa Pandemi Covid-19

Berikut ini tips menginap di hotel di masa pandemi Covid-19 yang bisa jadi alternatif liburan bersama keluarga

Dok. PUSKOMPUBLIK KEMENPAREKRAF
Ilustrasi --- Cara aman berlibur di hotel selama masa pandemi Covid-19 dengan tetap menjaga protokol kesehatan sektor pariwisata Indonesia 

WARTAKOTALIVE.COM, JAKARTA -- Buat yang mau liburan Natal dan Tahun Baru di hotel bisa jadi alternatif liburan aman nih di masa pandemi Covid-19

Liburan di masa pandemi tetap dapat dilakukan asalkan wisatawan mematuhi protokol kesehatan yang berlaku.

Tak mengubah cara wisatawan berwisata, setiap orang pasti akan memilih penginapan sebelum datang ke destinasi wisata.

Namun, di masa pandemi tentunya cara pilih penginapan tersebut harus lebih diperhatikan. 

Baca juga: Pemda Diminta Optimalkan Peran Satgas Daerah Antisipasi Lonjakan Kasus Covid-19 Liburan Akhir Tahun

Baca juga: Anies Baswedan Terbitkan Ingub dan Seruan untuk Antisipasi Klaster Covid-19 Libur Nataru

Lalu, bagaimana caranya agar dapat mengetahui sebuah penginapan tersebut cocok untuk ditinggali selama liburan di masa pandemi?

Sekjen PHRI Maulana Yusran - Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia memberikan tips-tips khusus bagi wisatawan yang ingin memilih penginapan yang cocok saat pandemi:

1. Pastikan penginapan terapkan protokol kesehatan

Kamar di Teraskita Hotel Jakarta Timur
Kamar di Teraskita Hotel Jakarta Timur (Istimewa)

Tips pertama yang diberikan Maulana adalah para wisatawan harus bisa memastikan bahwa penginapan tersebut telah menerapkan protokol kesehatan.

Caranya, kamu bisa memastikan saat menghubungi penginapan melalui telepon.

Kamu juga bisa melihat akun media sosial dari tempat penginapan tersebut.

Baca juga: CARI Tempat Liburan untuk Menyepi dari Keramaian, Ini Empat Pilihan Destinasi Wisata untuk Anda

Pastikan bahwa protokol kesehatan itu sudah disiarkan melalui media sosial penginapan tersebut.

"Yakin dulu bahwa penginapan tersebut sudah melakukan atau memiliki protokol kesehatan. Itu paling utama. Kita bisa lihat juga dari publikasinya mereka," kata Maulana saat dihubungi Kompas.com, Kamis (24/9/2020). 

Ia melanjutkan, saat ini rata-rata semua hotel memiliki publikasi tentang penerapan protokol kesehatannya.

2. Jangan malu bertanya pada penginapan

Tips kedua, ia menyarankan agar wisatawan atau tamu dapat bertanya kepada penginapan tentang hal apa pun terkait Covid-19.

"Sebagai konsumen, kita juga harus banyak bertanya dulu. Pertanyaan itu maksudnya begini, apakah sudah sesuai dengan yang mereka inginkan. Bagusnya ditanya pas di awal," kata Maulana.

Tak usah ragu atau khawatir pertanyaanmu tidak dijawab, pihak hotel pasti akan memberikan jawaban terbaiknya guna melayani calon tamu.

Pihak hotel juga pasti sangat membutuhkan datangnya tamu-tamu di masa pandemi ini.

Oleh karena itu, sudah pasti mereka akan memberikan jawaban atas segala pertanyaan yang kamu ajukan pada saat proses pemesanan.

3. Ketahui tujuanmu menginap di hotel

Ilustrasi - Hotel (shutterstock)

Maulana melanjutkan, satu hal yang tak kalah penting yang harus diperhatikan wisatawan atau calon tamu hotel adalah mengetahui tujuan dari memesan atau menginap di hotel.

Menurut dia, hotel itu memiliki dua fungsi yakni tempat menginap atau tempat berlibur.

Wisatawan atau calon tamu dapat mengetahui tujuannya ke hotel terlebih dahulu sebelum memesan kamar.

"Hotel kan punya dua fungsi kan. Ada hotel yang mereka fungsinya sebagai tempat menginap saja. Kalau tempat menginap saja, tips pertama itu saja sudah cukup," ujar Maulana.

Baca juga: Aksi Ceburkan Sepeda Motor di Laut Bali, Influencer Rusia Dikecam dan Terancam Dideportasi

4. Ketahui aturan daerah tempat hotel berada

Apabila kamu memiliki tujuan datang ke hotel untuk berlibur, tambah dia, tentu akan lebih banyak pertanyaan yang bisa disampaikan ke pihak hotel.

"Misalnya tanyakan, apa-apa saja fasilitas yang bisa dimanfaatkan. Karena kan tidak semua dalam masa kondisi sekarang ini fasilitas boleh dibuka," imbuh Maulana.

Ia mencontohkan fasilitas spa di hotel yang tidak semua daerah mengizinkan untuk dibuka dahulu.

Memang ada beragam peraturan yang berbeda di setiap daerah untuk mencegah penyebaran Covid-19 khususnya di tempat hotel.

Apabila suatu hotel ada di zona hijau, biasanya ada beberapa fasilitas yang tetap dibuka dengan protokol kesehatan.

Namun di tempat seperti Jakarta yang saat ini Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB), beberapa fasilitas hotel ada yang ditutup.

Selain itu, ada juga peraturan daerah masing-masing yang mengimbau orang untuk tidak masuk daerahnya sementara waktu.

Kemarin Jawa Barat misalnya, orang DKI gak boleh ke sana. Nah itu harus diperjelas ke pihak hotel juga. Jangan sampai sudah perjalanan kemudian disuruh pulang," kata Maulana.

5. Ketahui prosedur pelayanan sarapan

Pada masa adaptasi kebiasaan baru (AKB) terdapat beberapa perubahan di hotel misalnya dalam aturan atau pelayanan sarapan.

Ia mencontohkan, hotel-hotel di Jakarta pada masa PSBB melayani sarapan dengan cara mengirimkan makanan dan minuman ke dalam kamar tamu.

"Breakfast-nya seperti apa dulu. Kalau di Jakarta kan kita bisa nginap, tapi breakfast-nya diantarkan ke kamar. Banyak hal yang harus ditanya, karena setiap daerah memiliki perbedaan penetapan," sambung Maulana.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "5 Tips Memilih Penginapan di Masa Pandemi dari Sekjen PHRI"

Editor: Dian Anditya Mutiara
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved