Breaking News:

Kabar Duka

Menghembuskan Nafas Terakhir Saat Jalani Hukuman, Gatot Brajamusti Meninggal Bukan Karena Covid-19

Juru Bicara Parfi Evry Joe membenarkan kabar meninggal Gatot Brajamusti tersebut ketika dihubungi Warta Kota melalui telepon, Minggu petang.

Warta Kota/Arie Puji Waluyo
Gatot Brajamusti ketika menjalani persidangan kasus dugaan kepemilikan senjata api ilegal dan satwa langka di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Jalan Ampera Raya, Cilandak, Selasa (3/7/2018). Gatot Brajamusti meninggal dunia, Minggu (8/11/2020) sore. 

WARTAKOTALIVE.COM, JAKARTA - Gatot Brajamusti meninggal dunia di RS Pengayoman, Cipinang, Jakarta Timur, Minggu (8/11/2020) sore.

Mantan Ketua Umum Persatuan Artis Film Indonesia (Parfi) tersebut akan segera dibawa ke Sukabumi, Jawa Barat, untuk dimakamkan.

Juru Bicara Parfi Evry Joe membenarkan kabar duka tersebut ketika dihubungi Warta Kota melalui telepon, Minggu petang.

Selebritas dan guru spiritual Gatot Brajamusti saat  tiba di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Selasa (24/4/2018). Gatot Brajamusti divonis sembilan tahun kurungan penjara, karena terbukti bersalah melakukan tindak pidana asusila terhadap Citra tri Putri alias CP.
Selebritas dan guru spiritual Gatot Brajamusti saat tiba di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Selasa (24/4/2018). Gatot Brajamusti divonis sembilan tahun kurungan penjara, karena terbukti bersalah melakukan tindak pidana asusila terhadap Citra tri Putri alias CP. (Warta Kota/Nur Ichsan)

Menurut Evry Joe, Gatot Brajamusti meninggal dunia karena sakit.

"Aa Gatot Brajamusti meninggal dunia bukan karena Covid-19. Tetapi Gatot Brajamusti sudah sakit sejak lama," kata Evry Joe.

Setahu Evry Joe, Gatot Brajamusti pernah memiliki riwayat sakit stroke hingga menjalani perawatan di RS Pengayoman, Cipinang.

Baca juga: Menderita Sakit Sejak Lama, Mantan Ketua Parfi Gatot Brajamusti Meninggal Dunia

Baca juga: Dulu Reza Artamevia Ditangkap Kasus Narkoba Bersama Gatot Brajamusti, Sekarang Bersama Siapa?

"Jenazah Aa Gatot Brajamusti akan segera dibawa dan dimakamkan di Sukabumi," kata Evry Joe.

Saat meninggal dunia, Gatot Brajamusti masih menjalani penahanan di LP Cipinang akibat beberapa kasus yang menjeratnya.

Gatot Brajamusti ditangkap polisi bersama penyanyi Reza Artamevia di Mataram, Nusa Tenggara Brat, medio Agustus 2016.

Gatot Brajamusti saat mengikuti persidangan di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Ampera, Jakarta Selatan, Selasa (24/4/2018).
Gatot Brajamusti saat mengikuti persidangan di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Ampera, Jakarta Selatan, Selasa (24/4/2018). (Warta Kota/Arie Puji Waluyo)

Ketika ditangkap, Gatot Brajamusti baru terpilih kembali sebagai Ketua Umum Parfi periode 2016-2021.

Saat penangkapan dilakukan, Gatot Brajamusti diketahui memiliki dan memakai narkotika jenis sabu-sabu.

Dari penangkapan tersebut, Gatot Brajamusti juga terseret dalam beberapa perkara hukum lain seperti kepemilikan satwa liar, senjata api ilegal, dan pelecehan seksual.

Baca juga: Idap Gejala Stroke dan Vertigo, Gatot Brajamusti Datang ke Pengadilan Pakai Ambulans dan Kursi Roda

Baca juga: Tragis, Gatot Brajamusti Kini Menderita Sejumlah Penyakit Berat

Untuk kasus narkotika di Mataram, Gatot dijatuhkan hukuman delapan tahun penjara dan denda Rp 1 miliiar subsider tiga bulan kurungan penjara.

Selain kasus narkoba, Gatot Brajamusti juga tersandung kasus dugaan kepemilikan senjata api ilegal, satwa langka, dan juga tinda pidana asusila terhadap anak dibawah umur.

Gatot Brajamusti divonis hukuman atas dua kasusnya, yakni kasus narkoba di Pengadilan Mataram dengan vonis selama 10 tahun, dan kasus pelecehan seksual dengan vonis 9 tahun penjara.

Penulis: Irwan Wahyu Kintoko
Editor: Irwan Wahyu Kintoko
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved