Breaking News:

Virus Corona Jabodetabek

Melihat Proses Pengambilan Plasma Konvalesen di RSPAD Gatot Subroto, Plasma untuk Obati Covid-19

RSPAD Gatot Subroto Jakarta Pusat merupakan salah satu Rumah Sakit yang memiliki alat apheresis untuk pengambilan plasma konvalesen pasien sembuh Covi

Warta Kota/Joko Supriyanto
Dua tenaga medis RSPAD tengah memindahkan plasma dari pendonor ke kantong plasma sebelum dimasukan ke mesin mendingan agar kualitas plasma konvalesen tetap terjaga, Jumat (14/8) 

WARTAKOTALIVE.COM, SENEN - Rumah Sakit Pusat Angkatan Darat atau RSPAD Gatot Subroto Jakarta Pusat merupakan salah satu Rumah Sakit yang memiliki alat apheresis untuk pengambilan plasma konvalesen pasien sembuh Covid-19.

Wartakotalive.com pun diberikan kesempatan untuk melihat langsung proses pengambilan plasma konvalesen ini yang dilakukan oleh mantan siswa secapa AD yang digelar pada Jumat (14/8/2020).

Proses pengambilan plasma konvalesen ini dilakukan di salah satu ruangan Unit Transfusi Darah (UTD) RSPAD, di ruangan ini juga terdapat pengambilan darah bagi pendonor.

Tenaga medis di RSPAD tengah memperlihatkan plasma konvalesen yang berada di mesin pendingin untuk menjaga kualitas plasma konvalesen, Jumat (14/8).
Tenaga medis di RSPAD tengah memperlihatkan plasma konvalesen yang berada di mesin pendingin untuk menjaga kualitas plasma konvalesen, Jumat (14/8). (Warta Kota/Joko Supriyanto)

Sementara pengambilan plasma konvalesen terdapat ruangan sendiri.

Di dalam ruangan itu terdapat tiga buah alat yang digunakan untuk mengambil dan menyaring darah pendonor untuk dijadikan plasma konvalesen.

Alat itu juga biasa disebut sebagai alat apheresis.

Terdapat tiga tempat tidur yang digunakan untuk pasien yang akan melakukan donor plasma konvalesen.

Mereka dilakukan pengambilan plasma konvalesen seperti saat donor darah biasa, hanya saja darah tersebut dialirkan ke alat apheresis untuk disaring menjadi plasma konvalesen.

"Jadikan untuk pendonor plasma, syaratnya pernah menderita covid, artinya PCR pernah positif, nah mereka ini tanpa gejala, kemudian dinyatakan sudah negatif dengan melakukan PCR dua kali," kata Direktur Pengembangan dan Riset RSPAD, Kolonel CKM dok. Nana Sarnadi di RSPAD, Jumat (14/8/2020).

Dikatakan Nana, proses pengambilan plasma konvalesen melalui beberapa serangkaian tahapan dengan protokol kesehatan yang cukup ketat, dan memastikan jika plasma konvalesen aman sebelum didonorkan.

Halaman
1234
Penulis: Joko Supriyanto
Editor: Andy Pribadi
Sumber: Warta Kota
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved