Breaking News:

Breaking News

BREAKING NEWS: China Akhirnya Akui Virus Corona Bukan dari Pasar Tradisional, dari Mana Coronavirus

Pengakuan mengejutkan datang dari China. Peneliti senior negara komunis itu untuk pertama kali mengakui Virus Corona bukan dari Pasar Wuhan.

Editor: Suprapto
John MACDOUGALL / AFP
Presiden AS Donald Trump (kanan) tetap menuduh China tak transparan soal Virus Corona. Tetapi, tuduhan itu dibantah Presiden China Xi Jinping. Kini peneliti senior China mengakui bahwa Virus Corona bukan berasal dari Pasar Wuhan. 

Sebelumnya, Gao Fu secara tegas menunjuk jari menyalahkan pedagang di pasar Wuhan China di mana hewan liar dijual ketika negaranya akhirnya memberi tahu dunia tentang Virus Corona yang mematikan.

Pasar ditutup dan dibersihkan seperti tempat kejadian perkara, dalam kata-kata pakar lain, ketika perhatian global terfokus pada perdagangan hewan liar yang mengerikan.

Analisis awal Gao Fu masuk akal setelah wabah sebelumnya dari virus zoonosis (penyakit yang melompat dari hewan ke manusia).

Namun kecurigaan tumbuh atas kegagalan pemerintah China untuk berbagi data dari sampel hewan di pasar setelah penutupan awal.

Sekarang Gao Fu mengakui tidak ada virus yang terdeteksi dalam sampel hewan.

Dia mengatakan mereka hanya ditemukan dalam sampel lingkungan, termasuk limbah - sebelum menambahkan samping yang menarik bahwa 'virus corona baru sudah ada jauh sebelumnya'.

Tidak seorang pun boleh meragukan signifikansi pernyataan tersebut karena Gau bukan hanya ahli epidemiologi top China tetapi juga anggota badan penasihat politik utama negara itu.

Anehnya, pengungkapannya mengikuti wawancara televisi dengan Wang Yanyi, direktur Wuhan Institute of Virology, di mana dia bersikeras bahwa klaim tentang penyakit yang bocor dari unit keamanannya adalah 'fabrikasi murni'.

Pembalikan tiba-tiba Gao Fu datang setelah serangkaian penelitian meragukan klaim aslinya.

Shi Zhengli, Wakil Direktur di Institut Virologi Wuhan, China, memperingatkan kemungkinan wabah Coronavirus mirip SARS di China dalam makalah penelitian yang ditulis bersama dengan rekan-rekannya pada Januari 2019. Shi digambarkan sedang menjelaskan karyanya ke media pemerintah pada 2017.
Shi Zhengli, Wakil Direktur di Institut Virologi Wuhan, China, memperingatkan kemungkinan wabah Coronavirus mirip SARS di China dalam makalah penelitian yang ditulis bersama dengan rekan-rekannya pada Januari 2019. Shi digambarkan sedang menjelaskan karyanya ke media pemerintah pada 2017. (dailymail)

BREAKING NEWS: Peneliti China Temukan Fakta Baru Virus Corona Sudah Bermutasi, Bisa Bertahan 49 Hari

BREAKING NEWS:Terbongkar Lab Virus Wuhan Masih Simpan 1500 Virus Mematikan,Diungkap Peneliti Senior

Virus Corona Dibawa Penderita ke Pasar Wuhan

Halaman
1234
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved