Breaking News:

Virus Corona

CHINA Balik Ancam Australia agar Tak Ikut Amerika Serikat Terus Tekan Tiongkok Terkait Virus Corona

China balik mengancam Australia yang bersama Amerika Australia terus menekan China terkait wabah Virus Corona.

https://www.theaustralian.com.au/
Dubes China untuk Australia Cheng Jingye bali ancam Australia agar tidak menekan China. 

Kasus kedua yang diluncurkan bulan ini atas nama petugas kesehatan menuduh China menimbun persediaan medis yang menyelamatkan jiwa.

Tekanan pada Presiden Xi Jinping untuk bertanggung jawab penuh atas tindakan negaranya terus meningkat.

Ada seruan juga bagi PBB untuk mengadakan penyelidikan untuk mengetahui bagaimana Virus Corona pecah di kota Wuhan, China, dan kemudian menyebar begitu cepat ke seluruh dunia.

Ini mengikuti peringatan minggu lalu dari Menteri Luar Negeri Inggris Dominic Raab, yang menjalankan pemerintahan sementara Boris Johnson pulih dari virus, bahwa itu tidak bisa menjadi 'bisnis seperti biasa' setelah krisis.

 MENLU Amerika dan Inggris Peringatkan China untuk Terus Terang, Sebut Virus Corona dari Lab Wuhan

 BREAKING NEWS:Terbongkar Lab Virus Wuhan Masih Simpan 1500 Virus Mematikan,Diungkap Peneliti Senior

"Kita harus mengajukan pertanyaan-pertanyaan sulit tentang bagaimana itu terjadi dan bagaimana itu tidak bisa dihentikan sebelumnya," kata Dominic Raab.

China menghadapi tuduhan bahwa mereka menekan data, memblokir beberapa tim ahli kesehatan masyarakat dari luar dan membungkam para dokter yang berusaha memperingatkan tentang epidemi itu ketika penyakit itu merebak akhir tahun lalu.

Juga belum diketahui apakah sumber virus itu adalah pasar yang menjual hewan-hewan eksotik hidup, seperti yang diklaim pertama kali oleh pejabat China, atau dari Laboratorium Virologi Wuhan.

Klaim hukum AS diluncurkan oleh Berman Law Group, sebuah perusahaan yang berbasis di Miami, Amerika Serikat, yang mempekerjakan saudara laki-laki dari calon presiden dari Partai Demokrat Joe Biden sebagai penasihat.

Kepala ahli strategi Jeremy Alters mengatakan: "Para pemimpin Tiongkok harus bertanggung jawab atas tindakan mereka. Tujuan kami adalah untuk mengungkap kebenaran."

Tiga tahun lalu, firma memenangkan kasus $ 1,2 miliar (£ 960 juta) melawan Tiongkok atas pembuatan bahan bangunan yang rusak.

Pengacara berpendapat bahwa meskipun negara memiliki kekebalan hukum, ada pengecualian di bawah hukum AS untuk kerusakan pribadi atau properti dan untuk tindakan di luar negeri yang berdampak pada bisnis di perbatasan mereka sendiri.

Penggugat termasuk Olivier Babylone (38), seorang agen perumahan dari Croydon, London Selatan, yang pendapatannya turun dua pertiga dan dirawat di rumah sakit awal bulan ini karena virus.

Dia berkata: ‘Saya telah terluka secara finansial, tetapi banyak orang telah kehilangan nyawa mereka sehingga saya beruntung, dan NHS sangat fantastis. Kita perlu tahu siapa yang bertanggung jawab. "

Bergabung dengannya dalam aksi kelas adalah Lorraine Caggiano, seorang administrator dari New York yang menangkap virus bersama dengan sembilan anggota keluarga lainnya setelah menghadiri pernikahan.

Ayah dan bibinya meninggal bulan lalu.

Dia berkata: ‘Saya tidak mengharapkan uang. Itu adalah gerakan simbolis yang kami lawan."

Dia menambahkan, "Saya ingin tahu bagaimana dunia telah dihidupkan, dengan orang-orang sekarat dan perusahaan-perusahaan tenggelam. Kita harus memastikan itu tidak pernah terjadi lagi."

Kasus hukum kedua sedang dipersiapkan oleh Shurat HaDin, sebuah pusat hukum Israel yang telah mewakili para korban terorisme di seluruh dunia.

Aviel Leitner dari pusat tersebut mengatakan akan meluncurkan tindakan hukumnya di AS karena 'sebagian besar negara lain akan takut akan bobot ekonomi dan retribusi China'.

Para pengacara akan berpendapat bahwa kelalaian dan perilaku ceroboh Beijing begitu buruk sehingga, seperti halnya terorisme, negara tidak dapat bersembunyi di balik kekebalan berdaulat.

"Cina akan berjuang mati-matian. Jika terbukti lalai, itu akan menjadi malapetaka bagi mereka," kata Mr Leitner.

Sementara itu, pengacara hak asasi manusia Inggris Geoffrey Robertson menyerukan agar PBB mengatur penyelidikan tentang asal-usul Covid-19.

Ini mengikuti klaim bahwa Organisasi Kesehatan Dunia, badan kesehatan publiknya, gagal dalam tugasnya dengan mengikuti Cina secara mentah-mentah, yang telah menyebabkan Presiden Donald Trump memotong semua pendanaan AS.

Robertson, mantan hakim banding PBB, mengatakan konsekuensi dari tidak menangani virus pada tahap awal telah menjadi bencana dan fakta-fakta sedang terdistorsi oleh propaganda dan penilaian politik.

"Kesejahteraan internasional kami menuntut laporan yang independen dan obyektif tentang bencana ini, bukan untuk mengalokasikan kesalahan tetapi untuk menulis sejarahnya yang sebenarnya dan belajar pelajaran," katanya.

Dia menambahkan bahwa Inggris harus menggunakan pengaruhnya sebagai anggota tetap Dewan Keamanan PBB untuk mendesak penyelidikan formal, memaksa WHO dan China untuk bekerja sama.

Dia berkata: ‘Cina akan menderita permusuhan internasional dan mungkin sanksi ekonomi jika negara itu menolak menjelaskan semua yang telah terjadi. Ia memiliki kewajiban untuk mengatakan kebenaran kepada dunia yang telah sangat menderita."

Dr Yang Jianli, seorang pembangkang China terkemuka, meminta negara-negara demokratis untuk mendukung penyelidikan, tetapi meragukan bahwa PBB akan 'memiliki nyali'.

Dengan demikian, kini Amerika dan Jerman tuntut China terkait kasus Corona.

Jerman tuntut China

Sebelumnya diberitakan, sejumlah negara di dunia mulai menyalahkan China atas penyebaran Virus Corona yang menyebabkan kerugian sangat besar bagi negara-negara yang terdampak.

Sebelumnya Inggris dan Amerika Serikat ngotot menyalahkan China sebagai biang keroknya virus corona.

Pasalnya mereka menemukan banyak hal disembunyikan oleh China, sehingga menjadi masalah global yang belum bisa diatasi ini.

 Akhirnya China Jujur, Jumlah Kematian Akibat Covid-19 Sebenarnya Lebih Besar Dari yang Dilaporkan

 Ngeri, 300 Jenazah Covid-19 Tergeletak di Jalanan Ekuador, Kontainer Jadi Kamar Mayat Darurat

Selain Inggris dan AS, negara Eropa lain ternyata juga bergabung untuk menyerang China karena dituduh menyebabkan malapetakan bagi seluruh dunia.

Dua negara yang kini bergabung dengan Inggris dan Amerika adalah Prancis dan Jerman.

Bahkan kini Jerman, menjadi negara yang paling ngotot menyalahkan China atas bencana yang memicu kepanikan masyarakat dunia ini.

 Jumlah Penumpang Angkutan Umum di Jakarta Menurun selama PSBB, Berikut Rinciannya

 MENLU Amerika dan Inggris Peringatkan China untuk Terus Terang, Sebut Virus Corona dari Lab Wuhan

Melansir Daily Express pada Senin (20/4/20), Jerman melayangkan tuntutan dalam nominal uang kepada Beijing atas pandemi Covid-19.

Menurut keteragan mereka menuntut ganti rugi pada Tiongkok sebesar 130 miliar poundsterling atau setara dengan Rp 2.512 triliun.

Mereka juga melayangkan kemarahan kepada China yang merupakan tempat asal virus tersebut.

Serangan yang dilakukan Jerman tersebut, bermula dari temuan bahwa Beijing tampaknya menutup skala informasi dari krisis tersebut, dan menyembunyikan sumber wabah.

 Harga Minyak Dunia Anjlok, Senator Evi Zainal Abidin Pertanyakan Kenapa Harga Pertalite Tidak Turun

 Fenomena Aneh dan Langka Ribuan Cacing Keluar Bersamaan di Solo dan Klaten

Sejak kemunculannya di China beberapa bulan lalu, China tidak memberikan informasi penting seperti mengungkap asal mula virus hingga pasien nol juga belum ditemukan

Bahkan jumlah kasus yang mereka laporan juga ternyata disembunyikan, terbukti dari beberapa waktu lalu setelah ditekan oleh banyak pihak akhirnya China merevisi jumlah korbannya.

Mereka menambahkan hingga 50% dari jumlah korban yang meninggal, dalam jumlah di atas 1.000 orang

 Gubernur Ganjar Jelaskan Kronologi 46 Tenaga Medis RSUP dr Kariadi Terpapar Virus Corona

 Sering Bela Menko Luhut Pandjaitan, Ruhut Sitompul: Dia Kerja dengan Hati, yang Nyinyir Aku Sikat!

Pada Sabtu (19/4) Donald Trump memperingatkan bahwa China harus menerima konsekuensi serius jika negara itu 'secara sadar' bertanggung jawab karena menyebabkan pademi virus corona.

Trump mengatakan pada wartawan, "Itu bisa saja diberhentikan oleh China, sebelum wabah itu meluas ke seluruh dunia." 

"Jika itu adalah kesalahan, kesalahan tetaplah kesalahan, maka harus ada konsekuensi untuk itu," jelasnya.

Dia juga mengatakan, "Kesalahan yang keluar kendali, ataukan ini dilakukan dengan kesengajaan?" 

Presiden Trump telah berulang kali menuduh Tiongkok sebagai negara yang tidak transparan, dan mengungkapkan kasus Covid-19 kepada dunia.

Minggu ini pemerintah China juga merevisi jumlah korban virus corona di Wuhan yang melonjak hingga 50 persen

 Utang Negara Sudah Lampaui Batas Aman, Fadli Zon Keras ke Sri Mulyani: Utang Itu bukan Prestasi!

 Keuangan Makin Sulit di Tengah Pandemi, Maia Estianty Potong Gaji Karyawan dan Bongkar Tabungan

 Transformasi Kim Jong Un, Dulu Anak Manja dan Nakal, Kini Dikenal Diktator dan Koleksi Banyak Selir

Inggris juga telah bergabung, dengan pejabat intelijen AS dalam menyelidiki klaim virus tersebut berasal dari kebocoran di laboratorium Wuhan.

Selain itu, Jerman juga meluapkan kemarahannya kepada China dengan meluncurkan bom tagihan kepada negeri tirai bambu dengan jumlah fantastis.

Mereka menuntut China mengganti rugi atas wabah Covid-19 yang kini melanda seluruh dunia.

Jumlah 130 miliar Pound atau Rp2.512 triliun ini untuk menutup kerugian sektor pariwisata, industri film, penerbangan, dan bisnis kecil di Jerman.

1.500 Virus Mematikan di Lab Wuhan

Kecurigaan dunia internasional bahwa Virus Corona atau Covid-19 bukan berasal dari pasar tradisional di Wuhan, China, mulai terkuak.

Bahkan, sebuah fakta baru kini diungkap media-media barat terkait pengakuan peneliti senior di Institut Virologi Wuhan, China, terkait ancaman Virus Corona itu terhadap manusia.

Dailymail.co.uk melaporkan, seorang virologis utama dan timnya di Institut Virologi Wuhan memperingatkan kemungkinan wabah Coronavirus mirip SARS di China 11 bulan sebelum epidemi Coronavirus melanda kota itu.

Prediksi yang tidak menyenangkan datang dari sebuah penelitian yang dilakukan oleh Shi Zhengli dan rekan-rekannya di Institut Virologi Wuhan ketika mereka menekankan pentingnya melakukan penyelidikan virus dari kelelawar.

Shi Zhengli yang dijuluki 'Wanita Kelelawar', diduga mengurutkan gen dari virus corona baru dalam tiga hari, tetapi dibungkam oleh bosnya.

Shi Zhengli, Wakil Direktur di Institut Virologi Wuhan, China, memperingatkan kemungkinan wabah Coronavirus mirip SARS di China dalam makalah penelitian yang ditulis bersama dengan rekan-rekannya pada Januari 2019. Shi digambarkan sedang menjelaskan karyanya ke media pemerintah pada 2017.
Shi Zhengli, Wakil Direktur di Institut Virologi Wuhan, China, memperingatkan kemungkinan wabah Coronavirus mirip SARS di China dalam makalah penelitian yang ditulis bersama dengan rekan-rekannya pada Januari 2019. Shi digambarkan sedang menjelaskan karyanya ke media pemerintah pada 2017. (dailymail)

 AMERIKA Desak Dirjen WHO Tedros Mundur karena Dinilai Terlalu Lemah terhadap China Terkait Corona

 MENLU Amerika dan Inggris Peringatkan China untuk Terus Terang, Sebut Virus Corona dari Lab Wuhan

Covid-19, penyakit yang disebabkan oleh coronavirus baru, telah membunuh lebih dari 145.000 orang dan menginfeksi lebih dari dua juta di seluruh dunia sejak pandemi dimulai di Wuhan Desember lalu.

Institut Virologi Wuhan, sebuah lembaga senilai 34 juta poundsterling yang berafiliasi dengan Akademi Ilmu Pengetahuan Tiongkok, telah menjadi pusat kontroversi di tengah krisis global.

Teori mengejutkan mengklaim bahwa virus, secara resmi dikenal sebagai SARS-CoV-2, berasal dari institut, yang memiliki laboratorium berlantai empat dengan tingkat keamanan hayati tertinggi P4.

Presiden AS Donald Trump mengatakan pada hari Rabu bahwa Washington sedang mencoba untuk menentukan apakah coronavirus pertama kali menyeberang ke manusia secara tidak sengaja selama percobaan dengan kelelawar di lab Wuhan.

Tetapi Cina bersikeras bahwa WHO tidak menemukan bukti bahwa coronavirus buatan manusia.

Editor: Suprapto
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved