Breaking News:

Virus Corona

MENLU Amerika dan Inggris Peringatkan China untuk Terus Terang, Sebut Virus Corona dari Lab Wuhan

Negara-negara Eropa dan Amerika menuding China tak jujur terkait sumber Virus Corona dan intelejen mereka mencurigai virus dari laboratorium di Wuhan.

Editor: Suprapto
Thibault Savary / AFP
Amerika dan Inggris terus menekan China untuk berterus terang terkait sumber Virus Corona. Mereka menuding, virus itu dari laboratorium di Wuhan. Foto: Para peneliti berusaha menemukan vaksin untuk melawan Virus Corona baru Covid-19 di lab penelitian Universitas Kopenhagen di Copenhagen, Denmark, pada 23 Maret 2020. 

Dari Amerika Serikat dilaporkan, Menteri Luar Negeri Mike Pompeo menuntut agar China 'berterus terang' setelah adanya laporan bahwa coronavirus berasal dari laboratorium China.

Hanya saja, Virus Corona itu bukan sebagai bioweapon, tetapi sebagai bagian dari percobaan untuk membuktikan bahwa ilmuwan China lebih unggul dari Amerika dalam mengidentifikasi ancaman virus yang muncul.

Pernyataan Mike Pompeo itu muncul setelah Presiden Donald Trump mengatakan pada Rabu bahwa AS sedang menyelidiki apakah virus corona pertama kali menyeberang ke manusia secara tidak sengaja selama percobaan dengan kelelawar di Institut Laboratorium Virologi Wuhan.

Sebuah mikrograf elektron pemindaian berwarna dari sel apoptosis (merah) yang sangat terinfeksi partikel virus Virus Corona (SARS-COV-2, warba kuning), diisolasi dari sampel pasien.
Sebuah mikrograf elektron pemindaian berwarna dari sel apoptosis (merah) yang sangat terinfeksi partikel virus Virus Corona (SARS-COV-2, warba kuning), diisolasi dari sampel pasien. (dailymail/EPA)

ALHAMDULILLAH, Pertama Kali Pasien Corona Sembuh Lebih Banyak Daripada Pasien Meninggal di Indonesia

Setelah berita tentang wabah itu akhirnya diketahui publik, para pemimpin China dengan cepat menyalahkan 'pasar basah' Wuhan di mana hewan liar - meski bukan kelelawar - dijual untuk konsumsi.

Sebuah sumber memberi tahu Fox News bahwa bencana itu adalah 'penutupan pemerintah termahal sepanjang masa'.

Berdasarkan data Johns Hopkins University & Medicine sampai Jumat (17/4/2020) pagi ini, jumlah kasus Virus Corona di dunia 2.151.199 kasus.

Jumlah pasien Vurus Corona meninggal dunia 143.725 orang.

Amerika Serikat dan Inggris adalah dua negara yang paling parah terkena dampak Virus Corona. 

Amerika adalah negara dengan kasus Corona tertinggi. Kasus Virus Corona di Amerika Serikat 667.225 kasus.

Sementara itu, jumlah kasus Virus Corona di Inggris 104.145 kasus.

Halaman
1234
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved