Wiranto Diserang

Terungkap, Penusuk Wiranto Telah Berencana Serang Tenaga Kerja Asing di Lebak dan Rampok Toko Emas

Sebelum menusuk Wiranto, terdakwa teroris Syahrial Alamsyah alias Abu Rara berencana membuat teror kepada tenaga kerja asing dan mencuri toko emas.

Penulis: Desy Selviany | Editor: Hertanto Soebijoto
Warta Kota/Desy Selviany
Dakwaan yang dibacakan jaksa di Pengadilan Negeri (PN) Jakarta Barat Kamis (9/4/2020) menyebutkan, sebelum menusuk Wiranto, terdakwa teroris Syahrial Alamsyah alias Abu Rara berencana membuat teror kepada tenaga kerja asing dan mencuri sebuah toko emas di Labuan, Banten. . 

Anak yang satunya lagi, dibawa mantan istri, sementara SA dibawa ke Kampung Sawah.

Pasca-kejadian dan aparat kepolisian melakukan penggeledahan di rumah Syahril Alamsyah, anak perempuannya itu sempat berteriak.

 ‎Susi Pudjiastuti Berdoa Jokowi Tak Revisi Perpres 44/2016 demi Alasan Ini

"Jangan siksa bapak saya, jangan siksa bapak saya," ucap Yadi mengulang proses kejadian.

Syahril Alamsyah, ucap Yadi, sehari-hari berdagang dan mengisi konten di radio online.

"Kerjanya radio online, jual celana, jual madu. Kalau istrinya tertutup," tutur Yadi.

 Susi Pudjiastuti Pamit Saat Konferensi Pers Terakhir, 556 Kapal Pencuri Ikan Sudah Ia Tenggelamkan

Syahril Alamsyah alias Abu Rara (31), penikam Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan Wiranto, dikenal menutup diri dari lingkungan sekitar.

Syahril tak pandai bergaul.

Ia lebih suka menutup diri dari lingkungan sekitar tempat tinggalnya di RT 04, RW 01, Kampung Sawah Gang Kenari, Desa Menes, Kecamatan Menes, Pandeglang, Banten.

 KRONOLOGI Wiranto Ditikam di Pandeglang Banten, Satu Gunting Lukai Tiga Orang

"Tidak seperti masyarakat biasa," ujar Sekretaris RW 01 Kampung Sawah Yadi Suryadi (55) kepada Tribun Network, Kamis (10/10/2019).

Syahril tinggal bersama istrinya, Fitri Andriana (21), dan seorang anak hasil pernikahan sebelumnya.

Di lingkungan sekitar, Syahril lebih menutup diri.

 UU ITE Tak Melarang Buzzer, Menkominfo Ogah Tanggapi Pernyataan Moeldoko

Sehari-hari pintunya tertutup rapat. Ke luar rumah hanya untuk membeli makan.

Pernah Syahril ditegur oleh Yadi, lantaran tak pernah terlibat dalam renovasi masjid di Kampung Sawah.

"Dua hari yang lalu saya tegur untuk gotong royong renovasi masjid pas ketemu di jalan."

 Polwan yang Terafiliasi dengan JAD Bakal Dipecat, Terpapar Paham Radikal dari Media Sosial

"Alasannya, mohon maaf masih ada kerjaan," ungkap Yadi.

Sementara, Yani, warga sekitar menceritakan, awalnya ia bersama suami dan anak, tengah heboh dengan kehadiran satu unit helikopter di Alun-Alun Menes, Kamis (10/10/2019) pagi.

Posisi Yani berjarak sekira 10 meter dari lokasi kejadian penusukan.

 Ketua MPR Minta Mahasiswa Tak Unjuk Rasa pada 20 Oktober, Demi Kepentingan Bangsa yang Besar

Siang itu, suasana di sekitar Alun-Alun ramai, karena adanya helikopter yang digunakan oleh Wiranto.

"Anak saya ingin lihat helikopter, karena dari kemarin jam 16.00 sudah ada helikopter," ujar Yani mengawali cerita.

Yani mengatakan, kejadian penusukan begitu cepat.

 Mendikbud: Karaoke Berjam-jam Bisa, Nyanyi Indonesia Raya Tiga Stanza Protes

Begitu Wiranto turun dari mobil, Syahril dari arah belakang mobil mendekat, lalu menusuk Wiranto di perut kiri bagian bawah.

Sementara, Fitri diduga menusuk Kapolsek Menes Kompol Dariyanto, di punggung.

"Suami nusuk Pak Wiranto, Istrinya nusuk Kapolsek," tutur Yani.

 IBU Ini Menangis Histeris Bangunkan Anaknya yang Tewas Kesetrum: Jangan Ambil Arfan Ya Allah!

Yani merupakan tetangga Syahril dan Fitri di Kampung Sawah Gang Kenari, Desa Menes, Kecamatan Menes, Pandeglang.

Menurut Yani, pasutri itu sehari-hari berjualan pulsa.

"Sehari-hari jual pulsa. Orangnya jarang bergaul, jarang ke masjid."

 Edy Rahmayadi Semprot ASN Sumut: Angkat Kursi Lama Kali, Macam Anak TK Aja Kalian

"Lingkungan sekitar anggapanya pebisnis atau pedagang," jelas Yani.

Berdasarkan penuturan Yani, pasutri itu meninggalkan seorang anak.

"Anaknya masih sekolah dasar, perempuan, sama pakai cadar juga, tapi dari istri sebelumnya," beber Yani.

 BEDA Kronologi Penganiayaan Ninoy Karundeng Versi PA 212 dan Korban, Siapa yang Benar?

Sebelumnya, Wiranto ditusuk ketika turun dari mobil di Alun-alun Menes, Pandeglang.

Wiranto ditusuk menggunakan belati, saat hendak kembali ke Jakarta setelah berkunjung ke Pondok Pesantren Mathla'ul Anwar.

Wiranto diserang Syahril, seorang anggota Jamaah Ansharut Daulah (JAD) Bekasi.

 Dicecar 20 Pertanyaan Nyaris 12 Jam, Munarman Mengaku Tak Tahu Penganiayaan Ninoy Karundeng

Wiranto luka di bagian perut dan kini tengah mendapat perawatan di Rumah Sakit Pusat Angkatan Darat (RSPAD), Jakarta Pusat.

Berikut ini kronologi kejadian versi polisi, dalam keterangan tertulis yang diterima Wartakotalive.

Pukul 08.57 WIB Menkopolkam dan rombongan tiba di Alun-alun Menes, Desa Purwaraja, Kecamatan Menes, Kabupaten Pandeglang, Banten.

 INI Identitas Penikam Wiranto di Banten, Menyerang Pakai Gunting

Wiranto disambut Kapolda Banten, Danrem 064/MY, Bupati Pandeglang Dandim 0601/Pdg, dan Kapolres Pandeglang.

Pukul 09.05 wib, Wiranto menuju Kampus Universitas Mathlaul Anwar Banten, Jalan Raya Labuan KM 23 Kampung Cikaliung, Desa Sindanghayu, Kecamatan Saketi, Pandeglang.

Pukul 09.17 Wib, Wiranto tiba di Kampus Universitas Mathlaul Anwar Banten, Jalan Raya Labuan KM 23 Kampung Cikaliung, Desa Sindanghayu, Kecamatan Saketi, Pandeglang.

 Sebelum Ditikam di Banten, Lima Bulan Lalu Wiranto Jadi Salah Satu Target Pembunuhan

Wiranto selanjutnya menghadiri peresmian gedung perkuliahan Universitas Mathlaul Anwar.

Acara itu dihadiri Kapolda Banten Irjen Tomsi Tohir, dan Wakapolda Banten Brigjen Tomex Kurniawan.

Lalu, Danrem 064/MY Kolonel Inf Widiyanto, Dandenpom lll/4 Mayor Cpm Rukwan Hadi, Bupati Pandeglang Irna Narulita, dan Kapolres Pandeglang AKBP Indra Lutriyanto Amstono.

 Polri: Wiranto Terluka di Bagian Tubuh Depan, Kapolsek Juga Kena Tusuk

Ada juga Dandim 0601/Pandeglang Letkol Inf Denny Juwon Pranata, dan Danyon 320/BP Letkol Inf Faurizal Noerdin

Pada pukul 11.30 Wib, Menkopolhukam meninggalkan Unma menuju Alun-alun menes, dan tiba pada pukul 11.50 Wib.

Tiba-tiba dari arah belakang, Syahrial Alamsyah menusuk Wiranto hingga tersungkur.

 Ini Wajah Pelaku Upaya Penikaman Terhadap Wiranto di Pandeglang Banten

Pelaku langsung diamankan di Polsek Menes dan dimintai keterangan.

Pukul 11.55 Wib, Menkopolhukam tiba di Klinik Menes Medical Center, untuk mendapat pertolongan

10. Pukul 12.00 Wib, Menkopolhukam dibawa ke Rumah Sakit Umum Daerah Pandeglang.

Pelaku Penusukan

1. FITRI ANDRIANA BINTI SUNARTO, kelahiran Brebes, 5 Mei 1998.

Agama Islam, alamat Desa Sitanggai, Kecamatan Karangan, Kabupaten Brebes, Jawa Tengah.

Pelaku saat ini mengontrak rumah di Kampung Sawah, Desa/Kecamatan Menes, Pandeglang.

 BREAKING NEWS: Orang Tak Dikenal Coba Tikam Menkopolhukam Wiranto di Banten

2. SYAHRIL ALAMSYAH alias ABU RARA, kelahiran Medan, 24 Agustus 1988.

Beralamat di Jalan Syahrial VI No 104 LK, Ds, Tanjung Mulia Hilir, Kecamatan Medan Deli, Kota Medan, Sumatera Utara.

Selain Wiranto, korban luka adalah Kapolsek Menes Kompol Dariyanto, dan pria bernama Fuad.

 Dua Orang yang Menolong Jadi Tersangka Kasus Kematian Advokat Walhi Sumut Golfrid Siregar

Wiranto mengalami luka di bagian perut, Kompol Dariyanto di bagian punggung, dan Fuad terluka di dada sebelah kiri atas.

Pelaku disebut melakukan aksinya menggunakan gunting. (m24/Vincentius Jyestha)

Sumber: Warta Kota
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved