Breaking News:

Banjir Tangerang

Warga Tangerang Kebanjiran: Semalam Baru Lewat Paginya Sudah Tenggelam

Sontak sejumlah akses pun terputus imbas banjir yang merendam wilayah Periuk, Kota Tangerang ini.

Wartakotalive.com/Andika Panduwinata
Banjir yang merendam wilayah Periuk Kota Tangerang, Minggu (22/3/2020). 

"Tanggul di Kali Ledug airnya melimpas ke jalan sejak malam."

"Antisipasinya kami langsung melakukan penjagaan," kata Maryono.

Tak Separah Awal Tahun

Hujan lebat terus mengguyur wilayah Tangerang dan sekitarnya.

Sehingga, mengakibatkan sejumlah wilayah tergenang.

Termasuk, di lokasi rawan banjir, yakni Ciledug, Kota Tangerang.

 Survei Indo Barometer: Soeharto Presiden Indonesia Paling Disukai, Megawati Urutan Buncit

Camat Ciledug Syarifudin menjelaskan mengenai peristiwa banjir yang terjadi pada Selasa (25/2/2020).

"Untuk hari ini kondisi banjirnya tidak separah dibandingkan pada awal tahun kemarin," ujar Syarifudin kepada Wartakotalive.

Menurutnya, ketinggian air yang mengepung wilayah Ciledug belum mencapai 1 meter.

 Berpakaian Ala Bikers Pertama Kali Seumur Hidup, Maruf Amin: Demi Pancasila

Kendati demikian, pihaknya masih terus bersiaga.

"Untuk saat ini ketinggian air mencapai 40 cm," ucapnya.

Syarifudin menyebut sejumlah titik yang terdampak.

 Survei Indo Barometer: PDIP Parpol Paling Banyak Dipilih Masyarakat, Peluang Cetak Hattrick di 2024

Untuk saat ini, daerah Ciledug Indah 2 belum terendam.

"Tapi Ciledug Indah 1 dan Puri Kartika kebanjiran."

"Karena ada luapan air dari Kali di Juramangu," beber Syarifudin.

 WARGA Jepang Dikabarkan Terinfeksi COVID-19 Setelah Liburan di Bali, Ini Fakta Sebenarnya

Sbelumnya, kawasan Periuk, Kota Tangerang kembali terendam banjir pada Minggu (23/2/2020).

Gunarto, warga sekitar, menjelaskan awal tahun ini merupakan banjir terparah.

Karena, air kerap kali menggenangi wilayah tersebut.

 Gedung DPR Kebakaran, Gedung Nusantara III Penuh Asap

Bahkan, ketinggiannya mencapai satu meter lebih.

"Awal tahun ini saja sudah empat kali banjir."

"Ini banjir terparah dibandingkan tahun sebelumnya," ujar Gunarto, Minggu (23/2/2020).

 WNI Kru Kapal Pesiar World Dream Bakal Diobservasi di Pulau Sebaru di Kepulauan Seribu

Ratusan rumah warga di Perumahan Garden City, Kecamatan Periuk, Kota Tangerang pun tenggelam.

Banjir terjadi karena curah hujan yang tinggi dan intens.

"Diperparah juga dengan adanya pembangunan tanggul Kali Ledug yang pengerjaannya belum rampung," ucapnya.

 Bukan Kebakaran, Sekjen DPR Bilang Asap di Gedung Wakil Rakyat karena Sistem Aerosol Terganggu

Sehingga, air meluber ke permukiman penduduk.

Gunarto berharap Pemerintah Kota Tangerang serius menanggulangi banjir di lokasi ini.

"Sebagian warga ada yang mengungsi ke posko."

 Gedung Nusantara III DPR Berasap, Ketua MPR Tetap Rapat di Lantai 9

"Ada juga yang pindah ke tempat saudaranya."

"Tapi masih ada juga warga yang bertahan di rumah lantai 2," kata Gunarto.

Anton, warga lainnya mengungkapkan, hujan deras mengguyur Periuk sedari Minggu (23/2/2020) dini hari.

 Ada 11 Juta Pengangguran di Indonesia, Tahun Lalu 285 Ribu Buruh Di-PHK

Pada pagi hari, wilayah tersebut sudah terendam banjir.

"Pompa banjir yang disediakan Pemkot tidak bisa beroperasi karena kehabisan bahan bakar."

"Dan warga terpaksa patungan uang untuk membeli bahan bakar solar," jelas Anton. (*)

Hujan Seharian, Tangerang Bikin Konsep Ini Agar Tak Kebanjiran

KOTA Tangerang diguyur hujan seharian ini, Rabu (18/3/2020). Pemerintah Kota Tangerang pun membuat konsep agar wilayahnya tak kembali terendam banjir.

Sejumlah upaya pun dilakukan. Mulai dari program jangka pendek dan jangka panjang.

"Alhamdulillah hujan seharian ini Kota Tangerang masih aman. Tidak ada banjir dan genangan," ujar Sekdis PUPR Kota Tangerang, Taufik Syahzeni kepada Warta Kota, Rabu (18/3/2020).

Berbanding terbalik dengan sebelumnya, kota berjuluk Seribu Industri Sejuta Jasa itu kerap terendam banjir.

Meski pun diguyur hujan dengan intensitas sedang.

 BNI Tak Mau Berandai-andai Soal Penyebab Kematian Salah Satu Pegawainya, Tutup Satu Kantor Cabang

"Kali Angke meluap, saat ini Ciledug masih aman," ucapnya.

Taufik menjelaskan pada saat banjir Ciledug bulan lalu memang curah hujan sangat lebat waktu itu.

Cuaca yang ekstrem membuat wilayah Ciledug tenggelam.

"Setelah banjir ada di mana - mana, kami segera lakukan evaluasi.

"Memang titik parah biasanya ada di Ciledug dan Periuk. Tapi sekarang sudah aman," kata Taufik.

Dirinya menerangkan mengenai konsep yang diterapkan hingga Kota Tangerang saat ini tak lagi kebanjiran.

Banjir yang menjadi pekerjaan rumah Pemkot Tangerang perlahan - lahan sudah bisa terselesaikan.

"Program jangka pendeknya kami evaluasi soal pompa dan turap. Ini yang terus kami kejar agar keduanya beroperasi secara maksimal di lapangan," ungkapnya.

Sementara itu untuk program jangka panjangnya pihaknya akan berupaya mengurangi debit air di Kali.

Seperti Kali Sabi yang kerap membuat wilayah Periuk dan sekitarnya terendam.

"Kurangi debit agar langsung mengalir ke Sungai Cisadane. Kami juga melakukan upaya normalisasi sungai.

"Membuat tandon serta mengeruk sejumlah Situ sebagai serapan menampung air," papar Taufik. 

 Vanessa Angel Tidak Terbukti Pakai Psikotropika dan Dilepas Polisi, Doddy Sudrajat: Saya Lega Sekali

Penulis: Andika Panduwinata
Editor: Andy Pribadi
Sumber: Warta Kota
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved