Virus Corona

Cegah Wabah Virus Corona, Pegawai Pemkot Bekasi Bekerja di Rumah

Untuk mencegah penyebaran wabah virus corona, Pemerintah Kota Bekasi menerapkan sistem kerja di rumah bagi aparatur sipil negara (ASN).

Cegah Wabah Virus Corona, Pegawai Pemkot Bekasi Bekerja di Rumah
Warta Kota/Muhammad Azzam
ASN Bekasi menunjukkan tumbler yang dibawanya dalam apel pagi di halaman Kantor Pemkot Bekasi. 

Untuk mencegah penyebaran wabah virus corona, Pemerintah Kota Bekasi menerapkan sistem kerja di rumah bagi aparatur sipil negara (ASN).

Mulai dari pejabat hingga staf pelaksana dapat bekerja di rumah dalam upaya pencegahan penyebaran Covid-19.

Kebijakan ini melalui Surat Edaran Wali Kota Bekasi Nomor 800/2072/BKPPD.PKA berlaku ditetapkan pada tanggal 17 Maret 2020 hingga 31 Maret 2020 menjadi pedoman perangkat daerah dalam mengatur pelaksanaan tugas kedinasan aparaturnya dengan bekerja di rumah atau tempat tinggalnya (work from home) dalam upaya pencegahan dan meminimalisir penyebaran Covid-19.

VIRUS Corona Belum Teratasi,Kini Muncul FLU Burung di India dan Philipina, Ribuan Unggas Dimusnahkan

Keluarnya surat edaran Wali Kota Bekasi ini menindaklanjuti kebijakan Pemerintah Pusat berupa Surat Edaran Menerima Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (Menpan-RB) Nomor 19 Tahun 2020 tentang Penyesuaian Sistem Kerja Aparatur Sipil Negara dalam upaya Pencegahan Covid-19 di lingkungan instansi pemerintah.

Kepala Bagian Humas Setda Kota Bekasi, Sajekti Rubiyah mengatakan pengaturan sistem kerja pegawai Pemkot Bekasi bukan berarti libur melaksanakan tugas.

"Jadi sekali lagi bukan diliburkan, tetapi bekerja dari rumah. Karena banyak yang menyalahartikan kerja di rumah berarti dia libur. Perangkat daerah juga menindaklanjuti edaran berupa pembagian tugas," kata Sajekti Rubiyah, Rabu (18/ 3/2020).

WHO Minta Negara di Asia Tenggara Lebih Agresif Perangi Virus Corona, Banyak yang Lemah Hadapi Ini

Sajekti menjelaskan meski aparatur bekerja di rumah. Pelayanan tetap berjalan normal karena masih menyisakan aparatur yang bekerja di kantor dan lokasi pelayanan.

"Masih ada yang dikantor terutama jenis pekerjaan yang bersifat pelayanan langsung kepada masyarakat tidak terhambat dan ditindaklanjuti berupa surat perintah pembagian tugas waktu kedinasan," ungkapnya.

Untuk ASN dan Non ASN yang melaksanakan tugas kedinasan di rumah harus berada di dalam lingkungan rumah atau tempat tinggalnya masing-masing dan melaporkan kinerjanya pada atasan langsung dan dimungkinkan menggunakan sarana media online.

"Pembatasan mobilitas masyarakat juga mulai diterapkan bagi pelajar se-Kota Bekasi dan sekarang bagi aparatur. Ini sekali lagi guna mencegah dan meminimalisir penyebaran virus Covid-19," imbuh Sajekti.

Warga Tangsel Meninggal Akibat Virus Corona, Pemkot Belum Lakukan Persiapan

Namun, kata Sajekti, pembagian tugas kedinasan kantor dan di rumah bagi aparatur ini juga disesuaikan dengan kondisi kesehatan aparatur sendiri. Bagi aparatur yang sedang dalam kondisi tidak sehat dan atau suhu tubuh di atas 37.5 derajat celcius dapat bekerja di rumah atau tidak hadir di kantor.

"Surat edaran ini diberikan kepada para kepala perangkat daerah se-Kota Bekasi agar dapat dilaksanakan sebagaimana mestinya. Sedangkan untuk Tunjangan Penambahan Penghasilan (TPP) masih tetap akan dikeluarkan pada kurun waktu tersebut," pungkas Sajekti. 

Penulis: Muhammad Azzam
Editor: Max Agung Pribadi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved