Virus Corona

Imbas Pandemik Virus Corona, OJK Keluarkan Surat Edaran. Alumni FH Unpad : Buy Back Rawan Spekulasi

Imbas Pandemik Virus Corona, OJK Keluarkan Surat Edaran. Alumni FH Unpad : Buy Back Rawan Spekulasi

Imbas Pandemik Virus Corona, OJK Keluarkan Surat Edaran. Alumni FH Unpad : Buy Back Rawan Spekulasi
Istimewa
Ikatan Alumni FH Unpad 
Kasus pandemik virus corona atau COVID-19 berdampak luar biasa besar bagi perekonomian Indonesia. 
 
Tidak terkecuali bursa saham juga tergerus akibat kondisi pasar dunia yang goncang. 
 
Bahkan IHSG diindikasikan anjlok hingga 18,46 persen sejak pembukaan awal tahun 2020.
 
Terkait hal tersebut, Otoritas Jasa Keuangan (OJK) membuat langkah antisipatif dengan mengeluarkan kebijakan pada tanggal 9 Maret 2020. 
 
Kebijakan itu untuk mempermudah perusahaan publik membeli kembali atau buy back saham tanpa harus menggelar Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS). 
 
Kebijakan ini dituangkan dalam Surat Edaran Otoritas Jasa Keuangan atau SEOJK Nomor 3/SEOJK.04/2020 tentang Kondisi Lain Sebagai Kondisi Pasar Yang Berfluktuasi Secara Signifikan Dalam Pelaksanaan Pembelian Kembali Saham Yang Dikeluarkan Oleh Emiten Atau Perusahaan Publik.
 
Aturan baru tersebut membolehkan perusahaan publik membeli kembali sahamnya hingga 20 persen dari modal yang disetor. 
 
Lewat kebijakan tersebut diharapkan pasar saham dapat lebih bertahan dari sentimen negatif yang mengakibatkan fluktuasi signifikan di bursa saham. 
 
Hal ini disampaikan oleh Junaidi Tarigan dalam diskusi ilmiah tentang penerapan SEOJK No. 3/SEOJK.04/2020 yang digelar Ikatan Alumni (IKA) FH Unpad di Kampus Magister Hukum Bisnis Universitas Padjadjaran, Jakarta pada Jumat (13/3/2020).
 
"Namun SEOJK ini bukan tanpa catatan," ungkapnya dalam siaran tertulis pada Minggu (15/3/2020). 
 
Ketua IKA FH UNPAD, Yudhi Wibisana mempertanyakan beberapa hal terkait sumber dana yang digunakan untuk aksi beli kembali, terutama oleh emiten yang baru beberapa bulan setelah penawaran saham perdana atau IPO.
 
"Tujuan IPO buat menggalang modal yang pada akhirnya diharapkan menghasilkan revenue. Jika dana hasil dari IPO itu belum selesai digunakan, mengapa si emiten melakukan buyback, darimana dananya?" ujar Yudhi.
 
Dalam beberapa Keterbukaan Informasi, ada emiten-emiten yang hanya menyampaikan bahwa dananya berasal dari kas internal perseroan. 
 
"Istilah kas internal perseroan ini sangat luas. Cash, retained earning bahkan utang pun disimpannya di dalam kas internal perseroan," ungkap Yudhi. 
 
Di sinilah, katanya, yang perlu diantisipasi OJK, jangan sampai ada emiten yang justru menunggangi atau memanfaatkan kondisi krisis untuk mengoleksi sahamnya sendiri.
 
Jika hal ini tidak diantisipasi dengan benar, dikhawatirkan bursa saham akan terjebak dan dimainkan oleh para spekulan yang justru berasal dari pihak emiten sendiri. 
 
Ilustrasi terburuknya digambarkannya, dalam situasi seperti sekarang. 
 
Katanya terdapat pihak-pihak yang berafiliasi dengan emiten yang justru menunggu turunnya harga saham sampai di bawah harga normal.
 
"OJK pasti melek soal ini. Tapi jangan permisif. Saya kuatir ada pemain liar yang membonceng dalam situasi seperti ini dan akhirnya merugikan investor ritel," ujar Ketua Ikatan Alumni Fakultas Hukum Universitas Padjadjaran itu.
 
Tidak Masalah
 
Pada kesempatan yang sama, praktisi senior hukum pasar modal, Iwan Setiawan, tidak keberatan dengan beli kembali yang dilakukan dengan dana utang. Sebab hal itu tidak dilarang dalam regulasi.
 
"Itu (utang) boleh-boleh saja. Bagaimana dampaknya? Soal itu enggak bisa diketahui sekarang," ungkap Iwan.
 
Pengacara senior dari firma hukum Makes & Partners itu justru mempertanyakan penetapan harga dalam aksi beli kembali yang menurut pengamatannya tidak ada skema yang jelas.
 
"Untuk buy back itu pakai harga yang mana? Pelaku pasar modal juga masih simpang siur. Ada yang bilang pakai harga umum. Harga umum maksudnya harga kapan?," tanya Iwan. 
 
"Padahal dalam kondisi yang berfluktuasi signifikan harga berubah sangat cepat. Hari ini ditutup sekian, besok waktu pembukaan tiba-tiba anjlok sekian persen," tambahnya.
 
Iwan melihat hal-hal detail seperti itu mestinya tidak luput dari perhatian OJK. 
 
Meski demikian ia menyambut baik regulasi tersebut.
 
Apalagi kebijakan serupa pernah diterapkan pada tahun-tahun sebelumnya.
 
"Aturan buy back ini dasarnya dari POJK 2 tahun 2013. Pada 2015 kita pernah goyang juga, tapi sudah punya aturannya. Dan semoga saja kali ini efektif," ujarnya. 
Editor: Dwi Rizki
Sumber: Warta Kota
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved