Asuransi

Catat Kinerja Positif, Pendapatan Industri Asuransi Jiwa Indonesia Tumbuh 18,7 Persen

DI TENGAH perlambatan ekonomi global dan nasional, industri asuransi jiwa mencatat kinerja yang positif pada 2019.

Catat Kinerja Positif, Pendapatan Industri Asuransi Jiwa Indonesia Tumbuh 18,7 Persen
Istimewa
Fauzi Arfan-Ketua Bidang Aktuaria & Manajemen Risiko AAJI (kiri ke kanan), Nini Sumohandoyo-Kepala Departemen Komunikasi AAJI, Budi Tampubolon-Ketua Dewan Pengurus AAJI, Elin Waty-Ketua Bidang Kerjasama & Internasional AAJI & Edy Tuhirman-Ketua Bidang R&D, Pelaporan dan IT AAJI saat konferensi pers mengenai laporan kinerja industri asuransi jiwa Q4 2019 di Rumah AAJI, Rabu (11/3/2020). 

“Dari total pendapatan premi, premi bisnis baru memberikan kontribusi sebesar Rp 124,17 triliun atau naik 5,8% dari posisi Rp 117,38 triliun di 2018..."

DI TENGAH perlambatan ekonomi global dan nasional, industri asuransi jiwa mencatat kinerja yang positif pada 2019.

Data yang dihimpun Asosiasi Asuransi Jiwa Indonesia (AAJI) dari 59 perusahaan anggota (dari total 60 perusahaan) menunjukkan pendapatan (income) industri asuransi jiwa tumbuh 18,7% dari Rp 204,89 triliun pada 2018 menjadi Rp 243,20 triliun pada 2019.

Ketua Dewan Pengurus AAJI Budi Tampubolon mengatakan, kenaikan pendapatan ini ditopang oleh peningkatan pendapatan premi yang naik 5,8% dari Rp 185,88 triliun pada 2018 menjadi Rp 196,69 triliun di 2019.

Ada Skandal Jiwasraya, Industri Asuransi Indonesia Tetap Tumbuh

A3UI: Semoga Regulator Lebih Memperhatikan Kepentingan Agen Asuransi Umum

Wabah Virus Corona Kian Merebak, Asosiasi Asuransi Jiwa Indonesia : Waktunya Cek Polis Asuransi Anda

“Dari total pendapatan premi, premi bisnis baru memberikan kontribusi sebesar  Rp 124,17 triliun atau naik 5,8% dari posisi Rp 117,38 triliun di 2018. Sementara premi lanjutan menyumbang Rp 72,52 triliun, meningkat 5,9% dari Rp 68,50 triliun di  tahun2018,” kata Budi, dalam acara pemaparan Laporan Kinerja Asosiasi Asuransi Jiwa Indonesia Tahun 2019 di Rumah AAJI Jakarta, Rabu (11/3/2020).                          

Untuk premi bisnis baru, premi reguler (regular premium) meraih pendapatan sebesar Rp 27,56 triliun dan premi tunggal (single premium) Rp 96,61 triliun.

“Premi reguler tumbuh 14,0% dari Rp Rp 24,17 triliun, sedangkan premi tunggal naik 3,7% dari Rp 93,20 trliun. Jadi selama 2019 single premium bagus, regular premium juga bagus,” lanjut Budi.

Pendapatan premi sepanjang 2019 ini diperoleh dari beberapa saluran distribusi yaitu agency (keagenan) sebesar Rp 78,21 triliun, bancassurance Rp Rp 84,08 triliun, telemarketing Rp 4,09 triliun, employ benefit Rp 5,37 triliun  dan saluran lainnya Rp 19,89 triliun.

 “Sama seperti di 2018, dua jalur utama yang menopang pendapatan asuransi jiwa 2019 adalah agency dan bancassurance. Bobot jalur bancassurance 42,7% terhadap total pendapatan premi asuransi jiwa, agency 39,8% dan yang lainnya melengkapi,” jelas Budi.

Selain premi, pendapatan asuransi jiwa 2019 juga disumbangkan oleh hasil investasi yang melesat 336,8% dari Rp 7,83 triliun pada 2018 menjadi Rp 34,19 triliun.

Halaman
123
Penulis: Hironimus Rama
Editor: Fred Mahatma TIS
Sumber: Warta Kota
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved