Badminton Asia Team Championships

Final Badminton Asia Team Championships 2020, Jonatan Christi Gagal Sumbang Poin, Malaysia Mengejar

Kemenangan Cheam June Wei atas Jonatan Christie membuat tim Malaysia merebut poin pertama.

Final Badminton Asia Team Championships 2020, Jonatan Christi Gagal Sumbang Poin, Malaysia Mengejar
Badmintonindonesia.org
Jonatan Christie gagal menyumbang poin di partai final Badminton Asia Team Championships 2020 setelah kalah dari pemain Malaysia Cheam June Wei 16-21 21-17 22-24. 

Final Badminton Asia Team Championships 2020 antara Tim bulu tangkis Indonesia vs Malaysia malam ini masih berlangsung.

Setelah Indonesia unggul 2-0 dan butuh satu poin lagi, tim putra Malaysia mampu menahan laju Indonesia di babak final Badminton Asia Team Championships 2020.

Kemenangan Cheam June Wei atas Jonatan Christie 16-21 21-17 22-24 membuat tim Malaysia merebut poin pertama.

Kedudukan kini menjadi 2-1, Indonesia masih unggul.

Seperti dilansir dari badmintonindonesia.org, partai antara Jonatan dan Cheam berlangsung sangat menegangkan, Jonatan tak dapat mengembangkan permainannya di game pertama dan tertinggal jauh.

Berhasil membalas di game kedua, pertarungan kembali sengit di game ketiga.

Final Badminton Asia Team Championships 2020, Indonesia Sementara Unggul 1-0 dari Malaysia

Sudah unggul match point 20-17, Jonatan masih belum bisa menyelesaikan permainan.

Cheam menyamakan kedudukan menjadi 20-20, pertarungan terus berlangsung hingga kedudukan 22-22.

Kesalahan antisipasi bola dari Jonatan membuat Cheam meraih poin kemenangan. Partai keempat terpaksa dimainkan.

"Saya kurang percaya diri karena dari kemarin saya nggak bisa main seperti biasa. Keadaan ini jarang terjadi di turnamen biasanya, shuttlecock-nya yang kencang, suasananya. Saya mau menyerang tapi jadi buru-buru dan akhirnya mati sendiri. Saya harus lebih berani untuk pakai tempo menyerang," kata Jonatan kepada Badmintonindonesia.org.

Final Badminton Asia Team Championships 2020, Marcus/Kevin Sumbang Poin Kedua, Indonesia Unggul 2-0

Jonatan menyayangkan bahwa ia tak dapat memanfaatkan keunggulannya di game ketiga saat kedudukan match point 20-17.

Sebaliknya, Cheam dinilainya tampil nothing to lose dan lebih lepas.

Apalagi sebelumnya ia memetik kemenangan dari Son Wan Ho (Korea) dan Kenta Nishimoto (Jepang).

"Sebenarnya bisa berakhir bagus, tapi di akhir itu sangat disayangkan. Lawan mainnya lepas, saya merasakan dulu di posisi dia mainnya lepas karena masih mengejar. Sekarang saya yang harus menang. Di awal-awal permainan memang ada rasa trauma, karena hasil-hasil kemarin," tutur Jonatan.

"Saya berharap tim Indonesia menang, kalau sampai amit-amit tim saya kalah, saya merasa bertanggungjawab banget. Jujur saya merasa bersalah karena saya harusnya bisa dapat poin tapi saya nggak bisa," lanjutnya.

Editor: Murtopo
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved