Kabar Tokoh

Dulu Rocky Gerung Suka Kritik FPI, Kini Minta Pemerintah Setujui Izin Perpanjangan SKT, Ada Apa?

Dulu Rocky Gerung selalu kritik FPI, sekarang dia ikut mendorong pemerintah segera keluarkan izin FPI.

Dulu Rocky Gerung Suka Kritik FPI, Kini Minta Pemerintah Setujui Izin Perpanjangan SKT, Ada Apa?
Kolase foto (net/Kompas.com-Dhoni Setiawan)
Pengamat politik Rocky Gerung yang dulu suka kritik FPI sekarang balik mendukung 

Pengamat politik Rocky Gerung menjawab pertanyaan warganet lewat vlog Geolive Cania tentang berbagai hal mulai pernikahan, pancasila, oposisi dan lainnya.

Salah satu pertanyaan muncul dari akun @lonermat3 yang mempertanyakan kenapa  tiba-tiba Rocky Gerung dekat dan membela FPI.

Padahal sebelumnya Rocky Gerung suka mengkritik ormas FPI tersebut.

"Dulu RG sangat lantang mengkritik kaum islam konsevatif seperti FPI dan semacamnya. Kok sekarang akrab sama mereka? apakah setelah pilpres kemarin ada hal baru yang bung RG temukan dari kaum konservatif sehingga pandangan bung berubah 180 derajat? atau cuma kebetulan aja sama-sama oposisi pemerintah?," demikian bunyi pertanyaan tersebut.

Izin FPI, Budiman Sudjatmiko: Kok Bisa Ya Dikasih, Rocky Gerung: Ngapain Takuti Sesuatu Debatable

Rocky Gerung kemudian mengklarifikasi bahwa bukan pandangannya yang berubah melainkan FPI sendiri yang telah berubah.

Bahkan Rocky menyebut FPI kini banyak membantu dalam bidang sosial.

"FPI kini banyak melakukan hal yang seharusnya menteri sosial lakukan," katanya.

Rocky mencontohkan FPI yang dulunya gemar sweeping kini malah banyak menolong orang yang terkena bencana.

"Karena FPI berubah maka saya juga harus berubah melihat mereka," katanya.

Izin FPI Tak Kunjung Keluar, Sempat Jadi Trending Topik Tolak Keras FPI, Mahfud MD: Tunggu Saja

Rocky pun menyebut nama Munarman salah satu sahabatnya di FPI yang juga mantan aktivis LBH.

"Saya kenal pikirannya, ada perubahan paradigma," katanya.

Meski demikian, Rocky mengaku akan kembali mengkriti FPI jika ormas tersebut kembali melakukan perbuatan-perbuatan seperti dulu.

Berharap izin FPI keluar

Sebelumnya Rocky Gerung berharap agar perpanjangan izin FPI disetujui pemerintah

Hal tersebut tampak pada acara Rosi Kompas TV, Kamis (28/11/19).

Rocky Gerung berpendapat bahwa konsep khilafah itu belum final dan masih diperdebatkan.

"Ada orang yang memahami khilafah itu seolah-olah konsep yang final dan imperatif. Padahal konsep khilafah itu debatable. Jadi ngapain nakutin sesuatu yang debatable? Jadi pak Tito nggak ngerti juga bahwa konsep khilafah itu on going ideas" tanya Rocky Gerung.

Lalu Rocky Gerung mencontohkan seseorang yang meiliki ide untuk kembali di konsep kerajaan yang tidak demokratis.

"Padahal itu juga melanggar konsep NKRI kan, mengapa tidak ditangkap?" ujar Rocky  Gerung.

Terungkap Rocky Gerung Dicekal Ungkap Fakta Radikalisme, Ini Dia Definisi Nama Wiranto dan Prabowo

Lalu, host acara Rosi, Rosiana Silalahi melempar pertanyaan.

"Tapi poinnya ini enggak sekadar hanya imajinasi. Tapi ini sebuah pemikiran yang lambat laun bisa menjadi kekuatan yang real," ucap Rosiana Silalahi.

Rocky Gerung lantas mengatakan bahwa kekhawatiran itu sangat berlebihan.

"Itu kata kuncinya, lambat laun dan akan sangat lambat dan akan sangat laun," jawab Rocky Gerung.

Rosi lalu menanyakan mengapa Rocky Gerung tidak takut dan khawatir akan eskistensi FPI.

"Kesalahan negara berpikir begini, semua boleh, kecuali yang dilarang, sekarang negara barat, semua dilarang kecuali yang saya izinkan, itu negara otoriter yang begitu," ujar Rocky Gerung.

Menteri Agama Bilang Khilafah di AD/ART FPI Beda dengan HTI, Anggap Masalah Enteng

M Qodari menanggapi bahwa dalam sebuah negara ada sebauh kesepakatan, jika itu dilanggar maka negara bubar.

Rocky Gerung lantas mengatakan bahwa FPI saat ini sudah membuat kesepakatan setia pada pancasila.

Namun, Qodari menegaskan bahwa ukuran setia pada NKRI harus terwujud dalam AD/ART bukan surat ikrar.

"Jadi patokannya bukan ikrar, tapi ADRT, maka seharusnya izinnya belum bisa dikeluarkan" tegas M Qodari.

Lalu Rocky Gerung tidak sepakat jika seseorang yang ingin mendirikan organisasi harus

"Maka karena ini negara perizinan, seharusnya tidak ada aturan itu, kalau ada orang yang boleh berorganisasi dengan syarat, nah itu aturannya siapa? kepentingannya siapa?," tanya Rocky Gerung.

"Apa yang perlu ditakutkan kalau segala sesuatunya terbuka? FPI mau ngomong apa, kalau terbuka, orang bisa debat itu," ucap Rocky Gerung.

Lalu, Kunto Adi Wibowo, Dosen Komunikasi Unpad mengatakan bahwa dulu FPI pernah disetujui izinnya.

"Itu dulu FPI pernah disetujui izinnya," ujarnya.

Budiman Sudjatmiko lalu mengatakan bahwa salah presiden dulu yang mengizinkan.

"Salahkan presiden yang dulu mengizinkan, mereka yang memelihara kepentingan untuk slogan zero enemny

"Era Pak SBY dengan konsep zero enemy-nya itu, semuanya, padahal kita punya konsep dasar, pancasila, bhineka tunggal ika dan lai-lain," ujar Budiman.

Lalu Rocky Gerung membalas dengan tanggapan satire.

"Ya sudah salahkan saja presiden sebelumnya dari Soekarno hingga sekarang," ujar Rocky sambil tertawa.

Budiman Sudjatmiko langsung menimpali dan membeberkan pengalamannya berdebat di sarang khilafah.

Ulasan itu pun akhirnya membuat Rocky Gerung dan Budiman Sudjatmiko kembali berdebat sengit.

"Apakah FPI bisa berdebat? Anda buktikan, satu peristiwa terkucil kapan bisa berdebat dengan cara konstruktif ?" tanya Budiman Sudjatmiko.

"Sekarang FPI bertanya hal yang sama, emang Budiman bisa berdebat?" tanya Rocky  Gerung.

Saya pernah berdebat di sarang khilafah," kata Budiman Sudjatmiko.

"Saya ceramah di situ," jawab Rocky Gerung.

"Saya pernah datang 2001. Saya pernah datang di kelompok yang ingin mendirikan khilafah dan saya berlawanan. Kalau Anda berteman dengan mereka, wajar. Anda merasa aman," kata Budiman Sudjatmiko.

"Risiko yang saya ambil untuk berdebat lebih tinggi daripada Anda. Anda bukan berdebat, Anda mencari afirmasi dari mereka," ujarnya lagi.

"Coba lihat, belum apa-apa dia enggak mau berdebat, dia tuduh orang," imbuh Rocky Gerung.

Artikel ini telah tayang di tribun-timur.com dengan judul Dulu Rocky Gerung Lantang Mengkritik FPI Pimpinan Habib Rizieq Kenapa Sekarang Akrab? ini Jawabannya,

Editor: Dian Anditya Mutiara
Sumber: Tribun Timur
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved