Hubungan Jorge Lorenzo dengan Repsol Honda Semakin Renggang

Repsol Honda sangat ingin Jorge Lorenzo mampu bangkit pada sisa balapan MotoGP 2019 ini dengan meraih hasil yang lebih baik dari sebelumnya.

Editor: Dewi Pratiwi
crash.net
Jorge Lorenzo 

Hubungan pembalap Spanyol Jorge Lorenzo dengan timnya, Repsol Honda, semakin memburuk.

Kondisi tersebut disampaikan oleh manajer tim LCR Honda, Lucio Ccchinello, setelah pebalap berjuluk Por Fuera itu menelan hasil buruk di musim ini.

Jorge Lorenzo harus memperpajang catatan buruknya seusai hanya finis di urutan ke-16 dalam gelaran MotoGP Australia, Minggu (27/10/2019).

Padahal, Jorge Lorenzo baru saja menjalani musim debut yang berat bersama Repsol Honda setelah memutuskan hengkang dari Ducati pada akhir musim lalu.

Pebalap berkebangsaan Spanyol itu mengalami penurunan performa yang signifikan, terlebih setelah dia mendapat cedera serius di tulang belakang.

Cedera itu dia dapat seusai mengalami insiden low side crash pada sesi latihan bebas MotoGP Belanda 2019, akhir Juni lalu.

Akibatnya, juara dunia MotoGP tiga kali itu semakin tertinggal dan hingga kini belum juga bisa menemukan ritme balapnya bersama motor RC213V.

Alih-alih tampil dominan seperti rekan setimnya Marc Marquez, Lorenzo justru belum dapat meraih hasil finis di posisi 10 besar.

Hasil terbaik Lorenzo sejauh ini adalah finis di urutan ke-11 saat melakoni balapan MotoGP Perancis 2019 yang digelar di Sirkuit Le Mans.

Starship Entertainment Putus Kontrak Kerja Wonho

Wonho Monsta X Gunakan Ganja dan Pernah Mencuri Semasa Remaja

BTS Jadi Artis Dunia Ke-2 yang Masuk Social 50 di Bilboard Setelah Justin Bieber

Di Perancis, Lorenzo bahkan kalah cepat dari pembalap asal Malaysia, Hafizh Syahrin (KTM Tech3), yang finis di depannya dengan selisih waktu 21 detik lebih.

Penampilan minor Lorenzo itu mengundang sejumlah spekulasi terkait masa depannya bersama Honda, termasuk dari Lucio Cecchinello.

Manajer LCR Honda itu meyakini bahwa selepas meraih posisi paling buncit di Phillip Island, Australia, hubungan antara Jorge Lorenzo dan Repsol Honda kian renggang.

Menurut Cecchinello, hal itu wajar karena Repsol Honda sangat ingin Jorge Lorenzo mampu bangkit pada sisa balapan MotoGP 2019 ini dengan meraih hasil yang lebih baik dari sebelumnya.

"Yang bisa saya katakan dengan jelas adalah bahwa ada kerenggangan hubungan antara Lorenzo dan timnya," kata Lucio Cecchinello, dilansir BolaSport.com dari PaddockGP.

"Akan tetapi, hal itu normal ketika juara dunia lima kali hanya mampu menyelesaikan balapan di tempat terakhir, hasil ini sangat menyedihkan bagi dia, untuk citra Lorenzo," ucap pria asal Italia itu.

Kendati melontarkan perspektif semacam itu, Lucio Cecchinello menegaskan bahwa hubungan antara Jorge Lorenzo dan timnya bukan menjadi urusannya.

"Hal ini memang bukan ranah saya dan saya juga tak ingin mengetahui lebih jauh lagi dengan meminta informasi dari Tetsuhiro Kuwata (Direktur HRC) atau siapa pun di Honda," ucap dia. "Saya tidak membiarkan diri saya bertanya apa yang sedang terjadi dengan mereka, dan saya ulangi lagi itu bukanlah menjadi urusan saya," kata Cecchinello lagi.

Usai menyambangi Australia, MotoGP 2019 akan memasuki seri balap ke-18 yang akan digelar di Sirkuit Sepang, Malaysia, pada 1-3 November mendatang.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "MotoGP Malaysia, Hubungan Repsol Honda dan Jorge Lorenzo Kian Buruk"
Penulis : Angga Setiawan
Editor : Tri Indriawati

  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved