Mantan Kepala Kru Mekanik Ini Minta Valentino Rossi Secepatnya Pensiun dari MotoGP

Burgess menilai bahwa saat ini bukan waktu yang tepat bagi Rossi untuk berkompetisi di MotoGP.

Editor: Dewi Pratiwi
autoevolution
Jeremy Burgess dan Valentino Rossi 

Jeremy Burgess, mantan kepala kru mekanik Valentino Rossi, menyarankan sang pebalap untuk segera pensiun.

Burgess menilai bahwa saat ini bukan waktu yang tepat bagi Rossi untuk berkompetisi di MotoGP.

Dengan usia yang menginjak 40 tahun, Valentino Rossi menjadi pebalap tertua di ajang kuda besi musim ini.

Pebalap yang dijuluki The Doctor itu telah terjun di ajang balap motor sejak mengawali kariernya bersama Aprilia di kelas 125cc (sekarang Moto3) pada musim 1996.

Terhitung sudah 23 tahun Rossi berkarier di balap motor yang telah berganti beberapa era dengan musuh berbeda generasi, mulai dari Mick Doohan, Casey Stoner, hingga Marc Marquez.

Kini, para pengamat menyebut bahwa pengoleksi 9 gelar juara dunia itu telah memasuki masa posisi terendahnya di MotoGP.

Dilansir Bolasport.com dari Tuttomotoriweb pada Rabu (23/10/2019), banyak pihak meramalkan bahwa Rossi bakal gantung helm dalam waktu dekat.

Kendati demikian, apa yang terjadi akhir-akhir ini justru menunjukkan hal sebaliknya.

Rossi terlihat masih memiliki motivasi yang menggebu untuk tetap tampil kompetitif dengan keputusannya mengganti kepala kru tim mulai musim depan.

Jamie Carragher Minta Maaf ke Luis Suarez

Ronny Pangemanan: Liverpool Harus Fokus Hadapi Genk

Syuting Segmen 2 Serial Persona Musim Kedua Ditunda karena Sulli Meninggal Dunia

Silvano Galbusera yang telah menangani motor Rossi sejak 2014 akan digantikan oleh Davide Munoz yang berusia jauh lebih muda.

Selain itu, rumor terbaru menyebutkan bahwa Yamaha berniat memperpanjang kontrak dengan The Doctor, setidaknya hingga musim 2022.

Menanggapi isu tersebut, mantan kepala kru tim Valentino Rossi, Jeremy Burgess, menyatakan bahwa mantan pebalapnya itu lebih baik segera mundur dari ajang kuda besi.

"Mungkin Valentino Rossi sudah bertahan terlalu lama di MotoGP," ujar Burgess.

"Hal yang paling membuat saya sedih adalah bahwa hasil balapannya tidak beda jauh dengan hasil kualifikasi," tutur dia menambahkan.

Halaman
12
Sumber: Kompas.com
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved