Kilas Balik

KISAH Heroisme RPKAD saat Misi di Papua: Ngotot Tak akan Menyerah meski Disergap Belanda

Prajurit Kopassus yang diterjunkan dalam misi tersebut banyak yang patah tulang saat terjun hingga disergap oleh pasukan Belanda.

KISAH Heroisme RPKAD saat Misi di Papua: Ngotot Tak akan Menyerah meski Disergap Belanda
TRIBUNNEWS.COM/PUSPEN TNI/Kolonel Sus Taibur Rahman
TNI mengerahkan 142 Prajurit Kopassus untuk melaksanakan tugas menyelamatkan para pendaki yang masih terperangkap di atas Gunung Rinjani 

PALMERAH, WARTAKOTALIVE.COM - Ini adalah satu kisah prajurit Kopassus saat misi penerjunan di Irian Barat (sekarang Papua), yang saat itu masih dikuasai Belanda.

Prajurit Kopassus yang diterjunkan dalam misi tersebut banyak yang patah tulang saat terjun hingga disergap oleh pasukan Belanda.

Dilansir dari Tribun Jatim dalam artikel 'Cerita Heroisme Kopassus di Hutan Belantara, Ngotot Tak Akan Menyerah ke Belanda Walau Lengan Hancur', berikut kisahnya.

Cerita ini merupakan bagian dari Buku: 52 Tahun Infiltrasi PGT di Irian Barat.

SIMAK 3 Kisah Unik Perburuan KKB Papua, Mulai Mistis Prajurit Kopassus hingga Mimpi Komandan TNI AD

KISAH Mantan Preman yang Jadi Anggota Kopassus, Sosok Untung Pranoto 17 Kali Naik Pangkat

TERUNGKAP Danjen Kopassus Terapkan Strateginya Bikin Pimpinan KKB Papua Menyerahkan Diri

Grup 1/Eka Wastu Baladika Kopassus Serang Banten
Grup 1/Eka Wastu Baladika Kopassus Serang Banten (Tribunnews)

Pada saat pembebasan Irian Barat atau Operasi Trikora, para prajurit TNI disusupkan ke kantong-kantong pertahanan musuh.

Misi tersebut melibatkan personel Pasukan Gerak Tjepat (PGT) yang saat ini bernama Paskhas dan RPKAD (sekarang Kopassus).

Gabungan Kopassus dan Paskhas ini bakal diterjunkan di tengah wilayah hutan belantara di Irian Barat.

Ramalan Zodiak Cinta Rabu 16 Oktober 2019 Virgo Tegang, Pisces Digoda si Dia, Gemini Mulai Ragu

Mereka ditugaskan untuk masuk ke dalam wilayah pertahanan Belanda dan mengacaukan konsentrasi pasukan Belanda.

Para prajurit yang siap bertempur tersebut dibagi ke dalam dua tim yakni Banteng I di Fak-fak dan Banteng II di Kaimana.

Banteng I dilakukan misi penerjunan di Fak-Fak yang dipimpin Letda Inf Agus Hernoto, sedangkan di Kaimana dipimpin Lettu Heru Sisnodo.

Ramalan Zodiak Rabu 16 Oktober 2019 Pisces Diuji, Gemini Waspadai Musuh, Scorpio Sangat Sibuk

Halaman
1234
Editor: Andy Pribadi
Sumber: Surya
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved