Rusuh Manokwari

Ini Komitmen 4 Kepala Suku Besar di Papua Terkait Kerusuhan Manokwari

Ini Komitmen 4 Kepala Suku Besar di Papua Terkait Kerusuhan Manokwari. Simak selengkapnya dalam berita ini.

Ini Komitmen 4 Kepala Suku Besar di Papua Terkait Kerusuhan Manokwari
AFP/STR
Warga pengunjuk rasa turun ke jalan dan berhadapan dengan aparat keamanan di Manokwari, Papua, Senin (19/8/2019). Aksi yang diwarnai kericuhan itu terjadi menyusul protes penangkapan mahasiswa Papua di sejumlah wilayah di Jawa Timur. 

4 Kepala Suku Besar di Papua memiliki komitmen bersama terkait kerusuhan Manokwari di Papua Barat. 

Rusuh di Manokwari merupakan imbas dari penangkapan mahasiswa Papua di Surabaya, Malang (Jawa Timur) dan Semarang (Jawa Tengah). 

Di Kota Manokwari, Ibu Kota Provinsi Papua Barat, aksi solidaritas ribuan warga, berujung anarki, penjarahan dan pembakaran sejumlah kantor pemerintah dan pusat perdagangan.

Anthony Ginting ke Babak Kedua, Jonatan Christie Diharapkan Menyusul

Tetapi  di Jayapura, Ibu kota Provinsi Papua, aksi dilaporkan terkendali.

Ratusan massa aksi solidaritas berkeliling kota dengan kendaraan roda dua, mobil bak terbuka, dan memprotes insiden prekeskusi di Jawa Timur dan Jawa Barat.

Sekitar pukul 11.30 WIT, empat Ondo Ati atau Kapala Suku Besar di Papua yang bermukim di Jaya Pura, bertemu dengan sesepuh dan Ketua Dewan Penasihat Kerukunan Keluarga Sulawesi Selatan (KKSS) Haji Babba Syamsuddin Tumpa (75 tahun) di rumahnya, Jl Gadja Putih, No 54, Jaya Pura.

Mereka yang datang antara lain, Ondo Ati Wamena, Ondo Ati Nabire, Ondo Ati Tobati dan Ondo Ati Enggros, Frans Hamadi.

Kedatangan empat kepala suku besar ini, untuk menegaskan bahwa mereka akan tetap menjaga ketertiban, dan saudara-saudara pendatang yang ada di Papua.

Ternyata Ini Penyebab Kerusuhan Manokwari, Bukan Hanya Karena Penangkapan Mahasiswa Papua

“Tadi baru meninggalkan rumah setelah Salat Lohor tadi. Kita sampaikan saya sudah hampir 50 tahun di Papua, kami disini sejak tahun 1965, seperti yang duku-dulu, kami selalu menghormati warga Papua, dan kenganggapnya saudara. Kami cuma lahir di Bugis, tapi rumah kami sesungguhnya di Papua,” ujar Babba, yang sejak tahun 1983 hingga 2013 menjabat Sebagai Ketua KKSS Irian Jaya, Papua dan Papua Barat.

Babba Haji, demikian sapaan Syamsuddin Tumpa, menyebutkan, melalui jaringan grups sosial media WhatsApp KKSS se-Papua, dia sudah menghimbau para warga untuk tetap tenang, sabar dan tidak melakukan aksi yang bisa memperkeruh keadaan.

Halaman
1234
Editor: Theo Yonathan Simon Laturiuw
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved