Marathon

Panitia Tanggung Biaya 2 Pelari yang Meninggal Dunia, Disayangkan Tak Ada Verifikasi Kesehatan

Panitia Menanggung Biaya 2 Pelari Surabaya Marathon 2019 yang Meninggal Dunia. RSUD Dr Soetomo menyayangkan tak ada verifikasi kesehatan peserta.

Panitia Tanggung Biaya 2 Pelari yang Meninggal Dunia, Disayangkan Tak Ada Verifikasi Kesehatan
KOMPAS.com/GHINAN SALMAN
Jenazah peserta Surabaya Marathon 2019, Husnun Nadhor Djuraid, dibawa masuk ke ambulans untuk dipulangkan ke rumah duka di Malang, Jawa Timur, Minggu (4/8/2019). 

Dengan begitu, insiden meninggalnya peserta di ajang lari maraton tersebut bisa diantisipasi. Ia menyebut, panitia hanya memberikan persyaratan wajib, dengan meminta peserta melampirkan pemeriksaan kesehatan.

Tetapi, hal itu tidak diiringi dengan verifikasi kondisi kesehatan peserta.

"Kalau kami lihat di peraturan yang disebar di media siber kan ada peraturannya untuk wajib memeriksakan kesehatan. Tapi, tidak diverifikasi apa memang kondisinya ini (layak)," ujar dia.

Ia mengaku, panitia tidak melibatkan pihak RSUD Dr Soetomo secara aktif dalam kepanitiaan. Menurut dia, panitia hanya meminta untuk disiapkan sejumlah unit ambulans.

"Secara resmi koordinasi dalam bentuk kepanitiaan ya tidak ada. Panitia hanya minjam ambulans dan minta disiapkan ambulans di acara tersebut. Kami sudah memenuhi. Tetapi, koordinasi sebagai tim kita tidak ada," kata dia.

Ia berharap, ke depan panitia Surabaya Marathon 2019 bisa melakukan evaluasi dengan melibatkan RSUD Dr Soetomo dalam event akbar tersebut.

Sehingga, ketika terjadi insiden semacam itu, lebih mudah untuk diantisipasi. "Kami sudah punya sistem penanggulangan darurat terpadu. Tentunya ini dengan acara sebesar ini, maunya kami ini dilibatkanlah. Sehingga semuanya bisa terantisipasi," kata Pesta.

Seperti diberitakan, dua peserta Surabaya Marathon 2019 meninggal dunia saat mengikuti ajang lomba maraton kategori 10 K di Surabaya, Minggu (4/8/2019). Kedua peserta yang meninggal itu adalah Husnun Nadhor Djuraid (60), warga Kota Malang, Jawa Timur, dan Oentong P Setiono (55), warga Kelapa Gading, Jakarta.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "2 Peserta Surabaya Marathon 2019 Meninggal, RSUD Dr Soetomo Sayangkan Tak Ada Verifikasi Kesehatan" dan "Panitia Tanggung Biaya 2 Peserta Surabaya Marathon yang Meninggal Dunia".

Editor: Mirmo Saptono
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved