Breaking News:

Berita Video

VIDEO: Usai Terima Surat Amnesti Presiden Jokowi, Baiq Nuril: Akan Saya Bingkai Emas

Baiq Nuril gembira akhirnya bisa bertemu Presiden Joko Widodo, orang yang menyelamatkannya dari vonis hukuman penjara.

DALAM pertemuan tersebut, Baiq Nuril juga menerima salinan Keputusan Presiden (Keppres) Nomor 24 Tahun 2019 tentang amnesti untuk dirinya yang diserahkan Presiden Joko Widodo melalui Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia Yasonna Laoly.

Baiq Nuril mengatakan akan membingkai dan memajang salinan keppres itu.

"Surat ini kalau bisa, saya mau bingkai dengan bingkai emas, saya mau pajang," kata Nuril kepada wartawan setelah bertemu Jokowi di Istana Presiden Bogor, Jawa Barat, Jumat (8/2/2019) siang.

Nasib Kendaraan Pribadi di Atas Sepuluh Tahun, Anies: Itu Masalah Pribadi

Dalam wawancaranya dengan wartawan setelah pertemuan tersebut Nuril agak terbata-bata dan berusaha menahan air matanya.

"Ini adalah surat paling berharga dalam hidup saya," kata Nuril.

Soal pertemuan tertutup dengan Presiden Jokowi sebelum itu, Nuril mengucapkan terima kasih. Sebab, Jokowi sudah bersedia menerbitkan amnesti yang telah membebaskannya dari jerat pidana.

"Apalagi dengan senang hati beliau mau menerima saya di Istana Bogor ini. Saya sangat bangga punya Presiden seperti Bapak Jokowi," kata Nuril.

Diberitakan sebelumnya, Presiden Jokowi menandatangani keppres mengenai pemberian amnesti bagi Baiq Nuril Maknun, Senin (29/7/2019).

UPDATE Polisi Tangkap Satu Terduga Pembunuh Alumnus IPB Amelia

Dengan terbitnya amnesti ini, Nuril yang sebelumnya divonis Mahkamah Agung (MA) melanggar UU ITE pada tingkat kasasi bebas dari jerat hukum.

Baiq Nuril menghadapi kasus Undang-Undang ITE sejak 2016. Nuril dinyatakan bersalah karena dituduh merekam dan menyebarkan percakapan asusila mantan Kepala Sekolah SMAN 7 Mataram, Muslim, yang kerap meneleponnya.

Lantaran mempertahankan harga dirinya, Nuril justru dijerat UU ITE. Nuril sempat dinyatakan bebas oleh Pengadilan Negeri Mataram pada 2017.

Namun, jaksa mengajukan kasasi dan Mahkamah Agung (MA) memutuskan Nuril tetap bersalah dan diganjar hukuman 6 bulan penjara dan denda Rp 500 juta.
Nuril sempat mengajukan peninjauan kembali (PK).

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Baiq Nuril Akan Membingkai Surat Keppres Amnesti dari Jokowi".

Penulis : Ihsanuddin

Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved