Breaking News:

Berita Daerah

Kelakuan Perawat Dianggap Tak Sopan, Pasien Rumah Sakit Ini Pilih Pulang Tengah Malam

Seorang pasien memutuskan meninggalkan Rumah Sakit Islam Faisal Makassar dini hari karena merasa ditertawai oleh perawat

Tribun Timur
Suasana di RSI Faisal Makassar saat Pasien memaksa pulang dini hari 

Dari pada menunggu lama dan ditambah biaya-biaya rawat inap serta obat-obatan.

Fajri dan keluarganya memilih pulang.

"Ya saya pilih pulang, dari pada dikuras terus disini dan sakit saya tambah parah mending saya pulang," tambah Fajri. 

Kronologi Lengkap versi Pasien RSI Faisal

Fajri Senop Usman, adalah pasien kamar 801 lantai dua gedung Perawatan RSI Faisal Makassar.

Fajri kemudian memutuskan pulang lebih cepat, tepatnya pada pukul 01.50 Wita, Rabu (17/7/2019) tengah malam.

Padahal kondisi Fajri Senop ini masih belum sembuh dari sakit yang dideritanya.

Diketahui, Fajri memutuskan pulang tengah malam karena layanan kesehatan di RSI Faisal sangat buruk.

Fajri menilai perawatnya mengabaikan etika.

Dalam kondisi masih terlihat sakit, Fajri menjelaskan, alasan ia pulang lebih cepat karena persoalan etika para perawat.

"Bagaimana orang mau sehat, perawatnya saja tidak beretika. Masa sementara saya diperiksa, mereka ketawa-ketawa," ujarnya kepada tribun.

Fajri menceritakan, saat hari pertama dia masuk RS Islam Faisal, Senin (15/7/2019) malam, dalam kondisi demam tinggi dan fisiknya lemah.

Ditambah lagi, lanjut Fajri, belum apa-apa dirinya sudah disodorkan kartu jaga untuk dua orang, dan itu harus dibayar terlebih dulu.

"Kita ini pasien, pasti kita bayar tapi biar saya istirahat dulu, sudah sehat baru cerita soal biaya-biaya selama di sini," katanya.

Belum lagi lanjut Fajri, dirinya diminta Foto Rontgen yang menurutnya tidak perlu untuk dipaksakan kepada pasien, karena itu dia menolak.

"Saya kan ditawarkan untuk itu, saya bilang tidak usah. Tapi saat datang lagi keluarga saya dan kesannya dipaksakan," lanjutnya.

Dari pada menunggu lama dan ditambah biaya-biaya rawat inap serta obat-obatan. Fajri dan keluarganya memilih pulang.

"Ya saya pilih pulang, dari pada dikuras terus disini dan sakit saya tambah parah mending saya pulang," tambah Fajri.

PT Pos Terancam Bangkrut, Gaji Karyawan Pinjam dari Bank, Komisi IV Semprot Pejabat BUMN

TERUNGKAP Foto Lawas Ashanty dan Krisdayanti Zaman Kuliah yang Bikin Anang Hermansyah Klepek-klepek

Gus Hotman Paris Ingatkan Salat Subuh, Diam-diam Ngefans Sama Ustaz Abdul Somad, Apa Komen Netizen?

Manajemen Membantah 

Manajemen RSI Faisal Makassar menampik, terkait adanya pasien yang menyebutkan pelayanan di RSI Faisal buruk.

Menurut Humas RSI Faisal Makassar Andi Aan Hastaman dalam keterangan tertulisnya, menyatakan pasien atas nama Fajri Senop Usman (31) tak benar.

Andi Aan Hastaman menjelaskan jika prosedur yang dilakukan para perawat di RSI Faisal Makassar sudah sesuai Standart Operational Procedur (SOP) atau prosedur operasional standar.

"Apa yang dilakukan perawat kami, sesuai dengan SOP (standar operasional), jadi apa yang dikatakan pasien itu tidak benar," ujar Aan Hastaman kepada tribun, Rabu (17/7/2019) sore.

Fajri Senop Usman memutuskan pulang tengah malam karena menurutnya, layanan kesehatan di RS Islam Faisal sangat buruk, karena perawatnya mengabaikan etikanya.

Terkait keterangan itu lanjut Andi Aan Hastaman, pernyataan yang disampaikan pasien Fajri Senop Usman sangat tidak benar.

Karena para perawat dan kepala perawat sudah ditanyakan, serta dievaluasi langsung oleh pejabat rumah sakit itu.

"Kami saat tadi langsung kroscek ke ruang perawatan yang dimaksud," ungkap Andi Aan Hastaman.

"Seteah dicek, tidak ada perawat yang melakukan tindakan diluar dari pada SOP disini," jelasnya.

Ditambahkan, pihak RS Faisal juga sudah melakukan koordinasi langsung dengan kepala ruangan dan juga kepala bidang keperawatan terkait dugaan kejadian itu.

"Tadi saya sudah rapatkan dengan kepala perawatan juga kepala bidang, bicarakan hal tersebut, termasuk perawat yang jaga tadi malam, semua tidak benar," jelas Aan.

Selain itu, dari hasil temuan dalam rapat tersebut tidak ada pelanggaran etika yang dimaksud.

Justru dalam kasus ini, jelas Aan Hastaman, sebenarnya posisi pasien yang datang dan mengamuk tidak jelas.

"Yang bersangkutan datang mengamuk tidak jelas sebabnya apa," tambahnya.

"Sudah diedukasi oleh dokter dan perawat tapi dia tetap saja mengamuk didepan perawat," lanjutnya. (dal)

Artikel ini telah tayang di tribun-timur.com dengan judul Fakta-fakta Pasien Pulang Dini Hari Merasa Ditertawai Perawat dan Penjelasan Resmi Pihak RSI Faisal

Penulis: Darul Amri Lobubun

Sumber: Tribun Timur
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved