Perparkiran

TRUTH: Pemkot Tangerang Tidak Becus Urus Pungli Parkir

Parkir liar ditemukan di sepanjang jalan Kantor BPJS Kesehatan Cikokol, dan di sekitar Masjid Al-Adzom, dan Kantor Walikota Tangerang.

TRUTH: Pemkot Tangerang Tidak Becus Urus Pungli Parkir
Wartakotalive/Andika Panduwinata
Taman Kota Taman Elektrik di depan Kantor Walikota Tangerang 

Praktik pungutan liar parkir marak terjadi di Kota Tangerang.

Pemerintahan Kota Tangerang dianggap tak becus untuk mengurusi masalah ini.

Hal tersebut diungkapkan langsung oleh Koordinator Divisi Monitoring Kebijakan Publik (TRUTH), Ahmad Priatna.

Ia menjelaskan permasalahan tersebut bahkan terjadi di objek - objek vital.

"Seperti di pusat pendidikan Kota Tangerang, tepatnya di sepanjang jalan kantor BPJS Kesehatan Cikokol, dan di sekitaran Masjid Al-Adzom, kawasan Gedung Pusat Pemerintahan Kota Tangerang," ujar Ahmad kepada Warta Kota, Minggu (14/7/2019).

TERUNGKAP! Kehadiran Para Pengungsi Asing di Kalideres Dinilai Tanpa Koordinasi dengan Warga

Mina Absen, Anggota TWICE Nangis di Atas Panggung

Menurutnya, Pemkot Tangerang terkesan mengabaikan masalah ini.

Padahal  area tersebut merupakan kawasan sentral yang sering diakses oleh masyarakat.

"Dan juga merupakan kawasan pusat pemerintahan. Jadi dirasa tidak mungkin Pemkot Tangerang tidak tahu permasalahan itu," ucapnya.

"Kami menduga ada oknum pejabat yang terlibat bermain dalam praktik tersebut demi mengeruk keuntungan pribadi. Sebab praktik tersebut sudah berlangsung lama," kata Ahmad.

Ahmad menyebut seharusnya langkah tegas dapat dilakukan oleh Pemkot Tangerang untuk menertibkan kawasan tersebut.

Tidak Tepat Jakarta Adopsi Kereta Gantung Seperti Di Kota Medellin, Kolombia

Catatan Perjalanan dari medellin, Kereta Gantung Hubungkan Perkampungan

Sebab praktik tersebut meresahkan dan juga merupakan praktik ilegal dan tidak dibenarkan secara aturan.

"Sudah sepatutnya Dinas Perhubungan Kota Tangerang harus mengambil inisiatif untuk melarang segala bentuk pungutan liar yang terjadi. Dan bekerja sama dengan Satpol PP setempat untuk menertibkan oknum - oknum yang melakukan praktik pungli parkir," ujarnya.

Ahmad mengatakan, Wali Kota Tangerang Arief R. Wismansyah harus mengambil langkah strategis agar dapat mencegah terjadinya kebocoran Pendapatan Asli Daerah (PAD) dari parkir.

Parkir liar tersebut bisa dijadikan retribusi daerah sebagaimana diatur dalam Perda Kota Tangerang Nomor 16 Tahun 2011 tentang Retribusi jasa umum Pasal 19 sampai Pasal 21.

"Bisa dibayangkan jika semua parkir ilegal ditertibkan, sudah pasti dapat menutupi kebocoran PAD di samping memberantas penyakit masyarakat yaitu pungli. Tinggal menunggu komitmen dan keberanian dari Wali Kota yang sampai saat ini kami pertanyakan," katanya. 

Penulis: Andika Panduwinata
Editor: Ika Chandra Viyatakarti
Sumber: Warta Kota
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved