Karaoke Plus plus

Takut Neraka Sepi, Pemilik Karaoke Plus-plus Enggan Tutup Usaha

Seorang pengusaha karaoke di Demak viral karena pernyataannya yang enggan menutup tempat usaha karaoke plus-plus.

Takut Neraka Sepi, Pemilik Karaoke Plus-plus Enggan Tutup Usaha
TribunJateng
Pemilik karaoke viral setelah mengeluarkan pernyataan kontroversial 

Seorang pemilik Karaoke plus-plus di Demak, Jawa Tengah Mukhlis menolak menutup usaha karaokenya saat digerebek Satpol PP dan petugas aparat Kepolisian.

Ia menyebut takut neraka tidak ada yang mengisi jika tempat karaokenya ditutup.

Video pernyataan Mukhlis kepada wartawan itu viral di media sosial yang dibagikan pertamakali oleh akun twitter @WongKang6 pada Jumat (5/7/2019).

Dalam video Mukhlis membeberkan alasannya tidak mau menutup tempat karaoke esek-eseknya.

“Ada surga ada neraka, kalau suruh orang baik semua sudah kiamat sejak dulu, yang ngisi nerakanya siapa?” ungkap Mukhlis saat ditanyai wartawan.

Mendengar ocehan Mukhlis, warga yang berkumpul di tempat tersebut pun langsung tertawa. “Harus ada keseimbangan,” kata Mukhlis.

“Orang Jateng memang luwar biyasah. Tingkatane meh tekan kelase Rabiah Adawiyah Gus @NUgarislucu @MuhammadiyahGL @BuddhisGL @KatolikG @TasawufGL,” tulis akun tersebut.

LINK BIG MATCH PERSIJA VS PERSIB

 Persib Cuma Menang Tujuh Kali dari 41 Pertemuan Lawan Persija, Rivalitas Bukan karena Prestasi

 Ini Sisi Lemah Persija yang Patut Diwaspadai dalam Laga Bigmatch Melawan Persib di SUGBK Besok

 Tony Sucipto Anggap Laga Persija Vs Persib Seperti Laga Lainnya

 

INFO PALING HIT

 Lowongan Kerja di Kapal BUMN untuk SMA/SMK dengan Gaji Minimal Rp 8 Juta

 Lowongan Kerja BUMN PT PELNI Untuk Lulusan SMA, Dibuka Besar-Besaran, Ini Cara Daftarnya

 Moeldoko: Rizieq Shihab Pulang Sendiri Saja, Kalau Enggak Bisa Beli Tiket Saya Beliin

BERITA VIDEO TERPOPULER

 VIDEO : Keren, Wanita Keturunan Indonesia Kawal Presiden AS Donald Trump

 VIDEO: Sule Duet Dengan Baby Shima, Lagu Dibuat Anaknya Sendiri

 VIDEO: Kedatangan Jemaah Haji Asal Indonesia di Jalur Cepat Bandara Madinah

Bukan hanya menggurui layaknya seorang Filsuf, Mukhlis juga mengguri anggota Satpol PP layaknya ahli hukum.

Di depan kamera, salah seorang Satpol PP menyebut jika usaha Mukhlis telah melanggar Undang-undang.

Halaman
12
Penulis: Desy Selviany
Editor: Andy Pribadi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved