Pemilu 2019

Istri Mustofa Relawan IT BPN Cerita Saat Suaminya Ditangkap Bareskrim: Kondisi Bapak Lagi Sakit

Mustofa ditangkap oleh penyidik Direktorat Tindak Pidana Siber Bareskrim Polri, karena diduga melontarkan ujaran kebencian berdasarkan SARA

Istri Mustofa Relawan IT BPN Cerita Saat Suaminya Ditangkap Bareskrim: Kondisi Bapak Lagi Sakit
KOMPAS.com/ABBA GABRILLIN
Koordinator Relawan IT Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo-Sandi, Mustofa Nahrawardaya di Gedung Bawaslu, Jakarta, Jumat (3/5/2019). 

Ia sebelumnya telah ditangkap tim penyidik pada Minggu (26/5/2019) dini hari. Djuju menuturkan, laporan tersebut dilakukan oleh orang itu pada Sabtu, 25 Mei 2019.

Dari surat penangkapan, laporan tersebut bernomor LP/B/0507/V/2019/BARESKRIM. Kendati demikian, pihaknya mengaku tidak mengenal dengan orang yang melaporkan perkara tersebut.

"Iya tidak kita (kenal)," tuturnya.

Pada kesempatan lain, istri Mustofa, Cathy Ahadianti, juga mengaku tidak mengetahui siapa yang melaporkan suaminya. Cathy mengatakan bahwa nama pelapor tidak tercantum dalam surat penangkapan yang ia terima.

"Itu isinya memang penangkapan suami saya atas laporan oleh seseorang, saya lupa namanya siapa, tidak tercantum di surat penangkapan. Itu laporannya tanggal 25 Mei," ungkap Cathy saat ditemui di Gedung Bareskrim Mabes Polri, Minggu.

Isi Twit yang dianggap hoax

Kasubdit II Direktorat Tindak Pidana Siber Bareskrim Polri Kombes Rickynaldo Chairul menuturkan penangkapan tersebut terkait twit Mustofa soal video viral sekelompok anggota Brimob mengeroyok warga di depan Masjid Al Huda Kampung Bali, Tanah Abang, Jakarta Pusat, Kamis (23/5/2019).

Rickynaldo mengatakan bahwa twit Mustofa tidak sesuai fakta.

"Cuitannya diputarbalikkan," ungkap Rickynaldo ketika dihubungi Kompas.com, Minggu.

Dalam cuitannya, Mustofa mengatakan bahwa korban yang dipukuli bernama Harun (15).

Ia menyebutkan bahwa Harun dipukuli hingga meninggal dunia.

Berikut cuitan Mustofa seperti dikutip dari akun Twitter-nya yang bernama @AkunTofa:

Cuitan Mustofa Nahrawardaya anggota BPN Prabowo-Sandiaga
Cuitan Mustofa Nahrawardaya anggota BPN Prabowo-Sandiaga (capture twitter)

"Innalillahi-wainnailaihi-raajiuun. Sy dikabari, anak bernama Harun (15) warga Duri Kepa, Kebon Jeruk Jakarta Barat Syahid hari ini. Semoga Almarhum ditempatkan di tempat yg terbaik disisi Allah SWT, Amiiiin YRA".

Namun, informasi mengenai korban berbeda dengan keterangan polisi.

Menurut polisi, pria yang dipukuli dalam video itu adalah Andri Bibir.

Polisi menangkapnya karena diduga terlibat sebagai salah satu perusuh dan provokator dalam aksi di depan Bawaslu.

Dalam surat penangkapan bernomor SP.Kap/61/V/ 2019/Dittipidsiber, Mustofa dijerat Pasal 45A ayat (2) jo Pasal 28 ayat (2) Undang-Undang Nomor 19 Tahun 2016 tentang Perubahan atas UU Nomor 11 Tahun 2008 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik (ITE).

Kemudian, dan/atau Pasal 14 ayat (1) dan (2) dan atau Pasal 15 UU Nomor 1 Tahun 1946 tentang Peraturan Hukum Pidana.

Penulis : Devina Halim

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Kronologi Penangkapan Mustofa Nahrawardaya Versi Istri", dan  "Koordinator Relawan IT BPN Mustofa Ditangkap Terkait Twit Hoaks",


Editor: Dian Anditya Mutiara
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved