Akhir Pekan Tanah Abang Dipadati Pengunjung, Semrawut, Kacau, dan Lalu Lintas Macet

Pada akhir pekan Pasar Tanah Abang kini dipadati pembeli, situasinya semrawut, dan kemacetan lalu lintas terjadi di sekitarnya.

Akhir Pekan Tanah Abang Dipadati Pengunjung, Semrawut, Kacau, dan Lalu Lintas Macet
Warta Kota/Joko Supriyanto
Kemacetan lalu lintas dan kesemrawutan di Pasar Tanah Abang, akhir pekan ini, Sabtu (18/5/2019). 

Pada akhir pekan Pasar Tanah Abang kini dipadati pembeli, situasinya semrawut, dan kemacetan lalu lintas terjadi di sekitarnya.

Memasuki akhir pekan, Pasar Blok A Tanah Abang, Jakarta Pusat di padati pengujung yang akan berburu pakaian untuk lebaran mendatang, mereka banyak diantaranya mencari baju koko.

Kepadatan di Tanah Abang sendiri imbas dari membludakmya pengujung sudah terjadi sejak siang hari menjelang sore hari, bahkan beberapa ruas jalan menuju Blok A Tanah Abang Macet total.

Benahi Kesemrawutan Tanah Abang, Pemprov DKI Bakal Bangun Kantor Bersama di Jatibaru

Ini tampak di beberapa jalan seperti ruas jalan Ks Tubun arah Blok A dan KH Mas Mansyur.

Macet total.
Macet total di Tanah Abang. (Warta Kota/Joko Supriyanto)

Padatnya arus lalu lintas sendiri tidak hanya meningkatkan volume kendaraan melainkan juga munculnya beberapa parkir liar yang memanfaatkan momentum membludaknya para pengujung Tanah Abang.

Mereka mematok harga parkir dengan harga Rp. 5000 sekali parkir untuk kendaraan roda dua, para pengujung yang tak ingin merasakan kemacetan panjang pun memberikan peluang kepada parkir liar ini.

Pedagang Pasar Tanah Abang Keluhkan Pembangunan Skybridge

Meski begitu salah satu pengunjung Khoir (35) mengatakan tak memiliki pilihan untuk parkir yang tidak sesuai pada tempatnya. Meski pun dirinya menyadari hal itu melanggar.

"Yah mau gimana mas, macetnya bikin pusing, saya dari Kebon Jeruk paling lama pas mau sampai Tanah Abang nyari parkir, bisa sampai 2 jam saya tadi," kata Khoir, Sabtu (18/5/2019).

Pemprov Belum Bisa Berikan Tempat Binaan untuk PKL Musiman yang Menjamur di Trotoar Tanah Abang

Lebih lanjut dirinya mengaku kedatangan ke Tanah Abang hanya menjemput orang tuanya yang tengah berbelanja di Tanah Abang.

"Saya kalo ngak buat jemput orang tua mah males mas puasa puasa begini ke Tanah Abang. Uji kesabaran namanya, udah macet panas lagi," katanya.

JPO pun padat.
JPO pun padat. (Warta Kota/Joko Supriyanto)

Sementara itu salah satu pengunjung, Hesti (24) mengatakan kedatangannya ke Tanah Abang untuk mencari baju lebaran untuk keluarganya.

Tempat Penampungan Sementara Blok G Tanah Abang Mulai Dibangun, Bisa Menampung 500 Pedagang

Momentum hari libur dirasa waktu yang tepat baginya untuk berbelanja.

"Kebetulan kan libur emang niatnya mau belikan baju buat orang tua, ya paling nyari baju koko, buat ayah saya sama abang saya. Sama baju buat mama juga," ujarnya.

Penulis: Joko Supriyanto
Editor: Max Agung Pribadi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved