Pencurian

Hati-hati Ada Penodongan di Jalan Tol, Pengemudi Diminta Tutup Kaca Mobil saat Terjebak Kemacetan

Mereka dianjurkan menutup kaca saat kondisi lalu lintas macet untuk menghindari jadi korban kejahatan.

Hati-hati Ada Penodongan di Jalan Tol, Pengemudi Diminta Tutup Kaca Mobil saat Terjebak Kemacetan
Wartakotalive.com/Junianto Hamonangan
Kasat Reskrim Polres Metro Jakarta Utara, AKBP Imam Rifai. 

Laporan Wartawan Wartakotalive.com, Junianto Hamonangan

KOJA, WARTAKOTALIVE.COM -- Adanya aksi penodongan yang dilakukan Ardiansyah (23), Gregian Vando (21), dan Imam Sopianto (20) di Jalan Tol Ir. Wiyoto Wiyono dengan memanfaatkan Google Maps membuat para pengemudi kendaraan motor dihimbau untuk menutup kaca mobil.

Kasat Reskrim Polres Metro Jakarta Utara AKBP Imam Rifai mengimbau kepada para pengemudi mobil waspada saat terjadi kemacetan.

Mereka dianjurkan menutup kaca saat kondisi lalu lintas macet untuk menghindari jadi korban kejahatan.

“Antisipasi bagi masyarakat, apabila adanya kemacetan usahakan untuk tetap menutup kaca pengamananan dan untuk tidak usah ketakutan,” katanya, Senin (22/4).

Google Maps dimanfaatkan untuk memantau situasi lalu lintas di Jalan Tol Ir. Wiyoto Wiyono.

Setelah dipastikan macet, para pelaku menumpang bus-bus tertentu dan mengincar pengendara mobil pribadi maupun mobil boks yang membuka kaca jendela.

Namun demikian Imam meminta agar para pengemudi tidak khawatir dengan kejahatan di jalan tol.

Pasalnya saat ini jalan tol sudah dilengkapi dengan kamera pengintai yang bisa digunakan untuk proses tindak lanjut.

“Dalam artian kita dapat mengungkap kejadian ini karena adanya CCTV yang ada di jalan tol. Jadi pengamanan ataupun alat yang dimiliki pemerintah kita sudah cukup untuk mendukung pengungkapan kasus ini,” kata Imam.

Adapun para pelaku diringkus di tiga lokasi berbeda.

Awalnya, polisi menangkap Ardiansyah di kawasan Permai, Tanjung Priok, lalu disusul Gregian yang ditangkap di Plumpang, Koja dan Imam di Sumur Batu, Kemayoran.

Barang bukti yang diamankan dari para pelaku antara lain sebilah badik serta delapan handphone.

Para pelaku dijerat Pasal 365 KUHP tentang pencurian dengan kekerasan dimana ancaman hukumannya lebih dari lima tahun penjara. (jhs)

Penulis: Junianto Hamonangan
Editor: Andy Pribadi
Sumber: Warta Kota
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved