Breaking News:

Pilres 2019

Fadli Zon Bandingkan Gebrak Podium Prabowo dengan Aksi Banting Sepatu Bekas PM Uni Soviet yang Hoaks

FADLI Zon meyakini aksi gebrak podium yang dilakukan Prabowo Subianto, tidak akan mengurangi elektabilitas.

Editor: Yaspen Martinus
Warta Kota
pendukung pasangan capres dan cawapres nomor urut 02, Prabowo Subianto dan Sandiaga Uno mengikuti kampanye akbar di Stadion Gelora Bung Karno, Senayan, Jakarta Pusat, Minggu (7/4/2019). 

FADLI Zon, anggota Dewan Pengarah Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo-Sandi, meyakini aksi gebrak podium yang dilakukan Prabowo Subianto, tidak akan mengurangi elektabilitas.

Justru, sebaliknya para pendukung pasangan nomor urut 02, semakin bersemangat memenangkan Prabowo-Sandi.

"Saya lihat pendukungnya malah semakin semangat. Karena mereka tahu inilah pemimpin yang dibutuhkan, pemimpin yang tegas, yang tahu mau ke mana, dan tidak pura pura, gitu," kata Fadli Zon di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Selasa (9/4/2019).

Lembaga Survei Ini Menangkan Prabowo-Sandi, Pada 2014 Silam Mereka Juga Lakukan Hal yang Sama

Fadli Zon mengatakan, aksi yang dilakukan Prabowo Subianto tersebut bukan merupakan kemarahan. Prabowo Subianto, katanya, hanya bersemangat dalam berorasi.

"Itu ekspresif, Pak Prabowo itu orangnya ekspresif dan tidak dibuat-buat. Jadi menurut saya itu gaya, dinamika panggung tadi," ucapnya.

Menurut Fadli Zon, aksi gebrak meja yang dilakukan Prabowo Subianto merupakan hal biasa.

Jokowi Pendaki Pertama dari Mapala Fakultas Kehutanan UGM yang Sampai ke Puncak Gunung Kerinci

Fadli Zon mengatakan, mantan Perdana Menteri Uni Soviet Nikita Khrushchev pernah menggebrak meja menggunakan sepatu dalam Sidang Tahunan Majelis Umum Perserikatan Bangsa-bangsa (PBB) di New York, Amerika Serikat, pada 1960 silam.

"Ya biasa saja. Biasa kok gebrak-gebrak kayak begitu. Malah di PBB itu pernah ada Khrushchev, pernah pakai sepatunya digebrak-gebrakkan ke panggung biasa saja itu. Malah itu jadi historikal momen," paparnya.

Dikutip Wartakotalive.com dari id.rbth.com, Nikita Khrushchev, salah satu pemimpin Soviet yang paling bersemangat, sebenarnya tak pernah membanting sepatunya di Sidang Umum PBB pada 1960 silam.

Baca Puisi Ahmad Dhani, Fadli Zon: Rezim Ini Harus Segera Diganti dan Dimusnahkan

Pada 12 Oktober 1960, PBB menggelar sidang umum yang ke-15. Ketika delegasi Filipina Lorenzo Sumulong tengah berpidato, Khrushchev tiba-tiba membanting sepatunya di atas mimbar untuk mengekspresikan kemarahannya kepada Sumulong.

Halaman
1234
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved