Berita Video

Permohonan Ratna Sarumpaet Jadi Tahanan Kota Ditolak Hakim, Atiqah Hasiholan Jawab Begini

Namun menurutnya, pihak keluarga mengajukan penangguhan penahanan karena mengkhawatirkan kondisi kesehatan Ratna yang sudah masuk usia uzur.

Putri terdakwa kasus penyebaran berita bohong atau hoaks Ratna Sarumpaet, Atiqah Hasiholan, bersyukur atas kondisi ibunya yang sehat sebagaimana dinyatakan majelis hakim yang menolak penangguhan penahanan Ratna di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan pada Rabu (6/3/2019).

Namun menurutnya, pihak keluarga mengajukan penangguhan penahanan karena mengkhawatirkan kondisi kesehatan Ratna yang sudah masuk usia uzur.

Hal itu disampaikannya usai menemani ibunya menjalani sidang lanjutan dengan agenda eksepsi atau nota keberatan di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan pada Rabu (6/3/2019).

"Ya alhamdulillah, ibu saya memang sehat. Ibu saya bukan sakit yang kesakitan, tapi ibu saya memang sudah berusia. Namanya sudah berusia pasti ada saja gangguan-gangguannya. Makanya kita akan menggunakan hak kita untuk meminta. Kalau hakim punya keputusan yang lain ya sudah, yang penting kita sudah meminta. Yang pasti ya kami namanya keluarga, ada hak ya masa' tidak digunakan," kata Atiqah.

Ia pun menegaskan akan mengajukan penangguhan penahanan lagi jika memang masih diberi hak untuk mengajukannya.

VIDEO: Kuli Bangunan Cabuli Anak Gadisnya yang Sudah Lama Tidak Bertemu

VIDEO: Andi Arief Ditangkap, Jusuf Kalla Bilang Jangan Salahkan Pemerintah

VIDEO: Murid Kesetrum Listrik Sampai Meninggal, SMP At Taufiq Cilincing Diliburkan

"Kalau ada haknya ya ngajuin lagi, terus saja kalau ada haknya," kata Atiqah sebelum meninggalkan Pengadilan Negeri Jakarta Selatan.

Sebelumnya, majelis hakim yang memeriksa perkara terdakwa kasus penyebaran berita bohong atau hoaks, Ratna Sarumpaet, menyatakan belum dapat mengabulkan permohonan penangguhan penahanan Ratna sidang eksepsi di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan pada Rabu (6/3/2019).

"Majelis hakim sampai saat ini belum dapat mengabulkan tersebut," kata Ketua Majelis Hakim Joni di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Rabu (6/3/2019).

Alasannya, majelis hakim belum menemukan adanya alasan yang mendesak untuk mengabulkan penangguhan penahanan Ratna.

"Karena menurut majelis belum ada alasan yang urgent untuk penangguhan penahanan dan di persidangan terdakwa dinyatakan sehat," kata Joni. (*)

Editor: Ahmad Sabran
Sumber: Tribun Jakarta
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved