VIDEO: BPN Nilai Jokowi Serang Prabowo Sebagai Tanda-tanda Kekalahan

Ketua DPP Gerindra itu menduga elektabilitas yang stagnan menjadi alasan kenapa paslon 01 itu lebih agresif menyerang

Juru debat Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo-Sandiaga Ahmad Riza Patria menilai kurang tepat jika capres Joko Widodo (Jokowi) agresif menyerang kubu 02.

Menurutnya, serangan yang dilontarkan Jokowi justru memposisikan capres petahana itu sebagai oposisi.

Serta, membuktikan kegagalan selama empat tahun kepimimpinannya.

"Di mana-mana kalau petahana itu harusnya defensive bukan menyerang. Di mana-mana itu penantang yang menyerang karena petahana itu sudah bekerja diberi kesempatan, amanat dan kekuasaan," katanya di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Senin (4/2/2019).

"Harusnya petahana itu mempertahankan dan membuktikan bahwa selama periodenya itu sudah bekerja berhasil. Tapi kalau petahana menyerang itu berarti ada tanda-tanda bahwa apa yang dikerjakan selama ini tidak berhasil," imbuhnya.

Lebih lanjut, Ketua DPP Gerindra itu menduga elektabilitas yang stagnan menjadi alasan kenapa paslon 01 itu lebih agresif menyerang belakangan ini.

Oleh karena itu, Riza menyarankan agar Jokowi bekerja lebih baik di sisa waktu kepemimpinannya ketimbang menyerang dan menyindir kompetitor.

"Pak Jokowi engak usah nyerang-nyerang, nyindir-nyndir, kerja aja yang baik, itu tidak menghasilkan simpaati bahkan masyarakat baru tahu siapa sebetulnya Pak Jokowi. Ini tanda-tanda kekalahan Pak jokowi Kiai Maruf," tutup Riza.

Sebelumnya, saat berkampanye di Surabaya dan Semarang pada Sabtu kemarin, (2/2/2019), Jokowi menyinggung soal Pidato Prabowo Indonesia akan bubar dan ekonomi Indonesia yang tidak jauh berbeda dengan Haiti.

Menurut Jokowi bila ingin bubar jangan mengajak masyarakat Indonesia yang memiliki sifat optimisme.(*)

Editor: Ahmad Sabran
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved