Australia Terbuka 2019

Anastasia Potapova Andalkan Tenaga Mudanya

Potopova mengaku rahasia kesuksesannya di 2018, tahun keduanya di sirkuit profesional, adalah berkat kebugaran tubuhnya.

Anastasia Potapova Andalkan Tenaga Mudanya
Pinterest
Anastasia Potapova 

PETENIS muda Russia Anastasia Potapova mengaku mengandalkan tenaga darah mudanya untuk debutnya di kejuaraan tenis Australia Terbuka 2019 di Melbourne.

Mantan petenis junior nomor satu dunia dan juara Wimbeldon junior itu memiliki catatan bagus tahun 2018 dalam tahun keduanya di sirkuit WTA ketika dia dua kali mencapai babak final yang membawanya finis di peringkat 100 besar.

Padahal Potapova mengawali tahun 2018 dari peringkat 242 dan sempat turun ke 260. Kenaikan peringkat yang drastis itu menjamin satu tempat baginya untuk pertama kali turun di Grand Slam, pada Australia Terbuka yang sedang berlangsung kali ini.

Pada debutnya di Australia Terbuka, Selasa, dia melawan petenis Prancis Pauline Parmentier (32), yang telah terlebih dahulu menjadi petenis profesionial satu tahun sebelum Potopova dilahirkan.

"Saya tidak mengalami tekanan sedikit pun," kata Potopova kepada Reuters setelah kemenangan 6-4 7-6(5) atas Parmentier.

David Silva Pegang Rekor Terbanyak di Manchester City

"Saya hanya merasakan kekuatan ini. Kekuatan dari masa muda ini sangat membantuku," kata Potopova.

"Terlebih lagi ketika kalian bermain dengan perempuan di atas 30 tahun, kalian menyadari kalau kalian lebih segar. Saya 17 tahun dan bisa melakoni lima set dan setelah itu melanjutkan latihan selama dua jam. Aku tahu lawanku akan cepat lelah," lanjut Potapova.

Potopova mengaku rahasia kesuksesannya di 2018, tahun keduanya di sirkuit profesional, adalah berkat kebugaran tubuhnya.

"Saya mengganti pelatih kebugaranku sebelum pra-musim dan kami berkerja sangat keras. Aku mempersiapkan diriku secara fisik dan mental juga," kata dia.

Namun demikian, Potopova mengaku permainan tenisnya masih jauh dari sempurna dan masih harus berimprovisasi di luar teknik dan tembakannya.

Potopova menerima wildcard di drawing kualifikasi di Wimbeldon 2017 dan turun di Grand Slam pertamanya.

Akan tetapi, dia terpaksa mengakhiri permaiannya setelah terjatuh dan cedera ketika melawan petenis Jerman Tatjana Maria di set kedua.

Membandingkan dua penampilannya di Grand Slam, petenis muda Russia itu, yang akan melawan unggulan ke-17 Madison Keys dari Amerika Serikat pada Kamis, menyatakan dia lebih siap dan percaya diri di Melbourne.

"Tingkat junior dan profesional sangat lah berbeda, aku tak bisa membandingkannya. Bermain sebagai junior di suatu Grand Slam, jika di dua-tiga pertandingan pertama aku bisa bermain dengan satu kaki dan tidak apa-apa. Aku akan menang," kata Potopova.

Sebelum Dapatkan Klub Baru, Jose Mourinho Tampil di beIN Sports

"Dari perempat-final kalian harus memaksa diri kalian tapi jangan terlalu keras. Di sini, semua orang sangat profesional. Tak peduli siapa yang kalian lawan, ketika kalian bermain kalian harus memaksa diri kalian ke batas sejak detik pertama pertandingan," sambung Potopova.

Potopova memiliki target untuk meningkatkan peringkatnya dan mengatakan bahwa menyeimbangkan tenis dengan waktu yang dia habiskan di usia muda akan menjadi kunci untuk tujuannya.

"Aku tidak berdiam diri di rumah memikirkan hanya tenis. Aku suka bersenang-senang dengan teman-temanku, kadang kami bermain keluar. Saya melakukan itu dan itu cukup normal," kata dia diiringi senyum lebar.

"Jika kalian terlalu dalam di tenis, kalian akan selesai dalam dua tahun. AKu juga ingin jadi seorang gadis yang bisa bersenang-senang dan menikmati hidup. Aku menikmati tenis dan juga kehidupan di luar itu," pungkas Potopova.

Editor: Dewi Pratiwi
Sumber:
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved