Tsunami Pantai Anyer

VIDEO: Cerita Korban Tsunami yang Kehilangan Istri dan Dua Anaknya

Willy Siska, warga Cipinang Lontar RT 001/09 Pulogadung, Jakarta Timur menjadi salah satu korban selamat dalam peristiwa tsunami

Willy Siska, warga Cipinang Lontar RT 001/09 Pulogadung, Jakarta Timur menjadi salah satu korban selamat dalam peristiwa tsunami selat sunda Anyer beberapa waktu lalu. Namun meski selamat dirinya dirundung duka yang dalam karena aset berharganya telah pergi meninggalkannya.

Sang istri Yuanita Primawati (34), dan dua anaknya Alya Shakila (7) serta Muhammad Ali Zaidan (3) yang saat ini belum diketemukan adalah korban dalam peristiwa tersebut, bahkan mereka ditemukan dalam keadaan tidak bernyawa.

Meski kesedihan yang amat dalam yang ia rasakan, namun ia tetap berupaya tegar menghadapi semua ini, bahkan ia dengan kuat mengantar almarhumah dan anak sulungnya pergi ke tempat peristirahatan terakhirnya di TPU Cipinang Baru, Pulogadung Jakarta Timur pada Senin (24/12) pagi tadi.

Dibalik kesedihan dan duka yang mendalam yang di rasakan salah satu pegawai PLN ini, menyimpan peristiwa yang cukup mengerikan dalam peristiwa di anyer tersebut, terlebih ketika itu gelombang tinggi yang datang, bertepatan dengan acara gathering PLN di Tanjung Lesung yang menampilkan band seventeen.

Disaat itulah secara tiba-tiba, gelombang air laut menporak-porandakan panggung dan orang-orang yang ada di sekitarnya hingga beberapa diantaranya terserat ke laut.

"Jadi saat tsunami terjadi itu memang tiba-tiba sekali dan kami group PLN sedang ada acara di tanjung lesung, acara inti pada malam itu. Acara musim seventeen, tiba-tiba pada lagu ketiga, panggung itu runtuh, kami pikir saat itu panggung saja yang runtuh, ternyata itu ada tsunami datang," kata Willy, Senin (24/12/2018).

Ketika gelompang tsunami menyapu pesisir pantai, ia mengaku tak mendegar adanya tanda-tanda sebelumnya seperti gempa atau apapun, namun gelombang air laut tersebut menerjang secara tiba-tiba orang-orang sekitar baik itu istri dan anaknya yang saat itu berada d sekitar area panggung.

"Memang saat itu kita tidak merasakan apa-apa. Biasanya ketika ada tsunami itu ada di awali adanya gempa tapi ini tidak ada yang dirasakan, tapi tiba-tiba datang dalam hitungan detik. Jadi tsunami itu datangnya dari arah kiri, makanya sebagian temen-temen kita itu termasuk saya dan istri saya terseret ke laut, dan anak saya terserat ke daratan," ujarnya.

Meski saat itu ia terpisah dengan anak dan istrinya karena terjangan gelombang tsunami, Willy yang saat telah terserat ke laut mencoba untuk berenang ke pesisir pantai. Namun rupanya gelombang tsunami kembali terjadi hingga ia terhantam hingga terserat sejauh 2 kilometer dari tepi pantai.

Ia mengaku di lautan tersebut ada beberapa kelompok yang berupaya menyelamatkan diri dengan mengapung mengunakan kotak crew dari personil band. Namun rupanya keadaan yang cukup mencekam dan gelap tersebut, beberapa orang mencoba untuk mengapai kotak kayu tersebut untuk mengapung.

Halaman
12
Penulis: Joko Supriyanto
Editor: Ahmad Sabran
Sumber: Warta Kota
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved