30 Persen Bangunan di Tanjung Lesung Rusak Akibat Tsunami

Sekitar 30 persen bangunan di kawasan wisata Tanjung Lesung, Banten, mengalami kerusakan akibat diterjang tsunami dan gelombang besar

30 Persen Bangunan di Tanjung Lesung Rusak Akibat Tsunami
Tribunnews/JEPRIMA
Sisa-sisa alat musik Band Seventeen yang diterjang tsunami di kawasan Tanjung Lesung, Banten, Jawa Barat, Minggu (23/12/2018). Tsunami diselat Sunda yang terjadi pada sabtu 22 Desember 2018 hingga kini tercatat sebanyak 168 orang meninggal dunia dan korban luka-luka mencapai 745 orang serta yang masih dalam pencarian sebanyak 30 orang. 

Sekitar 30 persen bangunan di kawasan wisata Tanjung Lesung, Banten, mengalami kerusakan akibat diterjang tsunami dan gelombang besar pada Sabtu (22/12/2018) malam. Selain bangunan, kejadian ini juga merenggut ratusan korban jiwa yang didominasi para wisatawan.

"Itu gedungnya kurang lebih 30 persen yang rusak, sedangkan 70 persen sisanya tinggal dibersihkan dan bisa diperbaiki lagi," kata Chairman Jababeka Group, Setyono Djuandi Darmono kepada wartawan di Jakarta, Senin (24/12/2018).

Darmono menjelaskan persentase kerusakan tersebut masih berdasarkan patauan atau amatan secara fisik. Ini belum berdasarkan hasil kajian maupun pendalaman lebih jauh.

"Tapi itu baru pandangan mata, belum hitung secara detail," ujarnya. Dia menambahkan, di dalam kawasan wisata Tanjung Lesung tersebut total terdapat sebanyak lima hotel. Baik ukuran besar dan kecil. Bangunan-bangunan ini terdampak gelombang yang menimbulkan kerusakan di sejumlah bagian. "Total (jumlah) kamar antara 250," sebutnya.

Kerusakan yang ditimbulkan tsunami tersebut membutuhkan ratusan miliar rupiah untuk membangun kembali infrastruktur di kawasan wisata Tanjung Lesung.

Jababeka selaku pengelola memperkirankan butuh sekir Rp 150 miliar agar bisa seperti semula. "Kalau dibangun gedung-gedung itu semua perlu (dana) barangkali Rp 150 miliar.

Kurang lebih lah, kalau mau dibangun ulang kembali semuanya," tuturnya. Diketahui, tsunami dan gelombang tinggi menerjang kawasan Selat Sunda, Banten dan Tanjung Lesung terjadi pada Sabtu (22/12/2018) malam. Peristiwa ini telah menimbulkan korban jiwa dan kerusakan sejumlah bangunan maupun infrastruktur.

Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) menyatakan bahwa gelombang yang menerjang sejumlah wilayah sekitar Selat Sunda itu merupakan tsunami.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Pengelola: 30 Persen Bangun di Tanjung Lesung Rusak Akibat Tsunami",
Penulis : Murti Ali Lingga
Editor : Bambang Priyo Jatmiko

Editor: Ahmad Sabran
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved