Begini Cara Wali Kota Bogor Putus Mata Rantai Korupsi

SEBAGAI Wali Kota Bogor petahana, Bima Arya Sugiarto mengaku sudah kenyang pengalaman mengendus praktik korupsi di lingkungan birokrat.

Begini Cara Wali Kota Bogor Putus Mata Rantai Korupsi
Tribun Bogor
Wali Kota Bima Arya Sugiarto saat meninjau pelayanan di kantor Disdukcapil Kota Bogor, Selasa (3/7/2018). 

SEBAGAI Wali Kota Bogor petahana, Bima Arya Sugiarto mengaku sudah kenyang pengalaman mengendus praktik korupsi di lingkungan birokrat.

Bima Arya mengaku perlu usaha keras dan keyakinan dari dalam diri sendiri, agar tak terjebak dalam pusaran korupsi.

Kader Partai Amanat Nasional (PAN) ini mengatakan, salah satu cara dirinya untuk memotong mata rantai korupsi adalah dengan menolak hadiah ulang tahun.

Berikan Penghargaan Kebudayaan, Jokowi Berjongkok di Hadapan Putu Wijaya

“Dulu yang kasih kado saya banyak, sekarang tak ada sama sekali. Saya tidak mau memiliki utang atau balas budi dengan menerima kado. Hal itu yang perlu dilakukan untuk memutus mata rantai korupsi,” ujar Bima Arya saat menjadi pembicara dalam acara 'Diseminasi Strategi Nasional Pencegahan Korupsi' di Hotel Mandarin Oriental, Jakarta Pusat, Kamis (20/12/2018).

Bima Arya yang mengenakan kemeja putih dan lengan panjang menjelaskan, melalui pengalamannya sebagai wali kota, ada lima jenis korupsi, yaitu korupsi karena kebutuhan, korupsi karena keadaan, korupsi yang keterusan, korupsi karena kelalaian, dan korupsi kejahatan. Bima Arya sendiri memberi atensi besar kepada korupsi karena keadaan.

“Contohnya saya pernah menerima banyak proposal permintaan bantuan dari masyarakat untuk buat pondok pesantren, sunatan, menikah, dan lain sebagainya. Tapi gila, jika ditotal angkanya sampai Rp 1 miliar per bulan, sementara dana yang dialokasikan hanya Rp 30 juta,” paparnya.

Mpok Nur Bocorkan Rahasia Kekuatan dan Stamina Sandiaga Uno, Katanya Dibikin dengan Cinta

“Jika kemudian karena perasaan tak enak atau balas budi, kepala daerah bisa mencari dana yang tak sesuai prosesur untuk menyanggupinya,” sambungnya.

Bima Arya mengakui bahwa untuk mengatasi korupsi di daerah, membutuhkan integritas pimpinannya.

“Tak perlu buat sistem dulu deh, yang penting integritas kepala daerahnya, harus dimulai dari pucuk pimpinannya. Kalau ada bawahan saya habis dari luar kota, saya selalu katakan jangan kasih oleh-oleh ke saya,” bebernya. (Rizal Bomantama)

Editor: Yaspen Martinus
Sumber: Warta Kota
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved