Pilpres 2019

Elektabilitas Prabowo-Sandi Turun Setelah Reuni 212, Jokowi-Maruf Amin Malah Naik

Adjie Alfaraby menegaskan, isu reuni 212 bukan satu-satunya faktor terpenting dalam menentukan elektabilitas paslon di Pilpres 2019.

Elektabilitas Prabowo-Sandi Turun Setelah Reuni 212, Jokowi-Maruf Amin Malah Naik
TRIBUNNEWS/DENNIS DESTRYAWAN
Peneliti LSI Denny JA memaparkan hasil survei terbaru terkait isu dan efek elektoral pasca Reuni 212, di Kantor LSI, Graha Dua Rajawali, Jakarta Timur, Jumat (2/11/2018). 

HASIL sigi Lingkaran Survei Indonesia (LSI) Denny JA mengungkapkan, pasca-Reuni 212, elektabilitas pasangan Joko Widodo-Maruf Amin dan Prabowo Subianto-Sandiaga Uno tidak berpengaruh signifikan.

Peneliti LSI Denny JA Adjie Alfaraby menerangkan, survei dilakukan sebelum dan setelah Reuni 212. Ternyata, ucap Adjie Alfaraby, Reuni 212 yang berlangsung pada 2 Desember 2018 lalu, tak mempengaruhi elektabilitas kedua pasangan calon secara signifikan.

Hal itu diketahui dalam hasil survei terbaru dari LSI Denny JA dalam tema 'Pertarungan Jokowi vs Prabowo setelah Reuni 212' yang digelar pada 5-12 Desember 2018.

Survei LSI Denny JA: 54,5 Persen Masyarakat Menyukai Reuni 212

"Elektabilitas kedua calon masih tetap sama, stabil, dan selisihnya terjaga, masih di atas 20 persen," kata Adjie Alfaraby di Kantor LSI, Rawamangun, Jakarta Timur, Rabu (19/12/2018).

Dari hasil survei, LSI membandingkan elektabilitas kedua paslon berdasarkan survei yang digelar pada November dan Desember 2018 setelah reuni.

Berdasarkan survei November, elektabilitas Jokowi-Maruf berada di angka 53,2 persen, sedangkan Prabowo-Sandiaga di persentase 31,2 persen.

Pasukan TNI-Polri Tangkap Satu Anggota KKB Papua, tapi Bukan Anak Buah Egianus Kogoya

"Sedangkan di survei Desember, setelah reuni 212, Jokowi-Maruf 54,2 persen dan Prabowo-Sandi 30,6 persen," ungkap Adjie Alfaraby.

Adjie Alfaraby menegaskan, isu reuni 212 bukan satu-satunya faktor terpenting dalam menentukan elektabilitas paslon di Pilpres 2019.

"Tentunya banyak sekali isu yang dikaitkan dengan pilpres. Politik identitas hanyalah salah satu dari banyak variabel yang memengaruhi pemilih," papar Adjie Alfaraby.

Survei ini dilakukan dalam rentang waktu 5-12 Desember 2018, menggunakan metode multistage random sampling terhadap 1.200 responden. Survei menggunakan wawancara tatap muka langsung melalui kuesioner. Margin of error berada di kisaran kurang lebih 2,8 persen. (Dennis Destryawan)

Editor: Yaspen Martinus
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved