Jurnalis Arab Saudi Hilang

Sejumlah 5 Orang yang Membantai Jamal Khashoggi di Konsulat akan Dipancung Arab Saudi

Kegiatan eksekusi di Arab Saudi biasanya dilakukan secara terbuka dengan memenggal kepala dengan pedang.

Sejumlah 5 Orang yang Membantai Jamal Khashoggi di Konsulat akan Dipancung Arab Saudi
Daily Mail
Sejumlah algojo yang membantai Jamal Khashoggi di Konsulat Jenderal Arab Saudi di Istanbul akan menghadapi hukuman pancung secara terbuka. Saat mereka lolos dari pemeriksaan aparat keamanan di Turki ketika akan melakukan eksekusi tersebut. 

Sejumlah orang suruhan yang menjadi algojo pembunuh Jamal Khashoggi dengan cara disuntik pakai cairan, kemudian dimutilasi dalam keadaan masih hidup, mereka akan menghadapi hukuman pancung yang dilakukan secara terbuka di Arab Saudi.

Eksekusi itu bisa disaksikan oleh rakyat Arab Saudi.

Mereka dianggap bersalah karena melakukan kegiatan eksekusi ceroboh yang memermalukan Arab Saudi dan menjadi pemberitaan heboh tanpa henti sejak pembunuhan dilakukan tanggal 2 Oktober 2018.

Kasus ini belum akan berakhir meski Arab Saudi akan menghukum berat para pelakunya termasuk sejumlah intelijen karena melakukan kegiatan yang dinilai sangat mencoreng Arab Saudi.

Jamal Khashoggi dalam kenangan.
Jamal Khashoggi dalam kenangan. (Daily Mail)

Sebagaimana diungkap Daily Mail, dikutip Warta Kota, Jumat (16/11/2018), Arab Saudi akan menghukum para pembunuh Jamal Khashoggi.

Jaksa Shalaan al-Shalaan menuduh 11 tersangka dan mengatakan, 5 orang akan menghadapi hukuman mati karena membunuh wartawan itu dengan suntikan mematikan, tetapi Putra Mahkota, Mohammed Bin Salman (MBS) dibersihkan dari segala tuduhan.

Baca: Terungkap Acara Kunker Ketua DPRD DKI Jakarta ke Belanda

Baca: Hotman Paris Hutapea Siap Dampingi Baiq Nuril Maknun dan Berkata Ayo Kita Lawan

Baca: Mengagumkan Cara Polisi Ini Menangani Orang Putus Asa yang Menghunus Sebilah Belati

Arab Saudi telah menuduh 11 pria dengan jurnalis pembunuhan Jamal Khashoggi.

Kerajaan akan menerapkan hukuman mati terhadap lima dari mereka yang secara langsung terlibat dalam pembunuhan brutal tersebut.

Namun, jaksa itu mengatakan, Putra Mahkota Mohammad Bin Salman tidak terlibat.

Baca: Aktris Porno Ini Akui Skandal Seksnya dengan Donald Trump Hancurkan Kariernya

Baca: Hotman Paris Hutapea Akhirnya Bongkar Vonis Hakim Kasus Baiq Nuril: Tuhan Bebaskan Wanita Ini!

Arab Saudi yakin, Jamal Khashoggi tewas dengan suntikan mematikan, kemudian mayatnya dimutilasi.

Petugas top intelijen atas Jenderal Ahmed al-Assiri dipecat sehubungan dengan kematian, dan sekarang menghadapi dakwaan pembunuhan yang dianggap mencemarkan Arab Saudi.
Petugas top intelijen atas Jenderal Ahmed al-Assiri dipecat sehubungan dengan kematian, dan sekarang menghadapi dakwaan pembunuhan yang dianggap mencemarkan Arab Saudi. (Daily Mail)

Hal ini sebelumnya sudah ramai dibocorkan Turki sesuai bukti dan rekaman yang mereka edarkan, sehingga dunia mengetahui peristiwa itu.

Menteri luar negeri mengatakan 'kesalahan terjadi' tetapi pembunuh sekarang akan dibawa ke pengadilan.

Lima pejabat Saudi menghadapi hukuman mati setelah dituduh membunuh jurnalis Jamal Khashoggi.

Shalaan al-Shalaan, wakil jaksa penuntut umum kerajaan, mengungkapkan pada hari Kamis bahwa 21 orang ditahan atas pembunuhan itu dan dakwaan telah diajukan terhadap 11 dari mereka.

Al-Shalaan meminta hukuman mati untuk lima orang yang 'dituduh memesan dan melakukan kejahatan dan untuk hukuman yang sesuai untuk orang-orang yang didakwa lainnya'.

Namun, dia membebaskan penguasa de-facto Saudi, Mohammed bin Salman, dengan meletakkan kesalahan utama atas pembunuhan Khashoggi di level dua pejabat yang lebih rendah.

Eksekusi di Arab Saudi biasanya dilakukan secara terbuka dengan memenggal kepala dengan pedang.

Jaksa penuntut umum, Shalaan al-Shalaan yang mengumumkan akan memancung para terdakwa.
Jaksa penuntut umum, Shalaan al-Shalaan yang mengumumkan akan memancung para terdakwa. (Daily Mail)

Shalaan al-Shalaan, wakil jaksa penuntut umum Arab Saudi, mengungkapkan bahwa 21 orang dalam tahanan atas pembunuhan itu dan 11 dari mereka telah dituntut.

Shalaan mengatakan pejabat tingkat tinggi yang terlibat dalam pembunuhan Khashoggi adalah mantan wakil kepala intelijen Ahmed al-Assiri, yang memberi perintah kepadanya untuk dipulangkan ke Arab Saudi dari Turki, di mana dia tinggal di pengasingan.

Dia menambahkan bahwa itu adalah 'kepala tim negosiasi' yang dikirim untuk menangkap Khashoggi yang kemudian memberi perintah untuk membunuhnya, tanpa menyebut pria itu.

Baca: Pusaran Korupsi Perizinan Tata Ruang dalam Kasus Meikarta Ikut Menyeret Kalangan DPRD Bekasi

Shalaan menyangkal bahwa Mohammed Bin Salman terlibat dalam pembunuhan itu.

Putra Mahkota telah menimpakan kesalahan pada 'elemen jahat' dari negara Saudi.

Itu adalah klaim yang didukung oleh Menteri Luar Negeri, Adel al-Jubeir yang mengatakan bin Salman 'tidak ada hubungannya' dengan kematian itu.

"Terkadang, kesalahan terjadi ... terkadang, orang melebihi otoritas mereka," katanya, sebelum menambahkan, Arab Saudi mengambil langkah untuk memastikan ini tidak terjadi lagi.

Sementara itu, jaksa penuntut umum Turki mengatakan, berita tentang tuduhan itu positif, tapi tindakan itu saja dinilai tidak cukup.

Mohammed Bin Salman jadi tertuduh dalam pembunuhan Jamal Khashoggi.
Nama baik Mohammed Bin Salman tercemar karena jadi tertuduh dalam pembunuhan Jamal Khashoggi. (Daily Mail)

Turki, sebelumnya, mengatakan, pihaknya yakin pejabat di tingkat paling atas keluarga penguasa Arab Saudi harus disalahkan atas pembunuhan itu, tetapi mereka berhenti menuduh Mohammed Bin Salman.

Arab Saudi menambahkan bahwa mereka percaya Jamal Khashoggi diberi suntikan mematikan di dalam konsulat negara itu di Istanbul pada 2 Oktober.

Tubuhnya kemudian dimutilasi dan dikeluarkan dari gedung, kata Shalaan, meski mengaku kerajaan tidak tahu di mana jasadnya sekarang.

Baca: Rekaman Milik Turki Ini Bantah Klaim Arab Saudi soal Pembunuhan Jamal Khashoggi

Baca: Terkuak Serangan Israel ke Gaza Jadi Upaya untuk Mengalihkan Skandal Pelenyapan Jamal Khashoggi

Investigasi sedang berlangsung untuk menemukan jasadnya, jaksa bersikeras.

Sementara itu, Hatice Cengiz, tunangan Khashoggi yang bersamanya di konsulat pada hari dia meninggal untuk mengambil dokumen yang memungkinkan mereka untuk menikah, telah menuntut kerajaan menyerahkan kembali jenazahnya untuk dilakukan penguburan yang layak.

Setelah penyangkalan berulang, Arab Saudi akhirnya mengakui pada pertengahan Oktober bahwa Jamal Khashoggi telah dibunuh di kompleks itu, tetapi menimpakan eksekusi itu sebagai kegiatan operasi nakal.

Jaksa telah meminta hukuman mati untuk lima orang yang 'dituduh memesan dan melakukan kejahatan dan untuk hukuman yang sesuai untuk orang-orang lain yang didakwa,' sebuah pernyataan resmi yang diterbitkan oleh kantor berita negara SPA mengatakan.

Dikatakan, total 21 orang ditahan dalam kaitannya dengan pembunuhan, 11 di antaranya telah didakwa dengan penyelidikan untuk melanjutkan ke yang lain.

Turki pada Rabu menyerukan penyelidikan internasional atas pembunuhan itu.

Ankara telah berbagi rekaman suara terkait dengan pembunuhan itu dengan sejumlah negara termasuk Arab Saudi, Amerika Serikat dan sekutu Baratnya.

Pembunuhan Khashoggi telah menjerumuskan eksportir minyak terbesar dunia ke dalam krisis diplomatik terburuknya sejak serangan teroris 11 September 2001 di Amerika Serikat, di mana sebagian besar pembajak diidentifikasi sebagai warga negara Arab Saudi.

Setelah pertama-tama bersikeras Khashoggi meninggalkan konsulat tanpa cedera sedikit pun, pihak berwenang Arab Saudi akhirnya mengatakan, dia terbunuh dalam sebuah argumen yang aneh di mana menjadi perkelahian sebelum akhirnya, menerima Arab Saudi apa yang dikatakan Turki sejak awal - bahwa dia terbunuh dalam serangan yang direncanakan.

Presiden Turki, Recep Tayyip Erdogan mengatakan, perintah untuk membunuh Jamal Khashoggi itu berasal dari 'tingkat tertinggi' pemerintah Saudi.

Penilaian miring dunia atas pembunuhan itu telah mencemari citra Pangeran Mohammed Bin Salman yang berusia 33 tahun - penguasa de facto dan pewaris tahta - meski ada penolakan Arab Saudi yang gigih bahwa ia terlibat dalam kasus brutal itu.

Pembunuhan Jamal Khashoggi juga telah meningkatkan pengawasan atas peran Arab Saudi dalam perang Yaman, yang telah mendorong negara miskin itu ke jurang kelaparan.

Wartawan itu pergi ke pengasingan di Amerika Serikat pada tahun 2017 setelah bertengkar dengan Pangeran Mohammed Bin Salman.

Kronologi Pembunuhan Jamal Khashoggi sampai Penangkapan Pelaku

Pembunuhan Khashoggi dilakukan dengan dingin.

Kegiatan itu dilakukan dengan perencanaan pada orang yang dicap sebagai musuh negara.

"Katakan, tindakan yang diminta oleh atasan Anda sudah selesai dilaksanakan," kata eksekutor tersebut melalui telepon.

Pembunuh Jamal Khashoggi, yang awalnya bekerja sebagai penasihat di Istana Arab Saudi, kemudian pilih membelot, di mana anggota tim menelepon asisten pangeran Arab Saudi, Mohammed Bin Salman alias MBS.

Fakta yang diungkap Al Jazeera, yang dikutip Warta Kota, Selasa (13/11/2018), diduga memojokkan MBS ke sudut yang sangat sempit.

Meski sekutu Arab Saudi cenderung pasif dan seolah tidak mau mencampuri urusan itu, mereka tidak kunjung bereaksi pada tindakan yang dilakukan Arab Saudi.

Panggilan telepon terhadap asisten MBS itu terjadi tak lama setelah pembunuhan wartawan untuk mengatakan misi selesai, demikian kata laporan yang diungkap.

Seorang anggota skuad pembunuhan Arab Saudi, yang ditugaskan membunuh Jamal Khashoggi, mereka menelepon seorang atasan di negara itu.

Tindakan itu dilakukan tak lama setelah Jamal Khashoggi dibunuh dan mengatakan kepada pejabat itu.

"Beritahukan kepada bos Anda, misi mereka telah selesai," demikian The New York Times melaporkan.

Solidaritas terhadap nasib tragis yang dialami Jamal Khashoggi terus berdatangan dari berbagai kalangan, khususnya pers dan demokrasi.

Mengutip tiga orang yang sudah mendengarkan rekaman pembunuhan Khashoggi, yang dikumpulkan oleh intelijen Turki, surat kabar itu mengatakan, sumber tidak disebutkan namanya.

Pihak pejabat AS percaya bahwa "bos Anda" yang dimaksud adalah referensi untuk Putra Mahkota Mohammed Bin Salman.

"Para pejabat intelijen AS mengetahui rekaman itu menjelaskan bahwa itu sebagai beberapa bukti terkuat, yang mengaitkan Mohammed Bin Salman dengan pembunuhan itu," katanya.

Maher Abdulaziz Mutreb, salah satu dari 15 orang Saudi dikirim ke Istanbul untuk menargetkan Jamal Khashoggi, telah membuat panggilan telepon dan berbicara dalam bahasa Arab, kata sumber kepada Times.

Jamal Khashoggi jadi korban eksekusi rezim Arab Saudi. (Al Jazeera)
Mutreb adalah seorang petugas keamanan yang sering bepergian dengan putra mahkota.

Para perwira intelijen Turki mengatakan kepada pejabat AS bahwa mereka percaya bahwa panggilan itu dilakukan kepada salah satu pembantu dekat Mohammed Bin Salman.

"Perbuatan itu sudah dilaksanakan," kata Mutreb kepada ajudan itu, meskipun terjemahan yang tepat ke bahasa Inggris mungkin berbeda maknanya dengan kalimat aslinya dalam bahasa Arab.

Cukup Memberatkan

Para pejabat Turki mengatakan rekaman audio tidak secara konklusif melibatkan Mohammed Bin Salman, tapi para analis mengatakan laporan tentang pekerjaan untuk menghabisi Jamal Khashoggi itu adalah petunjuk penting.

"Panggilan telepon seperti itu hampir sama dengan senjata merokok seperti yang akan Anda dapatkan," kata Bruce Riedel, mantan perwira CIA di Brookings Institution.

"Itu bukti yang cukup memberatkan," katanya.

Sementara itu, para pejabat Arab Saudi membantah putra mahkota "tidak memiliki pengetahuan dan kaitan apa pun" tentang pembunuhan Khashoggi.

Mengacu pada instruksi Muthreb untuk "memberi tahu atasan Anda", sebuah pernyataan Arab Saudi mengatakan, Turki "mengizinkan dinas intelijen mereka untuk mendengar rekaman.

Di mana tidak ada waktu untuk merujuk pada ungkapan yang disebutkan dalam rekaman.

Sementara itu, kasus ini berawal, saat Jamal Khashoggi - seorang penulis Arab Saudi, warga AS dan kolumnis Washington Post - memasuki konsulat jenderal Arab Saudi di Istanbul pada 2 Oktober untuk mendapatkan dokumen yang menyatakan bahwa dia menceraikan mantan istrinya sehingga dia dapat menikah lagi.

Setelah masuk ke sana, dia tidak pernah keluar lagi.

Keberadaan tubuh Khashoggi masih belum diketahui.

Setelah berminggu-minggu penyangkalan berulang bahwa itu ada hubungannya dengan kepergiannya, kerajaan itu akhirnya mengakui pembunuhan itu direncanakan.

Penulis:
Editor: Gede Moenanto
Sumber: Warta Kota
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved