Pembunuhan di Bekasi

Sakit Hati Hanya Alasan Pelaku Untuk Meringankan Hukuman Setelah Membunuh Satu Keluarga di Bekasi

Pakar Psikologi Forensik Reza Indragiri Amriel menilai sakit hati hanya alasan pelaku untuk meringankan hukuman setelah membunuh satu keluarga.

Sakit Hati Hanya Alasan Pelaku Untuk Meringankan Hukuman Setelah Membunuh Satu Keluarga di Bekasi
Warta Kota/Tribunnews.com
Kepala Bidang Pemenuhan Hak Anak LPAI, Reza Indragiri Amriel 

PAKAR psikologi forensik Reza Indragiri Amriel mengatakan, alasan sakit hati yang dilontarkan pembunuh satu keluarga di Bekasi adalah upayanya meringankan jerat hukuman. 

Reza sempat bertanya ke Kabid Humas Polda Metro Jaya mengenai motif pelaku pembunuhan terhadap satu keluarga di Bekasi.

Saat itu, kata Reza, jawaban Kabid Humas motifnya masih di dalami.

"Saya tanya ke Kabid Humas PMJ. Pelaku datang utk ambil properti atau motif instrumental, apakah untuk melampiaskan dendam atau motif emosional?" kata Reza kepada Warta Kota, Jumat (16/11/2018) malam.

Saat itu katanya, hawaban Kabid Humas PMJ masih didalami.

"Namun sore ini ada kabar bahwa pelaku sakit hati terhadap korban. Saya bosan dengan alasan semacam itu," kata Reza.

"Itu cuma permainan bernama ironi viktimisasi yang biasa dimainkan pelaku kejahatan. Tujuannya agar di benak publik, si pelaku bergeser ke posisi korban. Bahwa aksinya hanya asap. Bahwa aksinya hanya reaksi. Bahwa dia tak akan berbuat sedemikian rupa, andai sebelumnya tidak disakiti terlebih dahulu. Kalau hakim terkecoh, ironi viktimisasi bisa menghasilkan peringanan hukuman," tambah Reza.

Karenanya kata Reza, ia ingin berasumsi bahwa pelaku bermotif instrumental.

"Namun melihat perilaku sadisnya yg terlalu 'melampaui kewajaran', saya juga menduga pelaku berada di bawah pengaruh narkoba saat beraksi," kata Reza.

Sehingga katanya saat berkonfrontasi dengan korban dewasa, perilakunya kebablasan menjadi aksi pembunuhan.

"Sedangkan terhadap korban kanak-kanak dugaan saya itu adalah collateral damage. Anak-anak bukan sasaran sesungguhnya. Mereka mungkin terjaga saat itu, sehingga dihabisi karena berpotensi menjadi saksi," kata Reza.

Karenanya kata Reza, dirinya tidak mau menyematkan istilah psikologi atau psikiatri apa pun.

"Agar pelaku tidak memanfaatkan pasal 44 KUHP (tidak dapat dituntut karena kelainan jiwa)," katanya.

Penulis: Budi Sam Law Malau
Editor: Max Agung Pribadi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved