Kemenkominfo Siap Laksanakan Rekomendasi Kemenhub Soal Kasus Pelecehan di Grab

Kemenkominfo akan selalu menerima evaluasi dari berbagai pihak, terkait layanan aplikator yang terbukti melanggar dalam operasionalnya.

Kemenkominfo Siap Laksanakan Rekomendasi Kemenhub Soal Kasus Pelecehan di Grab
grab.com
GRAB 

KEMENTERIAN Komunikasi dan Informatika (Kemenkominfo) siap menindaklanjuti rekomendasi hasil evaluasi Kementerian Perhubungan (Kemenhub), terkait berulangnya kasus pelecehan seksual di Grab.

"Kalau terjadi sesuatu terkait dengan layanan dan Kemenhub menyatakan ada pelanggaran yang sanksinya penutupan, ya akan kami tutup," kata Direktur Jenderal Aplikasi Informatika Kemenkominfo Semuel A Pangerapan, dalam penjelasannya kepada media, di Jakarta, Rabu (!4/11/2018).

Penegasan tersebut terkait ancaman Kemenhub sebelumnya, yang akan memberikan evaluasi pembekuan izin operasi, jika Grab tak mampu menyelesaikan kasus pelecehan seksual yang sudah berulang terjadi, dengan segera.

Baca: Fakhri Husaini: Penunjukan Bima Sakti Sebagai Pelatih Timnas Indonesia Berbahaya

Menurut Semuel, jika ada kasus kejahatan dalam operasional penggunaan aplikasi tersebut dan polisi memberikan evaluasi penutupan, Kemenkominfo pasti juga akan melaksanakan evaluasi tersebut.

"Ini adalah pengajuan dari pihak yang punya wewenang pengaturan, seperti Kemenhub untuk layanan transportasi, dan OJK untuk layanan 'fintech'. Kalau ada pengajuan penindakan, kami akan jalankan apa yang diajukan," tegasnya.

Oleh karena itu, Kemenkominfo akan selalu menerima evaluasi dari berbagai pihak, terkait layanan aplikator yang terbukti melanggar dalam operasionalnya.

Baca: Fakhri Husaini Sebut Penunjukan Bima Sakti Sebagai Pelatih Timnas Perjudian Luar Biasa PSSI

"Karena keamanan dan keselamatan pengguna harus menjadi prioritas utama untuk dijaga," ujar Semuel.

Semuel melanjutkan, sebagai pemegang wewenang dan kewajiban pengendalian izin jalannya aplikasi, kuasa penindakan dan penutupan terhadap operasional aplikator memang berada di Kemenkominfo.

Namun, Kemenkominfo tak memiliki wewenang untuk memanggil pihak Grab dalam kasus pelecehan seksual yang terjadi.

Baca: Buruh Eskpedisi Tewas Tertimpa Saat Turunkan Alat Kesehatan di RSUD Budi Asih

"Pemanggilan (manajemen Grab) memang harus dilakukan oleh Kemenhub, selaku regulator yang membawahi bidang, dan sejauh ini belum ada evaluasi dari Kemenhub yang masuk ke kami," tuturnya.

Sebelumnya, Kemenhub menyatakan akan memberikan peringatan dan evaluasi kepada Grab, terkait berulangnya kasus pelecehan seksual yang dilakukan oleh oknum mitra pengemudinya.

"Kalau tidak mampu mengutamakan keamanan dan keselamatan penggunanya, terpaksa kami evaluasi supaya dibekukan operasinya," ucap Direktur Jenderal Perhubungan Darat Kemenhub Budi Setiyadi, beberapa waktu lalu. (Edy Sujatmiko)

Editor: Yaspen Martinus
Sumber:
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved