Pembakaran Bendera

TGB Zainul Majdi Beri Penjelasan Terkait Khilafah dan Pembakaran Bendera Garut

TGB Zainul Majdi memberikan tanggapan atas pembakaran bendera di Garut oleh oknum anggota Banser.

TGB Zainul Majdi Beri Penjelasan Terkait Khilafah dan Pembakaran Bendera Garut
TRIBUNNEWS/JEPRIMA
TGH Muhammad Zainul Majdi atau Tuan Guru Bajang (TGB). 

TUAN Guru Bajang Muhammad Zainul Majdi memberikan tanggapan atas pembakaran bendera di Garut oleh oknum anggota Banser.

Menurut TGB Muhammad Zainul Majdi,  dirinya adalah seorang muslim yang mencintai Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI).

Menurutnya TGB Zainul Majdi, kesatuan dan persatuan NKRI lebih penting dibandingkan sistem khilafah.

Oleh karena itu, TGB menyebut pemerintahan Republik Indonesia tidak kalah dengan sistem khilafah.

Apalagi diyakininya jika Islam tidak menetapkan suatu bangsa untuk menjalankan pemerintahan sesuai dengan pemerintahan khilafah.

"Saya muslim yang cinta NKRI.  Negara bangsa ini bagi saya adalah amanah dari ALLOH yang wajib dijaga dan dikokohkan. Inilah kesepakatan kita sejak para pendiri bangsa. Karena itu saya tidak mendukung ide khilafah. Saya meyakini, Islam tidak memerintahkan satu sistem pemerintahan tertentu, namun memberi panduan nilai-nilai mulia yang harus terwujud dalam sistem apa pun," tulis TGB melalui akun instagramnya, Selasa (23/10/2018) siang ini.

Baca: Polres Garut Tangkap Tiga Orang Diduga Banser Pembakar Bendera

Baca: Ditolak Warga Riau, Ketua Banser NU Riau: Saya Tidak Diusir Lembaga Adat Melayu

Baca: Tanggapan Ustaz Oemar Mita dan Ustaz Felix Siauw Terkait Pembakaran Bendera di Garut

"Sistem republik demokratis yang kita sepakati dalam NKRI tak kalah valid dan sahnya dibanding sistem khilafah. Karena nilai-nilai dasar yang diperjuangkan Islam telah ada, utamanya nilai-nilai ketuhanan, kemanusiaan, persatuan, syura dan keadilan. Tinggal bagaimana kita mengimplementasikan niali-nilai itu dalam kehidupan berbangsa," tegasnya.

NKRI menurutnya adalah adalah maslahat nyata, sedangkan khilafah adalah maslahat prediktif. Dipaparkannya, kaidah mengatakan, 'al-maslahah al-mutahaqqiqah an-naajizah muqaddamah 'alal maslahah al-mustaqbalah al-marjuhah', artinya maslahat nyata, jelas dan telah terwujud, didahulukan diatas maslahat prediktif yang belum terwujud.

Baca: Penjelasan Gubernur Ridwan Kamil dan KH Arifin Ilham Terkait Pembakaran Bendera di Garut

Namun cinta NKRI menurutnya adalah satu hal, sedangkan membakar bendera yang bertuliskan kalimat tauhid adalah hal lain.

"Bagi saya, perbuatan itu bisa menimbulkan fitnah antar kita. Kalau tidak setuju, lipat dengan takzim dan serahkan kepada aparat," imbuhnya.

Halaman
123
Penulis: Dwi Rizki
Editor: Suprapto
Sumber: Warta Kota
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved