Gempa Donggala Palu

Open Street Map Sebut Likuefaksi di Palu Seluas Hampir 200 Hektar

Sementara, panjang jalan terdampak mencapai 12,03 kilometer terdiri atas jalan lokal, jalan pemukiman, gang dan jalan setapak.

Editor: Ahmad Sabran
Facebook
Pemetaan bangunan dan jalan yang rusak akibat likuefaksi di Petobo, Palu Selatan, Sulawesi Tengah yang dilakukan Komunitas OpenStreetMap Indonesia.(Facebook / Komunitas OpenStreetMap Indonesia) 

Berbagai upaya dilakukan untuk segera memulihkan kawasan yang terdampak gempa bumi dan tsunami di Sulawesi Tengah.

Salah satunya seperti yang dilakukan Komunitas OpenStreetMap (OSM) Indonesia.

Melalui aktivitas grup berbagi di Facebook, mereka membagikan peta bangunan dan jalan yang terdampak likuefaksi.

Pemetaan dilakukan melalui interpretasi citra Digital Globe (DG) pasca bencana pada 2 Oktober lalu dengan melakukan overlay data bangunan dan jalan yang berasal dari data OSM.

"Data dan bangunan dan jalan tersebut didapatkan dari hasil pemetaan secara partisipatif menggunakan Tasking Manager oleh para relawan pemetaan," tulis relawan OSM Indonesia, Dewi Sulistioningrum pada grup tersebut, Sabtu (6/10/2018).

Adapun digitasi data OSM yang digunakan menggunakan citra DG sebelum dan sesudah kejadian supaya bisa menghasilkan datan bangunan yang lebih akurat di lapangan.

Setidaknya, ada dua peta yang mereka tampilkan. Peta pertama merupakan peta bangunan dan jalan yang terdampak likuefaksi di Petobo, Palu Selatan.

Dari peta yang ditampilkan, diketahui bahwa wilayah yang terdampak seluas 185,13 hektar.

Jumlah bangunan terdampak mencapai 2.051 unit yang terdiri atas 218 unit rusak ringan dan 1.833 unit rusak berat.

Sementara, jumlah jalan terdampak mencapai 30,75 kilometer meliputi jalan sekunder, jalan lokal, jalan pemukiman, jalan setapak dan jalan lainnya.

Peta kedua menunjukkan bangunan dan jalan terdampak di kawasan Balaroa, Palu Barat. Secara keseluruhan, luas area terdampak mencapai 51,34 hektar.

Adapun jumlah bangunan yang terdampak mencapai 1.627 unit terdiri atas rusak sedang 263 unit dan rusak berat 1.364 unit.

Sementara, panjang jalan terdampak mencapai 12,03 kilometer terdiri atas jalan lokal, jalan pemukiman, gang dan jalan setapak. Data peta tersebut dapat diunduh melalui laman

https://export.hotosm.org/en/v3/ atau

https://data.humdata.org/dataset/hotosm_idn_palu_buildings.

Dewi pun mengajak para relawan yang masih berada di Palu untuk bergabung melengkapi data yang ada, seperti bangunan yang teridentifikasi sebagai objek penting layaknya rumah sakit, klinik, sekolah, dan tempat ibadah.

"Sehingga data OSM semakin aktual dan hasil analisis penanganan bencana semakin baik," tutup dia.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Hasil Pemetaan OSM, Area Terdampak Likuefaksi Palu 185,13 Hektar", Penulis : Dani Prabowo
Editor : Hilda B Alexander

Sumber: Kompas.com
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved