Anies Baswedan Siapkan Tempat Antar Jemput Penumpang Ojek di 425 Lokasi, Dimulai Senin Pekan Depan

Fasilitas ini akan mulai diberlakukan pada Senin (30/7/2018) pekan depan, di setiap gedung yang dinaungi oleh Pemprov DKI Jakarta.

Anies Baswedan Siapkan Tempat Antar Jemput Penumpang Ojek di 425 Lokasi, Dimulai Senin Pekan Depan
Warta Kota/Henry Lopulalan
Ribuan pengemudi ojek online yang tergabung dalam Gabungan Aksi Roda Dua Indonesia atau Garda melintas di Jalan Medan Merdeka Barat, Jakarta Pusat, Selasa (27/3/2018). 

GUBERNUR DKI Jakarta Anies Baswedan menginstruksikan satuan kerja perangkat daerah (SKPD) menyediakan tempat untuk menjemput dan menurunkan penumpang ojek.

Fasilitas ini akan mulai diberlakukan pada Senin (30/7/2018) pekan depan, di setiap gedung yang dinaungi oleh Pemprov DKI Jakarta.

"Mulai Senin depan diinstruksikan untuk menyiapkan tempat drop off dan pick up. Tempat pengantaran dan penjemputan untuk ojek," tutur Anies Baswedan di Balai Kota DKI Jakarta, Jumat (27/7/2018).

Baca: Balihonya Dirusak, Sam Aliano: Kekejaman Politik yang Panik Sudah Keterlaluan

"Insyaallah dimulai Hari Senin besok, dan ini sebagai eksperimen. Dan seminggu besok masing-masing tempat cari lokasi yang pas, pendekatan yang pas, pengaturan yang tepat sesuai dengan setting desain layout kantor masing-masing. Koordinasi dilakukan oleh Dishub, dan penentuan tempat dan lain diserahkan kepada pengelola gedung," papar Anies.

Rencananya, fasilitas tersebut akan berada di 425 gedung yang berada dalam naungan Pemprov DKI Jakarta.

"Jumlahnya 425 gedung, perkantoran, SKPD, kantor wali kota, puskesmas, rumah sakit, terminal, GOR jadi jumlahnya lebih dari 400 lokasi," jelas Anies.

Baca: Dilerai Saat Tawuran di Depan Monas, Dua Remaja Malah Acungkan Celurit ke Polisi

Anies beralasan, pembangunan fasilitas tersebut karena kerap melihat ojek menjadi penyebab kemacetan.

"Kita mengetahui bahwa waktu-waktu penjemputan dan pengantaran adalah waktu di mana sering ada pengumpulan ojek, yang menimbulkan gangguan pada arus lalu lintas pejalan kaki dan kendaraan bermotor, karena itu kantor-kantor dilingkungan Pemprov sekarang diminta untuk menyiapkan tempat transit, dan ini bukan pangkalan ojek," jelasnya.

"Kalau pangkalan ojek untuk ngetem di situ bisa lama, kalau ini tidak. Hanya untuk pengantaran dan penjemputan, dan dilajukan di jam-jam awal jam kerja serta akhir jam kerja," terang Anies. (*)

Penulis: Yosia Margaretta
Editor: Yaspen Martinus
Sumber: Warta Kota
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved