Breaking News:

Putin Kepada Kepala Daerah: Anda Tidak Bisa Membiarkan Tempat-tempat Ini Berubah Jadi Semacam Pasar

Hajatan Piala Dunia 2018 di Rusia sudah berakhir, dan 12 stadion yang dipakai pertandingan kembali sepi.

Editor:
EPA/yle.fi
VLADIMIR Putin 

WARTA KOTA, PALMERAH----Presiden Rusia, Vladimir Putin, menyadari salah satu yang tersisa dari gelaran akbar Piala Dunia 2018 adalah sederet stadion megah yang harus dimanfaatkan dengan baik untuk berbagai kegunaan setelah turnamen.

Rusia menghabiskan setidaknya 3,4 miliar euro untuk pembangunan arena dan renovasi 12 stadion dan fasilitas pendukung untuk digunakan selama satu bulan.

Berkat Piala Dunia, arena-arena olahraga yang letaknya jauh dari pusat kota Moskow bisa berdiri megah, misalnya Stadion Nizhny Novogrod di dekat Sungai Volga dan stadion kota kecil Saransk.

Baca: Budi Karya Jagokan Perancis Juara Piala Dunia 2018

Putin menyadari pentingnya nasib 12 stadion setelah gelaran Piala Dunia.

Putin menunjukkan sikap serius bahkan emosional yang membuat pemimpin di daerah terdiam menyaksikan ceramah Putin melalui tayangan video.

"Saya ingin berbicara dengan rekan-rekan dari daerah," kata Putin seperti dilansir Antaranews.com, Minggu (14/7/2018).

"Tidak peduli apa, Anda tidak bisa membiarkan tempat-tempat ini berubah menjadi semacam pasar seperti di pertengahan 1990-an," kata Putin.

Baca: Ada Fakta-fakta Menarik di Lima Pelaksanaan Piala Dunia Terakhir

Stadion Luzhniki di Moskow yang menjadi arena pembukaan dan partai final Piala Dunia sebelumnya tempat berjualan pedagang pakaian bekas.

Stadion milik pemerintah Rusia yang menjadi kandang klub CSKA Moscow dan Spartak Moscow itu sudah bersolek dengan kapasitas 80.000 tempat duduk karena menjadi fokus perhatian global selama turnamen.

Pemeliharaan stadion di Rusia memang tidak berjalan baik.

Negara itu mengalami masalah ekonomi, dan satu-satunya cara untuk membiayai pemeliharaan Stadion Luzhniki adalah dengan menyewakan ruang kepada pedagang-pedagang di malam hari.

Beberapa pedagang juga mendirikan kios-kios kecil di sekeliling stadion, yang membuat suasana menjadi tidak enak dipandang.

Baca: Kroasia Kali Pertama Melaju ke Final Piala Dunia

Untuk itu, pemerintah Rusia akhirnya memutuskan mendirikan stadion yang mewah untuk Piala Dunia sekaligus menghapus citra tidak terawat tersebut.

Perawatan Luzhniki sebagai stadion nasional Rusia tentu saja tidak akan menjadi masalah di masa mendatang, kendati mereka harus memikirkan stadion Piala Dunia di kota kecil, Saransk dan Samara, yang menjadi kandang klub divisi kedua FC Krylia Sovetov dan FC Mordovia.

Terdapat 12 stadion dari 11 kota yang terlibat pada gelaran Piala Dunia 2018.

Sayangnya, hanya enam tim dari divisi utama dengan penggemar yang bersedia membayar tiket untuk menonton di stadion-stadion tersebut.

"Ketika kami merancang stadion, kami berencana untuk memasukkan banyak pilihan untuk membuatnya menjadi layak secara komersial," kata Menteri olahraga Samara, Dmitry Shlyakhtin.

"Saat ini, kami belum memahami sepenuhnya bagaimana ini bisa dilakukan," kata dia.

Tribun penonton di Stadion Saransk mungkin akan lebih ramai setelah klub FC Mordovia Saransk promosi dari lapis ketiga ke divisi dua.

Stadion Sochi di dekat Laut Hitam bahkan tidak memiliki tim, berbeda dengan hingar-bingar pendukung di Saint Petersburg yang menjadi markas klub Zenit Saint Petersburg yang kerap berkompetisi di kancah Eropa.

Adapun rata-rata kehadiran penonton di lima stadion Piala Dunia yang digunakan klub Liga Rusia divisi bawah hanya 2.029 orang pada musim lalu.

Sedangkan pertandingan divisi utama setidaknya menyedot 12.000-13.000 penonton, kendati dua stadion terbaru sudah berkapasitas 44.000 kursi.

Sumber:
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved